Light Dark

BMKG Ingatkan Gelombang Tinggi di Selatan Sukabumi, Wisatawan Hati-hati!

Sukabumi | 08 Jul 2019, 11:49 WIB
Kondisi gelombang pasang yang terjadi di Pantai Citepus, Desa Citepus, Kecamatan Palabuhanratu. | Nandi.

SUKABUMIUPDATE.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) wilayah Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi merilis peringatan gelombang tinggi. Kondisi ini berbahaya bagi pelayaran dan wisatan di pesisir selatan Kabupaten Sukabumi.

BACA JUGA: Cuaca Buruk di Pesisir Selatan Sukabumi, Perahu Nelayan Minajaya Hilang Diterjang Ombak

Situs resmi BMKG, merilis info pola sirkulasi angin di Samudra Hindia barat Nias. Pola angin di wilayah utara ekuator umumnya dari Tenggara - Barat Daya dengan kecepatan 4 - 20 knot, sedangkan di wilayah selatan ekuator umumnya dari Timur - Selatan dengan kecepatan 4 - 25 knot.


Advertisement

Kecepatan angin tertinggi terpantau di Perairan Bengkulu - Enggano, Perairan barat Lampung,  Laut Jawa, Perairan selatan Jawa, Perairan selatan Kalimantan. Kondisi ini mengakibatkan peningkatan Tinggi Gelombang di sekitar wilayah tersebut.

Kondisi gelombang pasang yang terjadi di Pantai Citepus, Desa Citepus, Kecamatan Palabuhanratu. (Foto: Nandi).


Advertisement

BMKG menegaskan peringatan ini berlangsung dari tanggal  hingga 11 Juli 2019 mendatang. Staf BMKG wilayah Palabuhanratu, Rafdi Ahadi menegaskan Tinggi Gelombang di perairan selatan Jawa Barat antara 2 meter sampai 5 meter, sementara untuk perairan utara Jawa barat 0,5 meter sampai 2, 5 meter.

Ini termasuk wilayah selatan Kabupaten Sukabumi dari Perairan Cisolok hingga Tegalbuleud. Rafdi menghimbau kepada masyarakat diperhatikan risiko tinggi terhadap keselamatan pelayaran dan yang tinggal di depat pesisir pantai untuk tetap waspada memantau setiap perkembangan dilapangan.

BACA JUGA: Kronologis Hilangnya Perahu Congkreng di Perairan Mina Jaya Sukabumi

"Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada," pungkasnya.

Sementara itu dihubungi terpisah, Oki Fajri Kordinator Forum Komunikasi Sar Daerah Kabupaten Sukabumi menegaskan sudah mensosialisasikan peringatan ini kepada seluruh potensi pengamanan pesisir pantai. “Begitupun untuk Wisatawan yang masih berdatangan ke pantai Palabuhanratu dan sekitarnya untuk waspada, hati-hati, senantiasa memperhatikan, rambu-rambu, peringatan, larangan, petugas jaga apabila melakukan aktivitas mandi, sehubungan intensitas gelombang ombak pantai Palabuhanratu yang lagi tidak bersahabat," tandasnya.

Image

Ardi Yakub

Reporter

Image

Ardi Yakub

Redaktur

Image

NANDI

Reporter