Menu

Selasa, 23 Juli 2019, 11:04 WIB

Pelaku yang Mengacungkan Celurit ke Siswa SMPN 1 Parakansalak Terungkap

Barang bukti yang diamankan dari pelajar salah satu SMP di Kalapanunggal, Kabupaten Sukabumi. Celurit tersebut diacungkan kepada pelajar SMPN 1Parakansalak hingga menyebabkan pelajar ini terjatuh dari motornya, di Desa Bojongasih, Kecamatan Parakansalak, | Sumber Foto:CRP 3

SUKABUMIUPDATE.com - Polisi mengungkap pelaku yang mengacungkan celurit kepada siswa SMPN 1 Parakansalak. Pelaku diketahui sembilan orang yang merupakan siswa sebuah SMP di Kalapanunggal. Seluruh pelaku merupakan siswa kelas IX.

"Pelaku keungkap tapi kita baru masuk ke tingkat sidik. Udah penyidikan kita mau menentukan tersangka nantinya. Semua terlibat sembilan orang. Udah diamankan dimintai keterangan, sementara jadi saksi dulu. Ada permohonan dari orang tua untuk tidak melakukan penahanan. Kita tidak melakukan penahanan dan sudah diserahkan ke masing-masing orang tua dan sekolah, biar tidak mengganggu aktivitas belajar mereka," ujar Kanit Reskrim Parakansalak Bripka Sidik Wahyudi kepada sukabumiupdate.com, Selasa (23/7/2019).

BACA JUGA: Diacungi Celurit, Siswa SMPN 1 Parakansalak Sukabumi Tabrak Tembok

Pelaku sengaja melakukan perbuatan tersebut dengan tujuan untuk mengibarkan nama sekolahnya namun dengan cara yang salah.

"Hasil pemeriksaan sementara, judulnya mantek. Mantek itu mencari siswa sekolah lain diibaratkan kayak naikin bendera bahwa sekolah mereka lebih unggul tapi dengan cara yang salah. Jadi siapapun siswa SMP yang berpapasan dengan mereka di hajar," ujar Sidik.

Sidik mengungkapkan, yang membawa cerulit berinisial D. Selain cerulit, para pelajar itu membawa gergaji, golok dan sabuk. Pada saat kejadian, sembilan orang pelajar tersebut mengendarai tiga motor. Satu motor berboncengan tiga. Selain mengamankan barang bukti, sepeda motor yang dikendarai pelajar tersebut diamankan.

Dalam kejadian tersebut salah satu pelajar berinisial I yang membawa sabuk melukai salah seorang pelajar SMPN 1 Parakansalak.

BACA JUGA: Teror Celurit, Kepala Robek Siswa SMPN 1 Parakansalak Juga Patah Tulang Leher

"Rombongan pelajar ini berpapasan dengan para korban. Langsung dikeluarin alat dan langsung di sikat," ujar Sidik.

Sebelumnya, Nasib nahas menimpa remaja asal Parakansalak, Daffa Ardyana Ekaputra (14 tahun). Siswa kelas IX SMPN 1 Parakansalak ini, harus menjalani perawatan intensif di RSUD Syamsudin SH, akibat luka parah dibagian kepala.

BACA JUGA: Siswa SMPN 1 Bojonggenteng Sukabumi Dibacok Cerulit oleh Pelajar Sekolah Lain

Daffa menjadi korban kecelakaan saat mengendarai motor di Kampung Nangewer, Desa Bojongasih, Kecamatan Parakansalak, Kabupaten Sukabumi, Kamis (18/7/2019) lalu. Kecelakaan yang terjadi pukul 14.20 WIB ini akibat korban panik diacungi celurit oleh pelajar dari sekolah lain. Karena panik, motor yang dikemudikan korban oleng hilang kendali sehingga membentur tembok sedangkan pelajar yang mengacungkan celurit melarikan diri.

Saat itu Daffa mengendarai sepeda motor Mio F 4204 QY membonceng dua temannya Wiraga (14 tahun) dan Andika (14 tahun).

Reporter : RAWIN SOEDARYANTO/CRP 3
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim menjadi tokoh yang paling banyak dicari dalam mesin pencari Google di Indonesia pada 2019 dan uniknya nama Presiden Joko Widodo atau...

SUKABUMIUPDATE.com - Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memprediksi keuntungan industri penerbangan tahun ini menurun. Sebab, sejak perang dagang Amerika Serikat-Cina memanas, jumlah penumpang dan volume kargo merosot. Dengan kurang dari...

SUKABUMIUPDATE.com - Twitter irit bicara soal Peraturan Pemerintah Nomor 71 tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik (PSTE) yang akan mengenakan denda mulai dari Rp 100 juta jika...

SUKABUMIUPDATE.com - Aida Saskia baru-baru ini menjadi sensasi, karena disebut melakukan prank percobaan bunuh diri. Tindakan Aida Saskia ini sangat disayangkan oleh dokter jiwa, karena dinilai tidak memiliki manfaat. dr...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya