Menu

13 Nov 2019, 11:00 WIB

Cerita Petani Bawang Merah Tegallega Sukabumi, Pernah Gagal Panen Gegara Hama Ulat

Komoditas bawang merah petani Kampung Cilangkap, Desa Loji, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi. | Sumber Foto:Nandi

SUKABUMIUPDATE.com - Kesuksesan kelompok tani Tegallega, Kampung Cilangkap, Desa Loji, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi dalam menanam hingga memanen bawang merah ternyata tidak didapat dengan mudah. Jatuh bangun harus terlebih dahulu dialami para petani.

BACA JUGA: Petani di Tegallega Sukabumi Panen Bawang Merah

Salah seorang ketua kelompok tani, Afif Kusnadi (55 tahun) mengaku sudah mulai menanam bawang merah sejak tahun 2010 lalu. Ia beberapa kali mengalami kegagalan. Namun berkat kerja keras dan bimbingan para penyuluh dari Dinas Pertanian Kabupaten Sukabumi, para kelompok tani bawang merah bisa sukses seperti saat ini.

"Kegagalan pasti ada. Kalau tidak salah pernah tiga kali gagal panen, tapi tidak secara keseluruhan. Sekitar 30 sampai 40 persen lah masih bisa panen," ujar Afif kepada sukabumiupdate.com, Selasa (12/11/2019).

BACA JUGA: Harga Bawang Merah Tak Stabil, Ini Kata UPTD Pertanian Jampang Kulon

Afif melanjutkan, faktor utama yang membuat gagal panen bawang merah adalah saat tanaman bawang merah sudah terserang hama ulat. Bahkan hingga saat ini serangan hama masih menjadi momok menakutkan bagi para petani karena sulit dikendalikan.

"Tanam bawang merah ini yang paling besar modalnya, butuh perhatian, biaya pemeliharaan, perawatan harus betul-betul maksimal. Misalnya bawang merah yang ditanam sebanyak 250 kilogram, hasilnya kurang lebih sekitar 2.000 kilogram. Kalau bagus bahkan bisa sampai 2.400 kilogram. Nah kalau terkena hama itu bisa berkurang," jelasnya.

BACA JUGA: Dibanderol Rp 10 Ribu Per Kg, Panen Bawang Merah di Ciracap Sukabumi

Untuk itu, sambung Afif, panen kali merupakan suatu kehormatan untuk para petani, karena dihadiri langsung oleh Pemkab Sukabumi. Bahkan Bupati Sukabumi, Marwan Hamami dan jajaran Dinas Pertanian Kabupaten Sukabumi ikut menanam kembali bawang merah.

"Dari lahan yang dipanen tadi, diperkirakan menghasilkan sebanyak 1.010 - 1.020 kilogram bawang merah. Ini berkat peran pemerintah dalam mendukung dan membina, serta memberikan bantuan pertanian sehingga kelompok tani kami lebih berkembang. Ke depan, kami berharap bisa meningkatkan lagi profuktivitas sehingga kawasan Kecamatan Simpenan bisa menjadi sentra penghasil bawang merah di Sukabumi," terangnya.

BACA JUGA: Harga Bawang Merah Merangkak Naik, Rp 36 Ribu Per Kg di Pasar Cibadak Sukabumi

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Sukabumi, Sudrajat menyebut kesuksesan petani bawang merah dalam panen kali ini menjadi keuntungan yang luar biasa bagi para petani karena harga jual saat ini cukup bagus. 

"Alhamdulillah harga jual bawang merah dari petani ke pasar masih stabil, yakni Rp 20.000 per kilogram. Kami sangat ingin mendorong semua petani di Kabupaten Sukabumi yang sekiranya bisa mengoptimalkan lahan yang ada. Nantinya para petani ini bisa menjadi pahlawan bagi petani lainya di saat musim kemarau yang saat ini memasuki bulan keenam," tandas Sudrajat.

Reporter : NANDI/ADV
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sukabumi kembali mencatat data melandai akhir pekan ini, Minggu (5/7/2020). Berdasarkan data yang dirilis, tak ada penambahan jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP),...

SUKABUMIUDPATE.com - Amelia Hapsari menjadi orang Indonesia pertama yang bakal terlibat dalam penjurian Piala Oscar. Academy of Motion Picture Arts and Sciences sebagai penyelenggara ajang perfilm bergengsi di Hollywood...

SUKABUMIUPDATE.com - Tiga wisatawan nyaris kehilangan nyawa saat berenang di Pantai Citepus Istana Presiden, Desa Citepus, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Minggu (5/7/2020). Ketiga wisatawan tersebut diantaranya Miko Aris Setiawan (18...

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang pria terlihat naik ke Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi atau SUTET demi mengambil layangan. Video aksinya panjat SUTET viral di media sosial. Dilansir dari Suara.com, seperti dalam...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya