Menu

17 Jun 2019, 14:59 WIB

FKDB Bursa Tani Genjot Penggunaan Pupuk Batu-bara, Tingkatkan Produksi Pertanian

Ketua Umum Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB), Ayep Zaki | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Forum Komunikasi Doa Bangsa (FKDB) Bursa Tani terus berupaya untuk meningkatan produktivitas pertanian. Salah satunya dengan menggunakan pupuk yang tepat, sehingga dengan luasan sawah yang tetap, bisa menghasilkan panen yang lebih tinggi.

BACA JUGA: Ini Hasil Panen Perdana Padi Tropiko dan Inpari 32 Pakai Teknologi Pupuk Batubara FKDB

Ketua Umum FKDB, Ayep Zaki, mengatakan, Pupuk yang tepat yang dimaksud adalah dengan menggunakan pupuk batu bara, sebanyak 30 persen, maka produktivitas satu hektar bisa meningkat.

"Dari hasil uji coba kami di 16 provinsi mulai dari wilayah Indonesia bagian barat hingga bagian timur, pengunaan pupuk batu bara bisa meningkatkan rata-rata produksi per hektarnya sebesar 43 persen. Bila rata-rata produksi per hektar petani 5,2 ton, maka dengan pengunaan pupuk batu bara bisa mencapai 7,4 ton," ujarnya kepada sukabumiupdate.com, Senin (17/6/2019). 

Dengan meningkatnya produktivitas pertanian, kata Zaki maka otomatis pendapatan petani semakin meningkat. Namun apabila semula orang enggan bertani karena produktivitas rendah, sehingga income juga rendah. Maka dengan penggunaan pupuk batu bara, diharapkan akan mengubah kondisi seperti itu.

"Kami dari forum komunikasi doa bangsa ingin ada perubahan yang positif bagi petani. Dengan petani semangat lagi, panennya meningkat, pendapatan meningkat, maka mereka bisa berbelanja," jelasnya.

BACA JUGA: Upaya FKDB Tingkatkan Produktivitas Petani Menggunakan Batubara

Pria yang akrab disapa Aa Zaki ini menjelaskan, bahwa batu bara adalah fosil tumbuhan yang terawetkan. Sehingga mampu memenuhi unsur hara tanah yang mana tanaman padi menyerap 21 unsur hara tanah.

"Sehingga wajar bila pasca panen tanah menjadi makin berkurang unsur hara, karena pupuk kimia yang diberikan petani hanya mengandung 6 unsur hara," katanya.

Jadi intinya batu bara bukan sekadar bahan bakar, tambah Aa Zaki, namun batuan sedimen yang dapat terbakar itu juga bisa dimanfaatkan sebagai pupuk tanaman.

"Pupuk batu bara terbukti memperbaiki kualitas lahan sekaligus meningkatkan produksi padi dan komoditas lain," paparnya. 

BACA JUGA: FKDB Bursatani Presentasikan Teknologi Pupuk Batubara Dihadapan Menteri Pertanian

Penggunaan pupuk organik batu bara, juga lanjut Aa Zaki lebih murah dibandingkan dengan pupuk kimia anorganik atau pupuk kimia buatan. Bahkan sudah terbukti hasilnya. 

"Petani yang memanfaatkannya pun untung ganda, yakni kualitas tanah meningkat sekaligus produksi tanaman pun tergolong meningkat," tandasnya.

Redaktur : GARIS NURBOGARULLAH/ADV
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Banyak orang menjual dan membeli ponsel bekas untuk menghasilkan dan menghemat uang, tapi mereka tidak menyadari bahwa praktik ini bisa menciptakan risiko keamanan besar. Melansir Tempo.co, sebuah studi...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemakaian hijab di Indonesia semakin hari semakin marak. Perlu mendapat perhatian adalah terjadinya kasus kecelakaan yang disebabkan hijab atau pakaian gamis. Yaitu peristiwa nyangkut di roda, rantai...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketika kita sedang menjalankan program penurunan berat badan, kita cenderung rajin berolahraga dan menjaga pola makan. Tapi sebaliknya, ketika kita sedang malas berolahraga, nafsu makan malah meningkat. Tak...

SUKABUMIUPDATE.com - Arsenal dikabarkan akan segera merampungkan transfer gelandang serang Philippe Coutinho dari Barcelona. Mereka kabarnya telah berkontak dengan agen si pemain, Kia Joorabchian. Mengutip Tempo.co, media Spanyol Sport menyebutkan...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya