Light Dark

Bakteri Mematikan Ditemukan pada Landak, Ini Bahayanya!

Sehat | 25 Apr 2022, 10:00 WIB
Ilustrasi Bakteri Mematikan Ditemukan Pada Landak | IST

SUKABUMIUPDATE.com - Para ilmuan di Finlandia baru-baru ini menemukan Bakteri mematikan yang disebut dengan superbug pada Landak. 

Bakteri tersebut sulit untuk diobati dan umumnya terjadi di rumah sakit dan sangat untuk antibiotik normal bekerja, sehingga akan membuatnya menjadi salah satu Bakteri mematikan bagi pasien yang lemah.


Advertisement

photoLandak - (Freepik)

Para ilmuwan mengatakan menemukan Bakteri ini di alam liar, yang berarti Bakteri menyebar dengan cepat dan akan terus berevolusi.

Kepala kesehatan mengatakan resistensi antibiotik sekarang menjadi salah satu ancaman utama bagi kelangsungan hidup manusia dan dapat membuat infeksi umum atau operasi mengancam jiwa.

"Penularan dari manusia ke satwa liar perkotaan dapat menciptakan reservoir di lingkungan dari mana resistensi yang signifikan dapat menyebar," kata penulis studi, Venla Johansson dikutip oleh suara dari The Sun.


Advertisement

Penelitian tersebut menemukan 10 persen Landak di pusat penyelamatan di Helsinki membawa versi Bakteri resisten yang sangat menular.

Bakteri ini termasuk MRSA, E.coli dan Klebsiella pneumoniae yang berisiko kebal dari obat-obatan garis terdepan, termasuk penisilin.

Baca Juga :

Penderita bisa mengalami infeksi saluran kemih yang membandel, demam, infeksi kulit dan gangguan pernapasan.

Studi itu juga menemukan beberapa Bakteri dua kali lebih umum pada Landak seperti pada manusia.

Meskipun Landak memang membawa Bakteri ini, mencuci tangan setelah memegangnya sudah cukup untuk mencegah serangga tersebut.

Ms Johansson, seorang mahasiswa PhD, mengatakan hewan seperti Landak biasanya terinfeksi Bakteri mematikan ini dari sampah, limbah dan peternakan.

Kepala kesehatan global di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun mencantumkan resistensi antibiotik sebagai salah satu bahaya kesehatan utama dalam studi yang dipresentasikan pada Kongres Eropa Mikrobiologi Klinis & Penyakit Menular.

Sebuah studi oleh Universitas Oxford tahun ini juga memperkirakan 1,27 juta kematian di seluruh dunia disebabkan oleh infeksi yang tidak dapat diobati pada 2019.

"Resistensi antibiotik meningkat ke tingkat yang sangat tinggi di semua bagian dunia. Mekanisme resistensi baru muncul dan menyebar secara global, hingga mengancam kemampuan kita untuk mengobati penyakit menular umum lainnya," jelasnya.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah