Light Dark

Waspada Maling! Lakukan Tips Berikut Agar Rumah Terhindar dari Aksi Pencurian

Gaya Hidup | 04 Apr 2022, 17:15 WIB
(Ilustrasi) Aksi pencurian dapat terjadi kapan saja bahkan pada barang-barang yang ada di dalam rumah sekalipun | iStockphoto

SUKABUMIUPDATE.com - Aksi pencurian dapat terjadi kapan saja bahkan pada barang-barang yang ada di dalam rumah sekalipun.

Rumah yang kita rasa aman, nyatanya dapat dengan mudah dibobol oleh pencuri untuk mengambil barang berharga yang ada di dalamnya.


Advertisement

Seperti yang baru-baru ini terjadi di daerah Parungkuda Sukabumi. Dimana sebuah rumah diduga dibobol maling saat seluruh penghuni melaksanakan salat tarawih di masjid terdekat.

Untuk menghindari kejadian serupa, kita bisa melakukan langkah-langkah pencegahan berikut agar rumah tetap aman seperti dilansir dari Female First via Tempo.co, Schulman, direktur Keys4U memberikan tips seputar keamanan rumah yang bisa kamu terapkan.

Baca Juga :

1. Perkuat Pintu


Advertisement
photo(Ilustrasi) Pintu rumah - (Pixabay ptrabattoni)

"Dengan 74 persen pencuri menerobos masuk melalui pintu depan, ini harus menjadi panggilan pertama untuk peningkatan keamanan rumah. Pertama, pastikan kunci sesuai dengan standar karena ini menyatakan tingkat kinerja minimum dan diakui oleh perusahaan asuransi jika yang terburuk terjadi," kata Schulman.

"Namun, ada tindakan pencegahan lebih lanjut yang dapat diambil. Memasang lubang mata-mata ke pintu depan akan mencegah potensi pengganggu dan memperbaiki rantai kait akan menambah lapisan keamanan tambahan jika seseorang mencoba memaksa masuk. Keduanya mudah dipasang dengan bor."

Untuk menambah ketenangan pikiran, pertimbangkan untuk memasang penghalang di depan pintu. Bilah baja pas ke kusen pintu dan di sekitar kunci memberikan ketahanan yang lebih kuat jika seseorang mencoba menendang pintu.

2. Perhatikan Jendela

photoIlustrasi Maling dapat masuk lewat jendela. - (Freepik)

"Jendela adalah titik masuk umum lain untuk penyusup. Jadi, pastikan semua jendela terkunci ketika tidak berada di ruangan untuk berjaga-jaga. Untuk perlindungan tambahan, memasang teralis atau pembatas jendela dapat menghentikan maling mendapatkan akses. Meskipun mungkin untuk menginstal sendiri bilah jendela, pembatas jendela kabel adalah alternatif yang lebih halus untuk rumah. Mereka dapat dibor ke bingkai jendela, membiarkan Anda mendapatkan udara segar tanpa membiarkan terbuka untuk penyusup," katanya.

Melapisi jendela yang rentan dengan film anti pecah menambah lapisan pelindung ekstra. Mereka mudah dipasang pada panel kaca dengan lapisan perekat dan menahan kaca di tempatnya jika pecah, mencegah pencuri keluar.

Baca Juga :

3. Pasang Sistem Keamanan Rumah

photoCCTV. - (via supremealarm.com)

"Jika belum memiliki sistem keamanan rumah, pertimbangkan untuk memasangnya. Bahkan, melihat seseorang saja dapat mencegah pencuri memburu keberuntungan. Jika memilih sistem CCTV, pertimbangkan area mana yang harus dicakup," saran Schulman.

Disarankan untuk mengarahkan kamera ke barang berharga seperti mobil, atau untuk menangkap titik lemah di sekitar rumah. Lensa yang lebih besar memiliki zoom yang lebih panjang tetapi tidak luas, jadi pertimbangkan bentuk taman atau jalan masuk.

"Dan hari ini ada banyak alternatif ekonomis untuk sistem keamanan rumah tradisional, seperti bel pintu pintar, yang membuat rekaman dari jalan masuk rumah. Ini lebih mudah dipasang dengan sebagian besar model hanya menghubungkan ke sistem bel pintu yang ada," jelas Schulman.

4. Periksa Sistem Keamanan

photoIlustrasi Sistem keamanan seperti CCTV perlu diperiksa rutin agar tetap bekerja dengan baik. - (Freepik.com/rawpixel)

"Menurut mantan pelanggar, pencuri lebih cenderung melakukan pembobolan jika percaya sistem terlihat tua dan rusak," kata Schulman.

Bersikan debu pada bel pintu pintar, kotak alarm, dan sistem CCTV dengan kain lembab untuk membuat tampak baru dan tunjukkan potensi pengganggu Anda merawat keamanan rumah.

5. Awasi Kebun atau Halaman Rumah

photo(Ilustrasi) Halaman rumah - (Unplash Dakota Lim)

"Pencuri berharap masuk dan keluar dari masing-masing rumah secepat mungkin, tanpa tertangkap. Mereka sering mencari rumah selama beberapa hari untuk menemukan titik masuk termudah dan melacak pola perilaku pemilik rumah sehingga kebun yang terlalu besar memberikan tempat yang sempurna untuk bersembunyi tanpa terdeteksi saat mereka mengawasi properti Anda," kata Schulman.

Kurangi pepohonan yang tumbuh terlalu tinggi dan rapikan semak-semak, hilangkan area teduh atau tertutup yang tidak terlihat dari jendela, tempat para penjahat dapat bergerak di sekitar properti tanpa terlihat. Banyak orang meninggalkan barang-barang berharga di sekitar taman, yang juga dapat menjadi target pencuri," tambahnya.

6. Pasang Kunci Tambahan

photo(Ilustrasi) Kunci gembok - (Pixabay qimono)

Pastikan semua barang berharga, seperti sepeda dan alat berkebun disimpan setiap malam di gudang atau garasi yang terkunci. Sementara baut standar dan gembok baja keras sulit untuk didobrak. Jika Anda menyimpan barang bernilai lebih tinggi, pasang kunci pintar yang membutuhkan hingga 20 digit kode untuk dibuka, dipasang di gerbang taman atau gudang sehingga memberikan ketenangan pikiran yang lebih besar. Namun, Anda mungkin perlu mengganti gerbang taman atau pintu gudang untuk membuat yakin cocok.

"Dianjurkan juga untuk menambahkan pencahayaan sensor gerak di kebun untuk menakuti pencuri yang bertindak di kegelapan. Memasang lampu sensor gerak memerlukan kabel tetapi itu pekerjaan sederhana jika memiliki lampu sorot," tambah Schulman.

"Lalu, pilih jarak yang Anda ingin sensor tutupi, tergantung pada ukuran titik buta di sekitar rumah. Plus, menambahkan kerikil atau batu kecil di sekitar properti juga dapat mencegah penyusup, dengan suara batu-batu yang berderak di bawah kaki."

Sumber: TEMPO.CO | BISNIS | FEMALE FIRST

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran