Light Dark

Bisa Mengganggu Siklus Tidur, Apa Itu Cahaya Biru Perangkat Elektronik?

Science | 12 Aug 2022, 21:15 WIB
(Ilustrasi) Cahaya biru perangkat elektronik bisa menyebabkan gangguan kesehatan termasuk mengganggu siklus tidur malam | Teen.co.id

SUKABUMIUPDATE.com - Cahaya biru perangkat Elektronik bisa menyebabkan gangguan kesehatan termasuk mengganggu siklus tidur malam. Lalu, apa itu Cahaya biru?

Cahaya Biru atau blue light dari layar gadget yang cukup tinggi lebih berkemungkinan menyebabkan kerusakan ketika diserap berbagai sel dalam tubuh manusia.


Advertisement

Mengutip dari Tempo.co, menurut Harvard Health Publishing, Cahaya biru merupakan Cahaya yang memiliki panjang gelombang lebih pendek dengan energi yang lebih tinggi dibandingkan warna lain. Cahaya biru tampak dengan panjang gelombang antara 400 nanometer hingga 450 nanometer.

Baca Juga :

Persepsi manusia tentang warna terutama bergantung empat sel peka Cahaya utama. Tiga fotoreseptor kerucut dan satu fotoreseptor batang. Keseluruhan sel berada di dalam retina. Adapun gadget, laptop, dan perangkat Elektronik berlayar lainnya memancarkan Cahaya biru.

Cahaya Biru yang cukup tinggi akan menimbulkan permasalahan indra penglihatan. Misalnya sinar ultraviolet yang berlebihan dari matahari bisa meningkatkan risiko rusaknya indra penglihatan.


Advertisement

Itu karena sinar matahari memiliki spektrum Cahaya yang luas, tapi LED menghasilkan puncak Cahaya yang cenderung sempit.

Cahaya dari LED hampir tak bisa dibedakan dari sinar putih. LED putih akan memancarkan lebih banyak Cahaya biru. Cahaya dari LED dianggap hampir tak bisa dibedakan dari sinar putih atau siang.

Hal ini memungkinkan Cahaya dari LED dianggap hampir tak bisa dibedakan dari Cahaya putih atau siang. 

Layar perangkat Elektronik modern mengandalkan teknologi LED. Layar tipikal memiliki LED merah, hijau, dan Biru yang dikontrol secara individual yang dikemas dalam perangkat penuh warna.

Baca Juga :

photo(Ilustrasi) anak bermain gadget. - (Shutterstock.)

Namun, LED Cahaya putih terang, yang menerangi layar di ponsel pintar, tablet, dan laptop menghasilkan Cahaya biru paling banyak

Cahaya Biru tidak langsung membahayakan fisik atau retina, tapi efeknya di tubuh akan mengganggu ritme sirkadian atau siklus tidur. Saat ini, banyak gawai yang mengandalkan teknologi LED yang banyak memancarkan Cahaya biru.

Mengutip WebMD, paparan Cahaya biru dari perangkat Elektronik saat malam  mengacaukan ritme sirkadian atau siklus tidur. Itu karena Cahaya biru memberi sinyal bangun di otak saat tubuh seharusnya tertidur.

Laporan penelitian menunjukkan, sedikitnya dua jam terpapar Cahaya biru pada malam hari akan memperlambat atau menghentikan pelepasan hormon tidur melatonin.

Karena itu sebaiknya tak mengakses perangkat digital setidaknya tiga jam sebelum waktu tidur malam.

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran