Light Dark

10 Bulan Paling Aneh di Tata Surya, Ada yang Miliki Musim Seperti Bumi

Science | 08 Aug 2022, 23:00 WIB
(Ilustrasi) 10 Bulan Paling Aneh di Tata Surya, Ada yang Miliki Musim Seperti Bumi | NASA

SUKABUMIUPDATE.com - Semua planet yang ada di Tata Surya kita memiliki satelit, contoh sederhananya Bumi memiliki Bulan (Lunar).

Bulan sendiri memiliki dunia yang indah dan nyata, dunia mati yang dibentuk oleh gunung berapi purba dan kawah tumbukan yang tak terhitung jumlahnya.


Advertisement

Selain itu, masih banyak lagi bulan-bulan lain yang menjadi satelit dari planet raksasa di Tata Surya yang terbentuk pada waktu yang sama juga dengan komposisi atau bahan dari planet yang menampungnya.

Namun dari semua bulan-bulan yang ada di Tata Surya ada 10 yang dikatakan sebagai Bulan paling aneh. 

Nah apa saja bulan-bulan itu? Yuk simak penjelasannya dibawah ini seperti yang kami rangkum dari Live Science.


Advertisement

Baca Juga :

1. Enceladus

photoEnceladus - (NASA)

Sejak Cassini NASA probe tiba di Saturnus pada tahun 2004, satelit kecil bagian dalam planet bercincin, Enceladus, telah menjadi salah satu dunia yang paling banyak dipelajari dan diperdebatkan di seluruh tata surya. 

Hal tersebut dikarenakan ketenaran barunya untuk penemuan gumpalan besar es air meletus ke luar angkasa di sepanjang celah di bagian selatannya dan ditandai dengan adanya air cair yang bersembunyi tepat di bawah kerak es tipis Bulan tersebut.

Aktivitas aneh Enceladus diduga sebelum kedatangan Cassini berkat gambar sebelumnya yang menunjukkan Bulan memiliki permukaan yang luar biasa cerah dan kawah yang terlihat seperti diselimuti salju. 

Namun demikian, penemuan gumpalan es merupakan konfirmasi spektakuler bahwa Enceladus adalah dunia yang aktif. 

Dengan diameter 313 mil (504 km) dan komposisi batuan/es, Enceladus seharusnya membeku pada miliaran tahun yang lalu, seperti banyak tetangganya di sistem Saturnus. 

Tapi gaya pasang surut yang disebabkan oleh tarik-menarik gravitasi antara Saturnus dan Dione (bulan yang lebih besar), menjaga interior Bulan tetap hangat dan aktif, menjadikannya target utama dalam perburuan kehidupan di tata surya. 

Sementara sebagian besar es jatuh kembali untuk menutupi permukaan dan sebagian besarnya lagi lolos dari gravitasi lemah sehingga memasuki orbit di sekitar Saturnus yang membentuk cincin utama Saturnus yang terluar dan paling jarang.

2. Callisto 

photoCallisto - (NASA)

Callisto adalah satelit milik Jupiter dan merupakan Bulan terbesar ketiga di Tata Surya yang ukurannya sedikit lebih kecil dari planet merkurius.

Callisto dikenal dengan gelar sebagai objek paling banyak berkawah di Tata Surya. Permukaannya yang gelap ditutupi kawah hingga batas jarak pandang, yang terdalamnya telah mengekspos es segar dari bawah dan menyebarkan puing-puing 'ejecta' terang di permukaan. 

3. Dactyl (243 Ida's Moon)

photoDactyl - (NASA)

243 Ida, sebuah asteroid yang ditetapkan sebagai planet minor, memiliki Bulan berukuran hanya 0,99 mil (1,6 km) pada sumbu terpanjangnya. 

Berkat gravitasi lemah asteroid yang lebih besar, Dactyl tidak mungkin menjadi objek yang ditangkap ke orbit, tetapi alternatifnya - bahwa Ida dan Dactyl terbentuk berdampingan satu sama lain - menimbulkan banyak pertanyaan.

Ida sendiri merupakan anggota utama dari keluarga Koronis dengan lebih dari 300 asteroid, yang semuanya memiliki orbit yang sama. 

Keluarga ini diperkirakan telah terbentuk 1 atau 2 miliar tahun yang lalu selama tabrakan asteroid. 

