Light Dark

BTS Tampil di Grammy Awards, Pembuktian K-Pop yang Dulu Dicemooh Publik

Musik | 10 Mar 2021, 07:21 WIB
Boyband Korea Selatan BTS akan tampil di panggung Grammy Awards pekan depan. Ini menjadi momen pembuktian K-Pop kepada dunia. | BTS Bomb

SUKABUMIUPDATE.com - Pekan depan boyband asal Korea Selatan BTS akan tampil di panggung Grammy Awards. Ini menjadi pencapaian tertinggi dari Korean Pop alias K-Pop di industri hiburan dunia.

Perjalanan musik asal negeri ginseng ini tidak berjalan mulus. Pada awal kemunculannya, K-Pop kerap dicemooh dan seluruh artisnya dicibir.

H.O.T, salah satu generasi pertama K-Pop pasti belum lupa bagaimana mereka dicemooh, dicibir, dan menjadi sasaran pelecehan. Grup yang terdiri dari lima anak muda itu membuat debut pada tahun 1996, setelah ditempa secara sistematis dan diinkubasi oleh perusahaan manajemen mereka.

Mereka dilatih menari, menyanyi, serta tampil mencolok di depan publik. Tujuannya, menyita perhatian publik dalam dan luar negeri. Khusus yang terakhir, H.O.T diharapkan mampu menarik minat publik Korea di Amerika Serikat dan negara-negara lainnya.

Namun yang terjadi justru sebaliknya. Orang Korea Selatan di Amerika Serikat mengangkat alis, seraya mengatakan genre musik mereka tidak memiliki nilai seni dan kualitas. Bahkan ada yang menyebut H.O.T sebagai komoditas yang dibentuk pabrik.

photoH.O.T adalah salah satu generasi pertama K-Pop - (Istimewa)

Lee Jang-woo, profesor administrasi bisnis Universitas Nasional Kyungpook, menolak pendapat itu. Sebagai orang yang mempelajari ekosistem K-Pop selama 20 tahun dan penulis buku K-Pop Innovation, Lee mengatakan, tidak tepat menjuluki bintang K-Pop sebagai komoditas hasil produksi massal hanya karena mereka dibuat perusahaan manajemen dengan cara tidak konvensional selama bertahun-tahun.

Produser seperti Lee Soo-man (SM Entertainment) dan Bang Si-hyuk (Big Hit Entertainment) sebenarnya mengumpulkan kekuatan kreatif mereka untuk menampilkan band dengan citra, karakter, dan musik berbeda. Keduanya perlu lima tahun untuk meluncurkan sesuatu yang baru. Artinya, tidak ada produk massal dalam penciptaan ikon K-Pop.

Pengkritik K-Pop mengatakan intervensi perusahaan yang berlebihan akan menjadi pukulan bagi pertumbuhan industri musik Korea dan artisnya. Tapi yang terjadi justru sebaliknya, K-Pop memenangkan hati banyak orang dan publik menyukainya untuk satu alasan.

Berkat booming K-Pop, ekspor album musik dan video Korea Selatan mencapai titik tertinggi sepanjang tahun 2020. Rinciannya, volume ekspor melonjak 94,9 persen menjadi 203 miliar won atau Rp 2,4 triliun sepanjang Januari hingga November 2020.

Baca Juga :

Inovasi Generasi Kedua

SM Entertainment adalah penggerak pertama inovasi generasi kedua K-Pop. SM memulainya tahun 1980-an dengan meniru secara kreatif produk hiburan negara-negara maju.

Memasuki 1990-an, ketika Samsung Electronics mulai memproduksi sendiri barang-barang mereka dan mampu bersaing di pasar global, SM optimistis bisa melakukannya di industri musik.

"Dalam kasus K-Pop, inovatornya bukan pemerintah tapi swasta," kata Profesor Lee kepada Korea Times. "Idolisasi, monetisasi, dan globalisasi, atau mengglobalkan budaya lokal, adalah kunci kesuksesan K-Pop."

Ia juga mengatakan fokus perusahaan K-Pop bukan pada satu album, tapi pada artisnya. Jadi, setiap perusahaan mengembangkan sistem terorganisir untuk melatih calon penyanyi, membantu artis mengasah keterampilan menari, dan lainnya.

Setelah grup membuat debut, manajemen mendorong setiap artisnya menempat karier akting untuk memperluas kehadiran mereka di bidang industri hiburan. Tujuannya, membuat setiap artis lebih bankable dan tahan lama.

Manajemen juga menggunakan platform media sosial dengan bijak untuk menjangkau khalayak global dan menghasilkan beragam konten, seperti konser dan strategi pemasaran online. Sejak awal, K-Pop tidak dibentuk untuk pasar lokal, tapi internasional.

Pertanyaannya, apakah K-Pop masih akan menguasai pasar dalam beberapa tahun ke depan? Lee tidak segera menjawab, tapi lebih suka menyoroti teknologi yang terlibat dalam industri.

"Saat ini produser K-Pop secara aktif bekerja dengan inovasi dan meluncurkan grup-grup baru yang berbeda," kata Lee. "WayV, misalnya, adalah grup K-Pop berisi orang-orang China. Tujuannya menemukan ceruk di pasar musik dunia."

Jika mampu mengembangkan model bisnis baru dengan memadukan teknologi canggih dan konten K-Pop, produser K-Pop saat ini mungkin dapat meraih lebih banyak peluang untuk memimpin industri hiburan global.

Grup Baru, Pendekatan Baru

Contoh paling menarik dari pendekatan baru untuk grup baru adalah aespa, girl grup SM Entertainment. Debut aespa dibuat tahun 2020 dengan anggota memiliki avatar virtual, yang diklaim sebagai alter ego mereka.

"Kombinasi virtualitas dan realitas akan menjadi salah satu aspek paling dapat dibedakan di masa depan kita, dan aespa adalah contoh terbaik untuk semua itu," kata Lee. "Meski terlihat eksperimental, dalam beberapa hari ke depan akan ada lebih banyak aksi aespa."

Tantangan K-Pop paling penting adalah mengatasi perbedaan budaya. Untuk yang satu ini, orang Korea harus belajar pada kasus Tzuyu, anggota grup multinasional TWICE yang berasal dari Taiwan. Tahun 2016 Tzuyu dikecam di China karena mengibarkan bendera Taiwan selama siaran online di Korea.

Orang Cina tersinggung dan menyebut Tzuyu tidak menghormati kebijakan satu China, atau hanya ada satu negara China di dunia ini, tidak ada Hong Kong, apalagi Taiwan. Dengan kata lain, Hong Kong dan Taiwan adalah bagian dari China. Tzuyu dan Park Jin-young, pendiri agensi JYP Entertainment pun mengeluarkan permintaan maaf. 

"K-Pop yang semakin global dapat membuat negara berselisih," sambung Lee. "Banyak pula bintang K-Pop yang memicu perdebatan di kalangan penggemar internasional akibat kurangnya pengetahuan tentang budaya."

Jadi, jika ingin tetap memimpin pasar global, setiap manajemen K-Pop harus lebih sadar tentang isu politik dan budaya serta punya pola pikir global. Pengetahuan itu juga harus dimiliki setiap artis generasi K-Pop berikutnya.

Image

Teguh Setiawan

Reporter

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur