Light Dark

Aep Saepudin, Difabel Ahli Panjat Pohon dari Sagaranten Sukabumi

Figur | 11 Dec 2018, 23:30 WIB
Aep Saepudin (43 tahun), difable asal Desa Pasangrahan, Kecamatan Sagaranten, Kabupaten Sukabumi ini pandai memanjat pohon. | Demmy Pratama

SUKABUMIUPDATE.com - Tak kenal lelah. Mungkin itu yang pantas disematkan kepada Aep Saepudin (43 tahun), seorang Difabel asal Kampung Cimangir, Desa Pasangrahan Kecamatan Sagaranten, Kabupaten Sukabumi. Terlahir tanpa kaki yang sempurna, namun Aep semangat mencari nafkah untuk keluarga kecilnya.

Kesehariannya, Aep bekerja sebagai buruh serabutan. Ia dikenal punya banyak keahlian di balik kekurangan pada fisiknya.

Aep dikenal pandai memanjat pohon. Tak jarang ada tetangga yang meminta tolong kepada Aep untuk memanen buah kelapa. Ia juga punya keahlian memangkas rambut, servis alat elektronik, serta mahir membuat anyaman.

"Kalau ada yang minta metik buah kelapa itu satu butirnya Rp 500, juga dikasih buah kelapanya. Kalau ongkos cukur, Rp 5.000," tutur Aep kepada sukabumiupdate.com, Selasa (11/12/2018).

BACA JUGA: Kisah Haru Seorang Ibu Urus Dua Anak Kandung Idap Kelainan Otak di Sagaranten Sukabumi

Tak cuma pohon, Aep juga sering diminta tolong untuk membuat dan memasang kincir bambu.

Aep kini sudah berumah tangga. Keluarganya dikaruniai dua anak perempuan, dan satu laki-laki yang masih bayi.

Penghasilan Aep yang pas-pasan menjadi alasan putri pertamanya untuk putus sekolah. Hanya sampai kelas VIII SMP.

Namun Aep berharap dapat menyekolahkan putri keduanya, yang kini masih duduk di bangku sekolah dasar, agar lulus SMA.

BACA JUGA: Posting Pertemuan dengan Adul, Jokowi: Sungguh Menginspirasi Kita Semua

"Selain biaya, anak pertama saya tidak mau sekolah karena sering diejek temannya. Mungkin karena punya ayah seperti saya," ungkap Aep pada sukabumiupdate.com sambil sesaat mengusap air matanya.

Di gubug bambu yang hanya berukuran 6x8 meter, keluarga Aep tinggal bersama dua keluarga lainnya. Mereka adalah keluarga sang adik.

Meski hanya mampu berjalan menggunakan kedua tangan dan lututnya, namun tak mengurangi semangat Aep dalam bekerja. Sama seperti kepala keluarga lainnya, Aep pun merasa punya tanggung jawab untuk mencukupi kebutuhan keluarganya.

BACA JUGA: Digendong Jokowi, Adul Siswa SDN 10 Cibadak Sukabumi Bintang Tamu HDI 2018

Aep terbiasa melakukan pekerjaan berat seperti membelah, dan membawa kayu bakar.

"Saya berharap anak-anak dapat menjadi orang yang berguna, meski bagaimana pun beratnya perjuangan yang harus saya hadapi," sambungnya.

Perjuangan Aep yang gigih untuk menafkahi ke empat anggota keluarganya patut diapresiasi. Keterbatasan fisik bukan alasan untuk tidak berjuang.

"Saya mah hanya berdoa semoga kami diberi kesehatan, kalau masalah rezeki biar Allah yang atur. Yang penting kita sudah berusaha," pungkas Aep.

Image

Ardi Yakub

Reporter

Image

Ardi Yakub

Redaktur

Image

DEMMY PRATAMA

Reporter