Light Dark

Lapang Merdeka Sukabumi: Macapat, Pidato Bung Karno, hingga Bencong Lapdek

Sukabumi | 10 Jan 2022, 13:25 WIB
Presiden pertama Republik Indonesia Ir Soekarno atau Bung Karno saat berpidato di Lapang Merdeka Sukabumi pada 1951. | Soekaboemi Heritages

SUKABUMIUPDATE.com - Lanskap baru Lapang Merdeka Kota Sukabumi telah resmi dibuka untuk umum pada Sabtu, 8 Januari 2022. Revitalisasi kawasan yang terintegrasi dengan alun-alun ini dimulai pada 28 Juli 2021 dan menelan anggaran Rp 22 miliar. Ini bersumber dari Bantuan Keuangan atau Bankeu tahun 2021 dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional atau PEN Provinsi Jawa Barat.

Lapang Merdeka menjadi bagian tak terpisahkan dalam sejarah terbentuknya Kota Sukabumi dengan konsep alun-alun Macapat yang menjadi sentrum kota awal. Saat masa Vereenigde Oostindische Compagnie atau VOC, lapang ini diprakirakan alun-alun distrik Gunungparang. Mengingat, sejak pengaruh Mataram di Priangan, hampir semua pusat administrasi seperti kabupaten, distrik, bahkan kecamatan, memiliki alun-alun.


Advertisement

photoPenampakan lanskap Lapang Merdeka Kota Sukabumi. - (Dokumentasi Pimpinan Kota Sukabumi)

Baca Juga :


Advertisement

Konsep Alun-alun Macapat

Pengamat sejarah Sukabumi Irman Firmansyah mengatakan, konsep alun-alun yang dimaksud merupakan lapangan luas yang bisa digunakan pemerintah maupun masyarakat. Secara filosofi, alun-alun ini berasal dari kata halon-halon, diibaratkan semacam danau tenang dengan riak kecil. Ini menyiratkan alun-alun adalah tempat religius, di mana pemimpin bisa menunjukkan kekuasaannya berupa upacara atau ritual lainnya.

"Pun, rakyat dapat menunjukkan kegiatannya seperti seni, budaya, bahkan bisa melakukan protes di alun-alun untuk bertemu dengan pemimpin," kata Irman kepada sukabumiupdate.com, Senin, 10 Januari 2022.

Irman yang juga Ketua Yayasan Dapuran Kipahare mengungkapkan, pada zaman dahulu, protes masyarakat biasanya dilakukan unik: duduk di bawah pohon beringin yang umumnya ada di alun-alun besar, tidak berbicara bahkan tak makan untuk menarik perhatian. Nantinya, petugas akan memberitahu pemimpin bahwa ada orang yang hendak mengutarakan aspirasi dan kemudian dipanggil untuk berbicara.

Irman memprakirakan Lapang Merdeka awalnya merupakan bagian dari alun-alun Gunungparang (alun-alun utara), sebelum terpisah oleh jalan dan bangunan. Konsep utuhnya adalah alun-alun Macapat, di mana pada umumnya kota-kota di Jawa pada masa itu menjadikan alun-alun sebagai pusat dengan empat penjuru mata angin: selatan tempat pemimpin, barat tempat beribadah, timur perumahan, dan utara tempat hiburan.

Ketika masa awal pemisahan Afdeling (wilayah administratif pada masa pemerintahan kolonial Hindia Belanda setingkat Kabupaten. Administratornya dipegang oleh seorang asisten residen. Afdeling merupakan bagian dari suatu karesidenan) pada 1870, Irman menyebut konsep Macapat diijalankan dengan dibangunnya rumah asisten residen sebagai pemimpin (kemudian menjadi rumah dinas bupati sesudah Sukabumi menjadi kabupaten pada 1921).

Kemudian, di sebelah barat ada masjid agung, yang kemudian disusul gereja katholik Roma di sebelah barat masjid agung (sekarang kantor BJB Kota Sukabumi) dan gereja protestan di sebelah utara (sekarang gereja Sidang Kristus). Sementara di sebelah timur adalah premukiman, yang selanjutnya berkembang menjadi pertokoan seiring munculnya pusat keramaian Grote Postweg dan bermukimnya orang Tionghoa di Chinesekamp Grote Postweg (Jalan Jenderal Ahmad Yani). Sedangkan di sebelah utara, dibangun tempat hiburan yaitu Societeit Soekamanah yang kemudian menjadi Gedung Juang 45 Sukabumi.

"Seiring kebutuhan, mulailah dibuka jalan masjid yang membelah sebelah barat alun-alun dengan kantor kelurahan Gunungparang serta membelah masjid dengan laun-alun yang kemudian disebut Jalan Masjid," ucap Irman yang sudah menulis beberapa buku, salah satunya buku "Soekaboemi the Untold Story". " Jalan yang sering digunakan untuk perayaan di depan masjid kemudian ditutup, sehingga alun-alun dan masjid bersatu kembali."

Begitu juga jalan yang membelah alun-alun utara dengan alun-alun selatan, dibuat sesuai keperluan masa kolonial dari seberang Markas Kepolisian Resor Sukabumi Kota menyambung dengan jalan masjid. Kemudian berdiri bangunan seperti apotek, kantor telegraf swasta, dan rumah, sehingga pemisahannya lebih permanen.

Berdirinya Hotel Victoria

Selepas dibukanya jalur kereta api ke Sukabumi pada 1882, Irman mengatakan setahun berikutnya dibuka Hotel Victoria yang merupakan pengembangan dari Hotel sebelumnya yaitu Hotel Ort. Pemiliknya kebetulan orang Inggris sehingga namanya dihubungkan dengan Ratu Victoria seorang Ratu Inggris. Bahkan nama jalan di depan Hotel Victoria (sekarang Jalan Perintis Kemerdekaan), selanjutnya disebut Victoriaweg. 

Karena konsep hotelnya dilengkapi sejumlah bungalo dan paviliun, Hotel Victoria memiliki lahan yang sangat luas. Batas-batasnya, sebelah utara Wilhelminaweg (Jalan RE Martadinata), sebelah barat Victoriaweg/Jalan Perintis kemerdekaan), sebelah selatan kompleks kapitol, dan sebelah timur hingga pertokoan Ciwangi.

Di lapang alun-alun utara (Lapang Merdeka), sering digelar kegiatan resmi pemerintah serta upacara dan defile pasuka karena lokasinya yang strategis dan sangat dekat dengan hotel yang sering dijadikan tempat istirahat akhir pekan para Gubernur Jenderal yaitu Hotel Victoria.

Lambat laun, orang Belanda menyebut lapang ini sebagai lapang Victoria (Victoria Park), seolah menjadi simbol kegiatan kolonial yang membedakan dengan alun-alun selatan yang digunakan masyarakat lokal yang kadang disebut sebagai Oranjeplein. 

Saat masa Jepang, Irman mengatakan lapang ini sering digunakan sebagai latihan tentara mengingat kantor pusat Kempeitai Sukabumi tidak jauh yaitu yang sekarang menjadi kantor pajak sebelah Yogya Departement Store dan gedung pertemuan tentara (Gedung Kurabu) berada di sisi utara yaitu yang sekarang menjadi Gedung Juang 45 Sukabumi.

"Bahkan salat Ied juga dilakukan di Lapang Merdeka saat seorang pejabat muslim Jepang bernama Abdulah Mudiam Inada salat di situ. Nama Inada kemudian disematkan pada lapang sepak bola yang kemudian menjadi lapang Danalaga," ujarnya.

Pada zaman Jepang inilah istilah-istilah kemerdekaan diizinkan, mengingat Jepang juga berjanji akan memberikan kemerdekaan. Maka Hotel Victoria yang bersimbol barat kemudian diubah oleh masyarakat menjadi Hotel Merdeka. Tak terkecuali Lapang Victoria yang juga mulai disebut-sebut sebagai Lapang Merdeka.

Pidato Bung Karno

Seolah menguatkan penamaan ini, pasca proklamasi, Lapang Merdeka juga menjadi tempat berkumpulnya masyarakat melakukan pengambilalihan kemerdekaan. Pekik merdeka membahana ketika ribuan masyarakat menghentikan pasukan kempeitai (unit militer yang menjadi polisi rahasia sekaligus polisi militer yang ditempatkan di seluruh wilayah Jepang termasuk Indonesia yang merupakan wilayah jajahan) yang bersepeda, dan merampas senjatanya.

Tak berhenti di sana, masyarakat juga menyerbu kantor kempeitai serta kantor-kantor lainnya pada 1 Oktober 1945. Peristiwa ini begitu heroik sehingga ketika Bung Karno berkunjung ke Sukabumi dalam lawatannya (1951) untuk meminta dukungan soal Irian Barat, meresmikan nama Lapang Merdeka tersebut melalui Undang-Undang Darurat RI Nomor 12 Tahun 1951.

"Saat itu ribuan masyarakat mulai tukang becak, pedagang, hingga pejabat, menghentikan semua kegiatannya dan mendengarkan Pidato Bung Karno di Lapang Merdeka. Bung Karno sangat menghargai perjuangan masyarakat Sukabumi saat pengambilalihan kekuasaan dan perang Bojongkokosan, bahkan sempat terenyuh dengan surat dukungan dari ibu-ibu Sukabumi yang meminta untuk kembali ke NKRI saat adanya pemerintahan Republik Indonesia Serikat."

photoKegiatan organisasi kemasyarakatan pada 1970-an. - (Soekaboemi Heritages)

Lapang Merdeka mengalami beberapa perkembangan sesuai kebutuhan. Awalnya banyak gugunungan (tanah menonjol) dengan kontur yang dominan, kemudian dikeruk dan tahun 1965 hasil kerukannya diratakan ke beberapa sisi. Area dekat Jalan Veteran juga dikeruk agar lapang menjadi rata dan semakin luas. Lapang Merdeka kemudian sering menjadi tempat kegiatan masyarakat, misalnya pada 25 Agustus 1968, menjadi tempat lomba perkutut se-Indonesia yang semarak.

Selanjutnya, banyak kegiatan-kegiatan seni budaya dan olahraga dilakukan di sini, bahkan kegiatan organisasi kemasyarakatan. Yang unik, kata Irman, sempat pula menjadi lokasi prostitusi yang terkait waria, sehingga ada istilah "Bencong Lapdek" (pada 1990-an).

"Karena banyak yang nongkrong malam-malam dan remang-remang. Biasanya bencong cari mangsa ke situ yang suka bencong juga, terbiasa nyarinya di situ. Ibarat tempat nyari dan transaksi, kalau makanya entah di bawa ke mana," kata Irman. Kemudian setiap Ahad, Lapang Merdeka sempat menjadi pasar kaget, di mana masyarakat bisa berolahraga dan belanja murah meriah.

Koleksi Video Lainnya:

Wali Kota Sukabumi Kesal Kolam Ikan Masjid Agung Dipakai Renang

Image

Admin SUpdate

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur