Menu

Kamis, 13 September 2018, 16:50 WIB

Konservasi Budaya Ngariksa Ngaraksa Ngarumat, Tunggu Tanggal Mainnya di Kota Sukabumi

Ketua DKKS (Dewan Kesenian Kota Sukabumi) Bob Muslim (pakaian putih) bersama pegiat komunitas budaya. | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Dewan Kesenian Kota Sukabumi (DKKS) bersama sejumlah komunitas seni dan budaya tengah mempersiapkan hadiah istimewa perayaan hari Sumpah Pemuda 28 Oktober mendatang. DKKS menegaskan pertunjukkan seni budaya sunda buhun ini belum pernah digelar di Kota Sukabumi sebelumnya.

Pertunjukkan akan dikemas dalam sebuah alur cerita bernama Konservasi Budaya, Ngariksa, Ngaraksa, Ngarumat. Bob Muslim, Ketua DKKS yang juga berperan sebagai ketua panitia mengatakan sengaja mengusung tema budaya sunda buhun sebagai upaya mengangkat kembali serta melestarikan kesenian sunda yang sudah hampir tidak dikenal lagi oleh generasi saat ini.

BACA JUGA: Siap-siap! Bunda Kirana Ajak Goyang di Konser Gemerlap Bintang SDS

Momentum Sumpah Pemuda diambil sebagai semangat generasi muda dalam melestarikan nilai-nilai luhur kesenian tradisional.  "Generasi mudalah yang bertanggung jawab terhadap kekayaan warisan budaya yang kita miliki, jangan sampai kekayaan ini malah tidak diketahui oleh kita selaku ahli warisnya yang sah," ujar Bob, Kamis (13/9/2018).

Bob menjelaskan, pagelaran seni akan menampilkan Angklung Badag, Dogdog Lojor, Rajah Karinding, Ibing Pencak Silat, Drama dan banyak lagi atraksi budaya. “Semuanya akan diramu dalam sebuah alur cerita hingga menjadi kesatuan pertunjukan yang memikat.”

Uniknya lagi acara ini tidak hanya merangkul komunitas budaya seperti Soerawoeng, Kipahare, Karasukan dan Egrang, komunitas lain seperti Komunitas Pecinta dan Pelaku Seni (Komppeni) Sukabumi Violin Comunity (SVC) dan para difabel pun turut dilibatkan.

BACA JUGA: Bunda Kirana Penyanyi Dangdut Asal Sukabumi, Pilih Putus Pacar Daripada Dilarang Nyanyi

Bob juga mengatakan apa yang dilakukan DKKS bersama komunitas ini merupakan implementasi dari Undang-Undang Pemajuan Kebudayaan Tahun 2017." Pemerintah dan masyarakat berkewajiban untuk menghidupkan kembali budaya asli yang semakin hari semakin tergerus zaman," jelasnya.

Disinggung mengenai persiapan dan pendanaan, Bob menjawab dilakukan sejak jauh hari megingat banyak yang harus disiapkan terkait tampilan serta jumlah orang yang dilibatkan. “Jujur acara ini menghabiskan uang dalam jumlah besar, tapi kami tidak sepeserpun menggunakan uang pemerintah. Seorang dermawan tanpa kepentingan apapun yang menanggung seluruh biayanya.”

Redaktur : FIT NW
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Permintaan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, terkait percepatan pelantikan sejumlah kepala daerah hasil Pilkada Serentak 2018 dikabarkan tidak disetujui Menteri Dalam Negeri, Thajo Kumolo. Percepatan pelantikan, termasuk...

SUKABUMIUPDATE.com - Peringatan Hari Keluarga Nasional (Harganas) XXV yang mengambil tema “Hari Keluarga Hari Kita semua” dengan tagline “Cinta Keluarga Cinta Terencana” ini merupakan momentum bagi Pemerintah dan masyarakat...

SUKABUMIUPDATE.com - Pengurus sembilan partai politik pendukung Pasangan Capres-Cawapres, Joko Widodo-Ma'ruf Amin, membentuk tim pemenangan tingkat Kota Sukabumi. Ketua DPC Partai NasDem, Mulyono, ditunjuk sebagai penasehat. Sekretaris DPC PDIP Kota...

SUKABUMIUPDATE.com - Pasca kecelakaan bus di turunan letter S, Kampung Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Kabupaten Sukabumi, jalur Cikidang ditutup untuk bus sementara waktu. Penutupan sementara ini dilakukan berdasarkan kesepakatan Kementerian...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya