Menu

12 Mar 2019, 18:17 WIB

Gagal Pemilu 2019, RS Bunut Sukabumi Siap Tangani Caleg Stres

Ketua Tim Penanganan Keluhan dan Informasi RSUD R Syamsudin SH, dr Wahyu Handriana di Ruang Kemuning, tempat untuk merawat dan menangani pasien yang mengalami gangguan kejiwaan. | Sumber Foto:Muhammad Gumilang

SUKABUMIUPDATE.com - Bagi para calon-calon legislatif yang mengalami kekalahan dalam kontestasi pemilu April mendatang, lalu mengalami stres hingga gangguan kejiwaan, pihak RSUD R Syamsudin SH atau RS Bunut Kota Sukabumi siap menampung dan menangangi para caleg tersebut.

Nama ruangan yang khusus menangangi dan merawatnya adalah Ruang Kemuning, tempat pasien Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) biasa dirawat. Ruang Kemuning adalah ruang perawatan gangguan kejiwaan, artinya memang segala berhubungan dengan gangguan kejiwaan akan diperiksa, dirawat dan ditangani di ruangan ini.

Ruangan ini terbagi menjadi tiga bagian, yakni ruangan observasi, ruangan rawat dan ruangan isolasi atau bangsal. Untuk bangsal jumlahnya ada 18 ruangan, dan untuk ruangan isolasi ada dua ruangan, serta satu dokter spesialis kejiwaan bernama dokter Hermansyah.

BACA JUGA: Video: Caringin Kurung, Tempat Keramat di Jampang Kulon Sukabumi Banyak Dikunjungi Caleg

Ketua Tim Penanganan Keluhan dan Informasi RSUD R Syamsudin SH, dr Wahyu Handriana menjelaskan, pada prinsipnya, RS Bunut siap menerima siapapun juga, apakah itu pasien dengan gangguan kejiwaan atau gangguan secara fisik.

Jika ada caleg yang mengalami stres atau gangguan kejiwaan akibat kekalahan di kontestasi pemilu nanti, pihak RS Bunut sebenarnya tidak mempersiapkan ruangan secara khusus untuk para caleg tersebut.

"Pada prinsipnya akan ditempatkan sesuai dengan diagnosis penyakit yang ditemukan. Apabila pasien tersebut didiagnosis mengalami gangguan kejiwaan, maka ia akan ditempatkan di bangsal jiwa. apabila tidak, akan disesuaikan penempatannya, apakah karena syaraf atau penyakit dalam," papar Wahyu kepada wartawan, Selasa (12/3/2019).

Lanjutnya, apabila pasien mengalami gaduh gelisah hingga membahayakan orang lain, berdasarkan SOP pihaknya akan menempatkan pasien tersebut di bangsal isolasi. Tapi apabila tidak, pasien bisa dirawat di ruang kejiwaan.

"Apabila diperlukan pasien bisa ditempatkan di ruang observasi terlebih dahulu," ujarnya.

Wahyu menambahkan, di tahun-tahun sebelumnya RSUD R Syamsudin SH belum menerima laporan terkait adanya caleg yang mengalami gangguan jiwa karena kalah dalam kontestasi pemilu. Meski demikian, pihaknya tak pernah membedakan fasilitas yang akan diberikan kepada caleg maupun non caleg, karena menurutnya semua pasien adalah masyarakat yang harus dilayani sesuai SOP yang ada.

"Kita belum punya datanya untuk hal itu. Pada dasarnya, kita memperlakukan sama, tidak kita bedakan apakah itu calon legislatif atau siapapun mereka," imbuhnya.

BACA JUGA: Bantah Tak Siap Disidang, Caleg PKS Kota Sukabumi Sebut Bawaslu Lalai

Meskipun siap menerima pasien yang mungkin nanti ada caleg yang mengalami stress atau gangguan jiwa, namun ia berharap dengan jumlah caleg yang banyak saat ini, tidak banyak pula caleg-caleg tersebut yang kalah harus sampai mengalami stres atau gangguan jiwa hingga dirawat di rumah sakit.

"Saya harap tidak semuanya lah masuk rumah sakit gara-gara stres," pungkasnya.

Reporter : MUHAMMAD GUMILANG
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com – Sejak pagi beredar potongan salinan peraturan pemerintah penggantu undang-undang (Perppu) soal penundaan pilkada tahun 2020 akibat pandemi corona (Covid-19).  Salinan ini bikin heboh kalangan masyarakat Kabupaten Sukabumi...

SUKABUMIUPDATE.com - Relasi KA Siliwangi akhirnya secara resmi diperpanjang tertanggal hari ini, Senin, 21 September 2020. Jika sebelumnya hanya melayani Sukabumi - Cianjur - Ciranjang pulang pergi, kini menjadi...

SUKABUMIUPDATE.com - BPJAMSOSTEK Cabang Sukabumi melakukan kegiatan Employee Volunteering di Kota Sukabumi dengan melakukan pembagian tas belanja sebagai wujud dukungan pengurangan penggunaan plastik atau diet kantong plastik. Diding Ramdani, Kepala...

SUKABUMIUPDATE.com - Semua kepala dinas dan camat di lingkungan Pemkab Cianjur dikumpulkan di Bale Prayoga, komplek Pendopo Kabupaten Cianjur, Minggu (20/9/2020). Mereka mendapat arahan dan pemahaman tentang pentingnya netralitas...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya