Light Dark

Demi Keaslian, Instagram Minta Berhenti Repost Tik Tok ke Reels

Aplikasi | 22 Apr 2022, 13:35 WIB
Demi Keaslian, Instagram Minta Berhenti Repost Tik Tok ke Reels | Gecic Law

SUKABUMIUPDATE.com - Saat ini Instagram tengah membuat beberapa perubahan baru yang berfokus terhadap pembuatan konten di platformnya.

Hal tersebut disampaikan oleh kepala Instagram Adam Mosseri, ia menyatakan jika perubahan ini dilakukan demi keaslian konten.


Advertisement

Dalam cuitanya di Twitter Adam Mosseri menyampaikan jika Instagram ingin "memastikan bahwa kredit diberikan kepada mereka yang pantas mendapatkannya."

Baca Juga :

Dilansir dari suara.com, hal-hal baru tersebut terdiri dari tiga perubahan: tag produk saat ini tersedia untuk semua orang, sehingga kamu dapat menandai produk di posting.

Kamu juga dapat menetapkan diri ke kategori seperti "Fotografer" atau "Rapper" dan membuat kategori itu muncul setiap kali ditandai di sebuah postingan.


Advertisement

Dilansir suara.com dari laman The Verge, Jumat (22/4/2022), Instagram juga akan mulai lebih gencar mempromosikan konten asli di platform.photoCuitan Adam Mosser di Twitter - (Via Suara.com)

“Jika kamu membuat sesuatu dari awal. Kamu harus mendapatkan lebih banyak pujian daripada jika membagikan ulang sesuatu yang kamu temukan dari orang lain,” kata Mosseri dalam sebuah video yang menjelaskan fitur-fitur baru.

Instagram akan mencoba dan berbuat lebih banyak untuk mencoba dan lebih menghargai konten asli, terutama dibandingkan dengan konten yang diposting ulang.

Meta telah memperjelas bahwa ia melihat Facebook dan Instagram sebagai platform yang berfokus pada pembuat konten, bukan sebagai alat bagi orang untuk terhubung dengan teman-teman mereka.

Jadi kedua platform telah berinvestasi dalam alat belanja, cara bagi pembuat konten untuk membangun pemirsa, dan banyak hal lain.

Mereka harap akan menarik pembuat konten untuk berhenti menjadi TikToker dan YouTuber dan mulai menjadi Instagrammer dan Facebooker.

CEO Meta Mark Zuckerberg menyebut video pendek itu sebagai format konten yang paling cepat berkembang sejauh ini dan sekarang tersedia di Facebook dan Instagram.

Tetapi siapa pun yang menggunakan Reels tahu itu bisa terasa seperti tiruan TikTok, seringkali dengan konten yang sama baru saja diposting ulang, dari tempat lain.

Salah satu cara Instagram untuk mendisinsentifkan praktik itu? Menguburnya di peringkat. Dan itulah yang tampaknya akan dilakukan Mosseri.

Mengenai bagaimana Instagram akan menentukan apa yang dianggap asli, Mosseri hanya mengatakan bahwa itu sulit.

Perubahan tersebut kemungkinan akan menjadi masalah besar bagi akun agregator, banyak diantaranya merupakan sumber meme dan tren yang sangat populer tetapi sering dituduh mencuri konten dan kredit dari pembuat konten.

“Seiring kami lebih condong ke rekomendasi, menjadi semakin penting bahwa kami tidak menilai agregator secara berlebihan,” tweet Mosseri, “karena itu akan buruk bagi pembuat konten, dan karenanya buruk bagi Instagram dalam jangka panjang.”

Dorongan untuk konten asli di produk sosial Meta bukanlah hal baru, juga bukan fakta bahwa hal-hal paling populer di Facebook dan Instagram cenderung dijiplak.

Platform Meta memiliki audiens terbesar, tetapi TikTok, Twitter, dan lainnya cenderung menjadi tempat meme dan tren baru dibuat.

Jika Instagram dan Facebook ingin menjadi platform pembuat konten yang sukses, mereka harus menemukan cara untuk membalikkannya.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Noity