Menu

25 Okt 2019, 15:48 WIB

Pabrik Petasan di Kebonpedes Sukabumi Meledak, Korban Menghilang

Petasan meledak hingga menyebabkan rumah rusak terjadi di Kampung Lemburhuma RT 03/12, Desa Bojongsawah, Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi, Jumat (25/10/2019). | Sumber Foto:Oksa BC

SUKABUMIUPDATE.com - Petasan meledak menyebabkan rumah rusak terjadi di Kampung Lemburhuma RT 03/12, Desa Bojongsawah, Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi, Jumat (25/10/2019) sekitar pukul 11.00 WIB. Rumah rusak pada bagian dapur. Tak hanya itu sebuah ruangan yang dipakai sebagai pabrik petasan juga hancur berantakan. 

Kapolres Sukabumi Kota AKBP Wisnu Prabowo, mengatakan rumah yang rusak milik Komar (56 tahun) seorang pembuat petasan. Ledakan, kata Wisnu, terjadi akibat api dari rokok.

BACA JUGA: Ledakan di Jalan Stasiun Timur Sukabumi, Akibat Petasan di Dalam Mobil

"Terjadi ledakan karena korban pada saat itu sedang merokok, jadi terciprat api dari pada itu," ujar Wisnu.

Akibat kejadian ini, korban mengalami luka di tangan dan wajah. "Korban sekarang ini sedang dibawa untuk melakukan pengobatan. Luka di tangan dan muka. Itu informasi yang kami dapatkan," imbuh Wisnu.

BACA JUGA: Buntut Ledakan Petasan di Jalan Stasiun Timur Sukabumi, Pemkot Cek Izin Distributor

Hanya saja tidak dijelaskan dimana korban menjalani perawatan. Wisnu menegaskan korban memproduksi petasan untuk acara hajatan dan pada bulan Maulud ini banyak yang menggelar pernikahan dan khitanan. Wisnu menjelaskan, korban sejatinya adalah seorang petani, jadi membuat petasan sebagai usaha sampingan. 

Namun, korban menghilang dan sedang dicari polisi.

"Tidak ada barang yang diamankan. Karena kejadian sekitar jam 11.00 WIB, lalu kita datang kemari dan di lokasi sudah habis. Korban dapat bahan dari mana masih kita lidik. Jenis petasannya yang tradisional. Cara pembuatannya pun tradisional. Korban sekarang masih kita cek dan cari," kata Wisnu.

BACA JUGA: Korban Ledakan Petasan di Jalan Stasiun Timur Bertambah Satu Orang, Ini Ceritanya!

Wisnu berharap masyarakat untuk menghentikan produksi petasan mencegah kejadian serupa tidak terulang kembali. "Menghimbau agar masyarakat di sini terutama agar tidak ada yang memproduksi atau membuat petasan," tukasnya.

Reporter : OKSA BC
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional Bambang Brodjonegoro menanggapi teknologi tes Covid-19 melalui napas bernama GeNose. Teknologi ini dikembangkan tim peneliti dari Universitas Gadjah...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebuah aplikasi percakapan buatan lokal hadir di sistem operasi Android, iOS, Linux, Windows, dan macOS. Mengambil momen menyongsong Hari Sumpah Pemuda pa 28 Oktober mendatang, aplikasi Palapa...

SUKABUMIUPDATE.com - Masukan terhadap calon pemimpin Kabupaten Sukabumi bisa datang dari mana saja. Buktinya, calon Wakil Bupati Iman Adinugraha sengaja menyerap aspirasi dari sejumlah kuli bangunan yang bekerja di Pantai...

SUKABUMIUPDATE.com - Akmal Taher, Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas Penanggulangan Covid-19, menyatakan mundur dari posisinya. Guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu mengajukan surat pengunduran diri kepada Ketua...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya