Menu

21 Jul 2019, 21:04 WIB

Heboh Pengibaran Bendera, MAN 1 Sukabumi: Siswa Anggap Itu Kalimat Tauhid

Suasana pertemuan antara pihak Kemenag dan MAN 1 Sukabumi mengenai hebohnya pengibaran bendera diduga khilafah saat kegiatan sekolah. | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Viralnya pemberitaan yang menyebutkan adanya pengibaran bendera yang diduga merupakan bendera khilafah di MAN 1 Sukabumi, akhirnya pihak sekolah angkat suara. Pihak sekolah menyebut, pengibaran bendera tersebut dilakukan oleh siswa saat masa MPLS, dengan pemahaman bahwa bendera yang dikibarkan adalah bendera tauhid.

BACA JUGA: Heboh MAN 1 Sukabumi Diduga Kibarkan Bendera 'Khilafah'

"Siswa tidak mengerti, yang mereka mengerti itu kalimah tauhid, dan hanya digunakan untul meramaikan kegiatan MPLS dengan atribut keislaman, karena momennya adalah untuk promo ekstrakurikuler kepada adik kelasnya," ungkap Wakasek Bidang Kesiswaan MAN 1 Sukabumi, Ade Saepudin, Minggu (21/7/2019).

BACA JUGA: Pelajar SMAN 1 Cibadak Sukabumi, Raih Prestasi di Asean Geography Smart Competition

Ade menjelaskan, saat itu sedang ada Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) atau dalam istilah Kemenag adalah MATSAMA (Masa Taaruf Siswa Madrasah). Kegiatan tersebut dilaksanakan dari mulai Senin (15/7/2019) hingga Jumat (19/7/2019), dengan berbagai materi yang disampaikan berdasarkan juklak.

"Pada hari Kamis, kegiatan MATSAMA diisi oleh berbagai kegiatan demonstrasi ekstrakurikuler, termasuk dari bidang keagamaan, namanya Keluarga Remaja Islam Masjid Al-Ikhlas (KHARISMA). Nah hari Jumat adalah perekrutan untuk setiap ekstrakurikuler tersebut," jelas Ade.

BACA JUGA: Ambalan Tajimalela Kepramukaan SMAN 1 Cibadak Sukabumi Dimulai

Dalam momen pengenalan ekstrakurikuler itu, KHARISMA membawa bendera tauhid, yang dianggap sebagai salah satu atribut keagamaan, yang digunakan untuk meramaikan momentum perekrutan anggota ekstrakurikuler.

"Ekstrakurikuler KHARISMA memberikan daya tarik kepada siswa baru dengan mengibarkan bendera tersebut, karena ekstrakurikuler lain pun membawa atributnya masing-masing. Waktu itu para guru sedang mengadakan workshop dan kegiatan pembinaan untuk wali kelas, sehingga tidak terlalu memantau aktivitas para siswa," sambung Ade.

BACA JUGA: SMAN 1 Ciracap Sukabumi (Smanic) Cup 20 Dimulai, Banyak Acaranya Lho!

Ade kembali menjelaskan, dalam pengibaran bendera tersebut, ternyata merupakan ide tunggal yang muncul dari salah seorang siswa, dengan pemahaman bahwa yang dikibarkannya adalah bendera tauhid.

"Telah diintrogasi oleh pihak sekolah, karena hanya dia sendiri yang punya ide, meminta anak-anak, dan dia juga yang punya benderanya. Hanya satu anak. Siswa kelas XI mau ke kelas XII," ungkap Ade.

BACA JUGA: Semarak Gebyar SMAN 1 Kalibunder Sukabumi ke-X

Terakhir Ade mengatakan, semua kejadian tersebut telah diklarifikasi. Pihaknya juga sudah memberi keterangan kepada pihak kepolisian, dan semuanya pun telah selesai dengan baik. 

"Dan peristiwa tersebut terjadi tanpa sepengetahuan guru, karena para guru sedang konsentrasi ke workshop yang juga dilaksanakan bersamaan dengan waktu MATSAMA," tandas Ade.

Reporter : OKSA BC
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Tim Kejaksaan Negeri Cianjur dan Polres Cianjur turun tangan melakukan penyelidikan ke lokasi Kampung Margaluyu, Desa Sukaratu, Kecamatan Bojongpicung, Selasa (22/9/2020). Aparat penegak hukum turun untuk memastikan...

SUKABUMIUPDATE.com – Jumlah kasus positif covid-19 di Kabupaten Sukabumi per hari ini, Selasa (22/9/2020) melonjak dratis. Ada 12 penambahan kasus, dengan beragam dugaan riwayat terpapar, dari tenaga kesehatan hingga...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebanyak 448 orang terjaring operasi yustisi protokol kesehatan Covid-19 terutama mengenai penggunaan masker yang dilaksanakan selama satu pekan mulai Senin 14 September hingga 21 September 2020.  Dari data...

SUKABUMIUPDATE.com - Bantuan kuota data internet bagi pendidik dan peserta didik dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mulai disalurkan pada hari ini, Selasa, 22 September 2020. Anggota Ombudsman RI Alvin...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya