Menu

23 Jan 2020, 10:30 WIB

Penjelasan RSUD Sekarwangi Sukabumi Soal Bayi Meninggal Pasca Imunisasi

Gedung RSUD Sekarwangi Cibadak, Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto:Dok.sukabumiupdate.com

SUKABUMIUPDATE.com - Kasus balita berusia dua bulan meninggal dunia setelah diimunisasi ditanggapi Komisaris Daerah Kejadian Ikutan Paska Imunisasi (KIPI). Bayi tersebut meninggal dunia pada di RSUD Sekarwangi Cibadak, 18 Januari 2020 pukul 01.00 WIB.

Humas RSUD Sekarwangi Cibadak Ramdansyah membenarkan RSUD Sekarwangi Cibadak merawat balita berusia dua bulan berinisial MA bin IK, asal Desa Jambenenggang, Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi. Saat itu, bayi tersebut dibawa ke RSUD karena keluhan bintik merah dan biru pasca imunisasi.

BACA JUGA: Dinkes Kabupaten Sukabumi Himbau Warga Tak Takut Imunisasi Campak dan Rubella

"Berawal pada tanggal 17 Januari 2020 dari Poli Anak di Poli Rawat Jalan dengan keluhan bintik merah dan biru pasca imunisasi,  dengan diagnosa ITP (Immun Trombositophenic Purpura) setelah dilakukan cek laboratorium hasil trombositnya 13.000 dan dokter spesialis anak yang memeriksa menginstruksikan untuk dirawat inap dan segera dilakukan tindakan transfusi," jelas Ramdansyah.

Menurut Ramdansyah, kasus seperti ini sangat kecil sekali angkanya, dan juga dipengaruhi oleh sistem imun anak itu sendiri yang bermasalah, ini terbukti kakak almarhum juga dilakukan imunisasi tetapi tidak ada masalah.

BACA JUGA: Puskesmas Buniwangi Sukabumi Bakal Lakukan Imunisasi Difteri Bagi Pelajar

"Kasus ini langsung dilaporkan dalam waktu kurang 24 jam ke Komite Daerah (Komda) Kejadian Ikutan Paska Imunisasi (KIPI) Jawa Barat. Jadi yang berhak memberikan statemen apakah penyakit ITP ini berhubungan dengan Imunisasi Pentabio dan Polio atau bukan adalah Komda Kipi Jawa Bara dan saat ini sedang dalam proses audit," jelasnya.

Pernyataan tersebut, kata Ramdansyah disampaikan juga diperkuat pernyataan oleh Ketua Pokja KIPI Kabupaten Sukabumi dr. Eni Rahmawati, Sp.A.

BACA JUGA: Pemerintah Tetap Imunisasi Masyarakat yang Tak Menolak Vaksin MR

Kejadian meninggalnya bayi berusia dua bulan ini berawal dari postingan 'saat kami kebhilangan anak kami yang sangat sehat sholeh dan pintar' di media sosial. Akun Facebook yang memposting cerita duka itu merupakan orang tua bayi tersebut. 

Diceritakan dalam postingan tersebut, bayi tersebut dibawa ke bidan untuk diberi imunisasi oleh orang tuanya pada Tanggal 15 Januari 2020 sekitar pukul 07.30 WIB. Di tempat bidan itu, bayi tersebut ditimbang berat badan kemudian langsung diberi suntikan vaksin polio dan imunisasi.

Sehari setelah itu, pada Kamis 16 Januari 2020 pagi muncul bintik merah pada perut bayi dan semakin bertambah pada Kamis siang. Lalu dibagian kaki ada lebam merah dan biru pada kaki bayi. Keadaan ini membuat panik orang tua bayi. Sang orang tua bayi menanyakan kondisi anaknya kepada bidan yang melakukan imunisasi. Bidan itu mengarahkan sang orang tua membawa bayinya diperiksa ke dokter hingga masuk RSUD Sekarwangi pada 17 Januari 2020 lalu. Namun takdir berkata lain, petugas medis sudah berupaya menolong namun bayi itu meninggal pada 18 Januari 2020.

Di ujung postingan, sang orang tua bayi menuliskan: "selamat jalan malaikat kecilku jemput kami dengan senyuman mu "muhammad Atharrazka Ashauqi"," 

Reporter : SYAHRUL HIMAWAN
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Setengah dari populasi Indonesia diperkirakan akan terinfeksi virus corona di Indonesia jika tak kunjung diberlakukan lockdown. Dilansir dari suara.com, hingga Jumat (27/3/2020), tercatat ada 893 kasus virus corona...

SUKABUMIUPDATE.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sukabumi merilis data lonjakan Orang Dalam Pemantauan (ODP) per hari ini, Sabtu (28/3/2020). Tercatat ODP yang sehari sebelumnya berjumlah 202 orang,...

SUKABUMIUPDATE.com - Juru Bicara Pemerintah untuk Penangananan Covid-19 Achmad Yurianto dianggap melontarkan kalimat kontroversial ketika memberikan keterangan pers soal perkembangan kasus corona di Indonesia. Dilansir dari suara.com, dalam pernyataan...

SUKABUMIUPDATE.com - Hujan deras disertai angin kencang melanda Kecamatan Cidahu, Kabupaten Sukabumi, Sabtu (28/3/2020). Akibatnya, belasan rumah porak-poranda. Atap berterbangan dan pohon tumbang di Kampung Pasisangan RT 18/05 Desa Pondokkaso...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya