Menu

Selasa, 30 Juli 2019, 08:00 WIB

16 Anak di Kota Sukabumi Harus Diterapi Akibat Kecanduan Game

Ilustrasi remaja yang sedang kecanduan game. | Sumber Foto:Dok./Sukabumiupdate.com

SUKABUMIUPDATE.com - Selama tahun 2019, tercatat sebanyak 16 orang anak di Kota Sukabumi sudah kecanduan game. Hal itu disampaikan Ketua Lembaga Konsultasi Kesejahteraan Keluarga (LK3) Bina Sejahtera Kota Sukabumi, Joko Kristiyanto.

"Yang konsultasi ke LK3 itu ada 16 anak. Dari berbagai tingkatan usia, tapi kebanyakan usia SD sampai SMA, dan didominasi laki-laki," ungkap Joko kepada sukabumiupdate.com, Senin (29/7/2019).

BACA JUGA: Polemik Pelarangan PUBG, Apa Kata Sejumlah Gamers di Sukabumi?

Joko menjelaskan, tingkat maupun level addict setiap penyintas berbeda. Mulai dari ringan sampai yang memang sudah tidak punya kemampuan untuk meninggalkan aktivitas bermain game tersebut.

"Sebagaian besar masih dalam level ringan atau biasa saja. Hanya ada satu anak yang sudah sampai level berat, dengan kata lain hidupnya hanya untuk game," tambah Joko.

BACA JUGA: Game PUBG jadi Kontroversi, di Sukabumi Malah Ada Kompetisi

Lanjut Joko, perilaku mereka yang kecanduan game, akan mengalami siklus yang sama dengan kecanduan-kecanduan yang lain. Namun, dalam proses pemulihannya, tidak bisa menggunakan metode yang dipakai terhadap mereka yang mengalami kecanduan seperti narkotika, seks dan lain sebagainya.

"Setiap proses pemulihan menggunakan metode yang berbeda dan bersifat kasuistik, tidak bisa diberlakukan secara general, tergantung dari kondisi penyintas," beber Joko.

BACA JUGA: Kenali Faktor Penyebab Kecanduan Main Game

Joko pun mengungkapkan, alur dalam pemulihannya biasa saja, seperti konselling, observasi dan treatment. Adapun treatment yang diberikan juga harus ada perjanjian kesepakatan dengan pihak penyintas dan orangtua, dan harus disepakati bersama.

"Terapi bawah sadar, untuk menghilangkan blocking mentalnya, sehingga bisa menerima informasi dan perintah bawah sadarnya melakukan secara otomatis, manakala ada keinginan untuk main game," ungkap Joko.

BACA JUGA: Jangan Biarkan Kecanduan Game Online Bunuh Anak Kita

Terakhir Joko menyampaikan, dari 16 anak yang terkena kecanduan games tersebut, sembilan diantaranya berhasil dipulihkan. Sedangkan enam lainnya gagal dipulihkan karena semua proses pemulihan mengandalkan dirinya sendiri. Bahkan banyak orangtua yang tidak sabar atau melanggar kesepakatan yang telah disepakati bersama.

"Padahal intensitas itu lebih banyak dengan orangtuanya. Namun semua yang mensepakati perjanjian alhamdulillah berhasil. Perlu diingat, efek paling parah dari kecanduan game bisa membuat otak terganggu pola pikirnya, bahkan sampai tidak bisa berpikir alias menjadi ODGJ," pungkas Joko.

Reporter : OKSA BC
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Dua pimpinan partai politik baru saja melakukan pertemuan khusus. Keduanya tak lain adalah Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten Sukabumi Hendar Darsono dan Bendahara Umum PAN Jawa Barat...

SUKABUMIUPDATE.com - Sederet pertandingan Liga Champions akan kembali bergulir tengah pekan ini. Laga kali ini sekaligus menjadi jalan terakhir bagi Liverpool, Inter Milan, dan Chelsea untuk merebut tiket sisa...

SUKABUMIUPDATE.com - Kepala Bidang Rehabilitasi Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Sukabumi, Deni Hendrawan menegaskan, pihaknya belum menerima laporan terkait dengan maraknya Orang Dengan Gangguan Jiwa atau ODGJ di objek wisata...

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly mengatakan bahwa ancaman hukuman mati kepada koruptor sudah diatur di dalam undang-undang. Namun, hukuman itu tak pernah diterapkan. "Undang-undangnya sekarang ada. Yang...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya