Menu

17 Agu 2019, 08:00 WIB

Di Jampang Kulon Disebut Lagodeh, Kuliner Tradisional Ini Punya Banyak Nama

Lagodeh buatan warga Kampung Ciparay, Desa Ciparay, Kecamatan Jampang Kulon, Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Lagodeh temasuk makanan tradisional khas masyarakat Sunda, yang hingga kini masih digemari para pecinta kuliner. Makanan yang terbuat dari tepung sagu (aren) itu juga dikenal dengan banyak nama, seperti Ciwang atau Teci. Namun di Jampang Kulon, masyarakat menyebutnya Lagodeh. 

BACA JUGA: Kelezatan Ayam Bakakak Cikangkung Sukabumi, Menu yang Tak Biasa

"Lagodeh atau kalau di Kota Sukabumi, ada makanan Sate Aci (Teci), mirip seperti itu," kata salah satu pembuat Lagodeh asal Kampung Ciparay RT 17/05 Desa Ciparay, Kecamatan Jampang Kulon, Tia Setiawati (33 tahun) kepada sukabumiupdate.com, Jumat (16/8/2019).

Tia menjelaskan, cara membuat Lagodeh yang memiliki tekstur kenyal itu mesti dilakukan dengan tekun dan teliti.

"Pertama tepung sagu dimasukan dalam wadah, dikasih irisan bawang daun dan goreng bawang merah, penyedap rasa, lalu dimasak sampai menggumpal seperti agar agar. Proses pembuatan bisa sampai 25 menit. Mulai dari masak adonan hingga ditiriskan biar mengeras. Terakhir, persiapkan saus kacang biar tambah enak,"  jelasnya.

BACA JUGA: Umbi Gadung Beracun? Tidak Setelah Jadi Kerupuk Ala Cidadap Sukabumi

Ia melanjutkan, Lagodeh yang sudah mengeras dipotong, lalu ditaburi saus kacang. Bisa dicampur saus kacang yang normal, pedas, hingga sangat pedas tergantung selera. Supaya wangi dan segar, bisa pula ditambah daun jeruk purut.

"Lagodeh di tempat saya ini, dijual dengan harga Rp 10.000 untuk satu porsi. Dalam satu porsi itu ada 10 potong Lagodeh. Kalau untuk produksi sendiri tergantung pesanan, rata-rata 10-15 kilogram per hari. Kami buka setiap hari di Jalan Ciparay dekat SPBU Jampang Kulon," tandas Tia.

Reporter : RAGIL GILANG
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Ada beragam penyebab wajah bengkak, seperti alergi, terlalu banyak menangis, penyakit tertentu, hingga cedera. Sebb itu, cara mengatasinya pun bisa berbeda-beda. Pada beberapa kondisi, wajah bengkak merupakan...

SUKABUMIUPDATE.com - Stres kerap menjadi masalah masyarakat urban. Beban pekerjaan yang terus menumpuk dan tenggat waktu yang terasa begitu cepat membuat stres dan cemas. Melansir Tempo.co, salah satu cara yang...

SUKABUMIUPDATE.com – Hujan deras yang juga menguyur kawasan Pajampangan hingga Senin membuat rumah warga Kampung Cikarae RT 13/05 Desa Cijulang, Kecamatan Jampang Tengah, Kabupaten Sukabumi roboh. Beruntung Aha (68...

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang peneliti dari Inggris menyebut bahwa anak-anak mungkin kurang terpengaruh oleh virus corona baru atau Covid-19 seperti pada orang dewasa sehingga bisa menunjukkan gejala yang sama sekali...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya