Menu

Minggu, 25 Maret 2018, 12:02 WIB

Kisah Pilu Petani Miskin di Sukabumi, Anak dan Cucu Tak Mau Sekolah Karena Difabel

Eman dan Keluarga nya berfoto di depan rumah. | Sumber Foto:Demmi Pratama

SUKABUMIUPDATE.com - Emen (58 tahun) dan Engkar (51 tahun). Pasangan Buruh Tani asal Kampung Cibinong, Desa Cijulang, Kecamatan Jampangtengah, Kabupaten Sukabumi hidup dibawah garis kemiskinan. Mereka tinggal bersama anak bungsu dan cucu yang berhenti sekolah karena malu dengan keterbatasan fisik.

Anak bungsu Emen dan Engkar, Sri Imas Tanti (16 tahun), kondisinya tuna rungu dan tuna wicara. Badannya tak tumbuh seperti anak sebaya. Sudah remaja, tinggi badan Sri masih sepantar anak usia enam tahun.

"Dulu sempat sekolah, namun cuma sampai kelas lima SD. Katanya malu sama teman," kata Emen ditemui sukabumiupdate.com di rumahnya belum lama ini.

BACA JUGA: Cerita Pilu Sang Kakek Temukan Cucunya Tewas di Hutan Desa Cijangkar Sukabumi

Anak bungsu dari tiga bersaudara ini, hanya bisa berdiam di rumah. Karena keterbatasan fisik, Ia tak bisa banyak membantu aktivitas orang tuanya.

Sementara dua cucu yang tinggal bersama Emen dan Engkar yakni Arya Gustiansyah (12 tahun), serta Zahra Putri Zulianti (6 tahun). Mereka terpaksa tinggal bersama nenek dan kakek, setelah ibunya yakni Susanti, meninggal enam tahun lalu karena penyakit TBC.

Nasib Arya tak jauh berbeda dengan Sri Imas Tanti. Kondisi tubuh yang tak sempurna sejak lahir, membuat Arya tak pede bergaul dengan teman di sekolah. Siswa kelas 5 SD tersebut kini sudah malas-malasan bersekolah, malu dengan kondisi tubuhnya yang hanya punya satu kaki.

BACA JUGA: Kisah Pasutri Pengrajin Bilik Bambu di Cicantayan Sukabumi, Bertahan di Tengah Arus Zaman

"Pengennya ada yang bantu kasih kaki palsu, biar Arya enggak malas lagi sekolah," tutur Emen.

"Kalau biaya sekolah Arya dan Zahra dibantu pemerintah. Zahra sekarang masih Paud alhamdulillah punya prestasi yang menonjol dibanding teman - temannya yang lain. Tahun ini akan melanjutkan sekolah ke tingkat SD," tambah Emen.

Di usianya yang sudah lebih dari setengah abad, pasangan buruh tani miskin ini tak puya banyak pilihan. Mereka masih harus bekerja, meski hasilnya pas-pasan.

BACA JUGA: Cerita Pilu Asep Tajudin, Pria yang Istri dan 4 Anaknya Tewas Tertimbun Longsor Maseng

Kehidupan Emen dan keluarganya sangat memprihatinkan. Mereka tinggal di rumah panggung berukuran sekitar 6x7 meter. Kondisinya tidak layak huni, berada di area tebing rawan longsor.

Meski Engkar sudah membantu penghasilan keluarga dengan berjualan beras atau telor ayam keliling kampung, namun tetap hasilnya tak seberapa. Telor yang dijual didapat dari peternakan milik tetangga.

"Kalau untuk kebutuhan sehari-hari kadang ngutang ke warung," tutur Emen.

BACA JUGA: Haru! Kisah Janda Tua Asal Surade Cari Nafkah dengan Mengamen

"Terkadang anak dan cucu saya tidak diberi bekal, karena memang enggak ada uang," tutur Emen.

Menurut Emen, ayah dari Zahra dan Ariya selama ini hanya membiayai seperlunya saja. Jarang mengunjungi anak-anaknya.

"Semoga ada rejekinya, mudah- mudahan selama saya mampu berusaha anak dan cucu akan saya didik dan besarkan," ungkap Emen sambil berkaca-kaca.

Reporter : DEMMI PRATAMA
Redaktur : MULVI MN
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Rumah milik Mak Icoh (54 tahun), janda asal Kampung Babakan Cipaneungah RT 3/4, Desa Pondokkasotengah, Kecamatan Cidahu, Kabupaten Sukabumi hancur rata dengan tanah. Rumahnya rusak usai diterjang...

SUKABUMIUPDATE.com - Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Asosiasi Perangkat Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Kabupaten Sukabumi membatalkan unjuk rasa bertajuk aksi 263 yang semula bakal digelar Senin 26 Maret besok. Aksi...

SUKABUMIUPDATE.com - Satu unit bus wisata terporosok di ruas jalan menuju kawasan Geopark Ciletuh Palabuhanratu. Hingga saat ini proses evakuasi masih berlangsung. Bus bernopol R 1661 BE tersebut membawa wisatawan...

SUKABUMIUPDATE.com - Nahas menimpa Salma Saputri. Bocah berusia tujuh tahun warga kampung Lembur Pasir RT 1 RW 10, Desa Perbawati, Kecamatan Sukabumi, Kabupaten Sukabumi ditemukan tidak bernyawa usai terbawa...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya