Light Dark

Kamu Kecanduan Media Sosial? Kenali Tanda dan Gejalanya

Science | 17 Oct 2021, 22:00 WIB
Hasil survei menunjukan sekitar 50-70 persen peningkatan penggunaan Internet selama pandemi, terutama bermain media sosial. Apakah Kamu kecanduan media sosial? | Eric_Lucatero/Pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Penggunaan teknologi internet telah melejit dalam setahun terakhir. Inilah beberapa hal yang perlu diketahui penyebab timbulnya kecanduan teknologi internet terutama media sosial melalui smartphone.

PPKM atau lockdown akibat pandemi, telah memicu penggunaan internet semakin meroket. Dengan orang-orang terjebak di rumah mereka, dipaksa untuk bekerja dari jarak jauh.


Advertisement

Baca Juga :

Selain itu tidak dapat berkomunikasi dengan orang yang mereka cintai secara langsung, media sosial dan Internet kini telah menjadi kekuatan dominan dalam kehidupan sehari-hari.

Survei mendorong sekitar 50-70 persen peningkatan penggunaan Internet selama pandemi, dengan lebih dari setengahnya dihabiskan untuk media sosial. Demikian dilansir dari Daily Star.

Kebanyakan orang memeriksa ponsel mereka rata-rata 58 kali per hari, dengan beberapa menghabiskan lebih dari sembilan jam sehari di depan layar.


Advertisement

Kecanduan media sosial dan smartphone menjadi perhatian nyata bagi ribuan orang, yang mengarah ke lonjakan masalah kesehatan mental dan masalah di sekolah dan tempat kerja.

Baca Juga :

Bahkan Facebook telah mengakui ada masalah. Koran yang bocor mengungkapkan bahwa raksasa media sosial itu mengetahui dampak aplikasinya, termasuk Instagram , terhadap orang-orang.

Menurut The Wall Street Journal , tayangan slide internal di Facebook mengakui bahwa perusahaan itu sadar bahwa produknya "membuat masalah citra tubuh lebih buruk pada satu dari tiga gadis remaja"

Jadi bagaimana Kamu tahu jika Kamu kecanduan media sosial, dan mengapa harus khawatir? Beberapa dampak negatifnya terhadap hidup Kamu.

Mantan karyawan Google, Facebook, dan Apple secara terbuka mengakui bahwa platform ini 'sengaja membuat ketagihan', dan dirancang untuk membuat orang menghabiskan waktu sebanyak mungkin di platform tersebut.

photoIlustrasi media sosial - (Geralt/Pixabay)

Itu karena mereka didanai oleh iklan. Semakin banyak waktu yang dihabiskan orang untuk melihat aplikasi ini, semakin banyak iklan yang mereka lihat, dan semakin banyak uang yang dihasilkan platform.

Terlebih lagi, penelitian telah menunjukkan bahwa platform media sosial seperti Facebook, Snapchat, dan Instagram mereproduksi reaksi kimia yang sama di otak seperti kokain dan narkoba.

Mendapatkan retweet, suka, atau berbagi memberi sistem penghargaan otak dorongan dopamin yang sama, yang berarti bahwa perusahaan media sosial sebenarnya mendapat untung dari kualitas adiktif dari media sosial.

Dr David Greenfield adalah pendiri dan direktur medis dari rehabilitasi Internet pertama di dunia dan penulis 'Mengatasi kecanduan Internet'. Ia percaya bahwa kemudahan akses Wi-Fi, smartphone, dan internet berkecepatan tinggi membuat orang menjadi 'kecanduan' internet.

Baca Juga :

"Ada banyak alasan mengapa Internet menjadi adiktif. Tetapi alasan utamanya adalah Internet adalah mesin slot terbesar di dunia, dan telepon pintar adalah yang terkecil di dunia." jelasnya.

Dr. Greenfield mengatakan bahwa, seperti mesin slot, aplikasi ini didasarkan pada pemberian dopamin kepada pengguna, yang merupakan bahan kimia di otak yang merangsang kesenangan. 

"Setiap kali Anda membuka aplikasi atau situs web, Anda tidak tahu apa yang akan Anda dapatkan atau seberapa bagus hasilnya, tetapi sesekali Anda akan melihat sesuatu yang Anda sukai." bebernya.

"Orang-orang dikondisikan oleh perangkat mereka untuk mendapatkan dopamin." imbuh Greenfield.

Image

Admin SUpdate

Image

Toni Kamajaya