Dactyl bisa menjadi pecahan puing yang lebih kecil dari tabrakan yang berakhir di orbit di sekitar Ida, tetapi ada masalah — model komputer menyarankan Dactyl hampir pasti akan dihancurkan oleh dampak dari asteroid lain.

Baca Juga :

4. Iapetus

photoIapetus - (NASA)

Iapetus memiliki dua klaim berbeda untuk suatu tempat dalam daftar satelit aneh. Yang pertama dia terlihat jelas saat ditemukan pada tahun 1672 (jauh lebih redup jika dilihat di satu sisi orbitnya dibandingkan dengan Bulan lain).

Belahan utamanya atau bagian yang menghadap ke depan saat mengorbit saturnus berwarna coklat tua. Sedangkan bagian belakangnya berwarna abu-abu muda. 

Salah satu teori awal untuk menjelaskan perbedaan warna adalah bahwa sisi depan tertutup debu yang dihasilkan oleh dampak meteorit kecil pada Bulan luar kecil, yang spiral menuju Saturnus,.

Namun, gambar dari Cassini mengungkapkan cerita yang lebih kompleks. Sebagian besar bagian gelap tampaknya berasal dari dalam Iapetus sendiri yang tertinggal sebagai 'lag' gelap ketika es yang sarat debu dari permukaan Bulan menyublim.

Prosesnya kemungkinan dimulai oleh debu dari Bulan terluar yang terakumulasi di belahan bagian depan. Tetapi begitu dimulai, kecenderungan permukaan gelap untuk menyerap panas telah menyebabkan efek sublimasi yang tak terkendali. 

Iapetus juga dikelilingi oleh pegunungan khatulistiwa yang tingginya 8 mil (13 km) dan lebar 12 mil (20 km), memberikan Bulan bentuk kenari yang khas.

Asal usul pegunungan ini membingungkan, beberapa teori mengatakan bahwa itu adalah fosil dari masa ketika Iapetus membentang lebih cepat dan menonjol di khatulistiwa.

Sementara yang lain berpikir bahwa pegunungan itu bisa menjadi puing-puing dari sistem cincin yang pernah mengelilingi Bulan dan runtuh ke permukaannya.

5. Nereid

photoNereid - (NASA)

Nereid adalah Bulan kedua yang ditemukan mengorbit Neptunus dan terkenal karena muncul dari orbitnya yang ekstrem. 

Jarak Nereid dari Neptunus berkisar antara 870.000 dan 6 juta mil (1,4 juta dan 9,7 juta km). Orbit ini biasanya khas dari satelit yang ditangkap tetapi ukuran Nereid yang luar biasa besar menunjukkan cerita yang agak lebih menarik. 

6. Io

photoIo - (NASA)

Io merupakan Bulan paling dalam dari keempat Bulan Galilea raksasa yang mengorbit planet terbesar, Jupiter.

Permukaan Io berwarna merah, kuning, dan coklat yang mematikan karena penuh dengan formasi mineral aneh dan selalu berubah karena diciptakan oleh belerang yang selalu tumpah ke permukaan nya. 

Io sendiri merupakan dunia paling vulkanik di Tata Surya kita. Permukaan anehnya pertama kali diamati selama penerbangan luar angkasa Pioneer pada awal 1970-an, tetapi sifat vulkaniknya hanya diprediksi beberapa minggu sebelum kedatangan misi Voyager 1 pada tahun 1979. 

Bulan yang terperangkap dalam tarik menarik gravitasi bersama Bulan lain dan Jupiter ini membuat orbit Io menjadi bentuk lingkaran yang tidak sempurna.

Perubahan kecil dalam jarak Io dari Jupiter - kurang dari 0,5 persen variasi dalam orbitnya - menciptakan gaya pasang surut besar yang menghantam interior Bulan ke segala arah. 

Batuan yang saling bergesekan dan memanas karena gesekan tersebut, menjaga inti Bulan tetap cair dan menciptakan reservoir besar magma di bawah permukaannya. 

Sementara sebagian besar batuan Io adalah silikat yang mirip dengan yang ada di Bumi, ini memiliki titik leleh yang relatif tinggi, dan sebagian besar meleleh di lautan magma panas yang terletak puluhan kilometer di bawah permukaan.

Sebagian besar aktivitas permukaan Io, sebaliknya, melibatkan batuan kaya belerang yang dapat tetap cair pada suhu yang lebih rendah. 

Bersama-sama, kedua bentuk vulkanisme ini telah lama mengusir material es yang awalnya dimiliki Io, meninggalkan dunia yang gersang dan tanpa es meskipun suhu permukaan rata-rata -256 derajat Fahrenheit (-160 derajat Celcius).

7. Hyperion

photoHyperion - (NASA)

Hyperion merupakan satelit yang tampak paling aneh di tata surya, permukaannya menyerupai spons atau karang dengan lubang-lubang gelap yang dalam dikelilingi oleh pegunungan, batu, dan es yang lebih terang. 

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang aneh tentang Hyperion, karena dia sebenarnya merupakan  adalah Bulan non-bulat pertama yang ditemukan, dan memiliki orbit eksentrik yang jelas. 

Alih-alih mencocokkan rotasinya dengan periode orbitnya, ia berputar dalam pola yang kacau, dengan poros rotasinya bergoyang-goyang tak terduga. 

Sama seperti semua Bulan yang ada di Tata Surya luar, sebagian besar terbuat dari es air, namun permukaannya luar biasa gelap. 

Ketika Cassini terbang melewatinya, ia mengukur kepadatannya menjadi 55 persen dari air dan interiornya sebagian besar adalah ruang kosong. 

Salah satu teori populer untuk menjelaskan fitur-fitur aneh ini adalah bahwa Hyperion adalah sisa satelit yang lebih besar yang masih hidup yang pernah mengorbit antara Titan dan Iapetus, yang sebagian besarnya dihancurkan oleh tabrakan dengan komet besar. 

Materi yang bertahan dalam orbit yang stabil kemudian bersatu kembali untuk menciptakan Hyperion yang sekarang kita ketahui.

8. Titan 

photoTitan - (NASA)

Titan merupakan Bulan terbesar Saturnus, yang unik di Tata Surya sebagai satu-satunya satelit dengan atmosfer substansialnya sendiri—penemuan yang membuat frustasi para ilmuwan NASA ketika gambar dari wahana Voyager hanya mengungkapkan bola oranye kabur.

Pengorbit Cassini yang dilengkapi dengan instrumen inframerah serta radar yang menembus atmosfer buram, mengungkapkan lanskap sungai dan danau melunak yang tidak seperti dunia lain di tata surya, kecuali Bumi. 

Meskipun lebih besar dari Merkurius, Titan hanya dapat mempertahankan atmosfernya yang tebal karena dingin.

Ditemukan sekitar 0,9 miliar mil (1,4 miliar km) dari matahari, suhu permukaan rata-rata Titan adalah titik beku -179 derajat Celcius (-290 derajat Fahrenheit). 

Atmosfer Titan didominasi oleh gas nitrogen yang lembam, juga merupakan komponen utama udara Bumi. 

Tetapi ia mendapatkan warna khasnya, kabut buram dan awan dari proporsi metana yang relatif kecil. 

Menariknya, kondisi di Titan yang merupakan tempat untuk metana berubah bentuk menjadi gas, cair, dan padatnya, menghasilkan 'siklus metana' yang agak mirip dengan siklus air yang membentuk iklim Bumi. 

Dalam kondisi yang dingin, metana membeku ke permukaan sebagai es. Dalam suhu sedang, ia mengembun menjadi tetesan cair dan jatuh sebagai hujan yang mengikis dan melembutkan lanskap sebelum terakumulasi di danau, sementara di daerah yang lebih hangat, ia menguap dan kembali ke atmosfer. 

Titan mengalami perubahan musim yang sangat mirip dengan yang ada di planet bumi, meskipun tahunnya 29,5 tahun Bumi. 

Suhu di kutub saat musim dingin tampaknya mendukung curah hujan, sehingga danau bermigrasi dari satu kutub ke kutub lainnya setiap tahun Titanian.

Dengan semua aktivitas ini, Titan adalah target yang menarik dalam pencarian kehidupan di luar bumi, meskipun sebagian besar ahli biologi merasa sulit untuk membayangkan organisme yang dapat hidup dalam kondisi yang keras dan terbatas secara kimiawi, dan sebagian besar setuju bahwa tetangga bagian dalam Titan yang berair, Enceladus, menawarkan lebih banyak prospek kehidupan yang menjanjikan.

Baca Juga :

9. Miranda

photoMiranda - (NASA)

Miranda merupakan salah satu Bulan yang dianggap paling aneh di tata surya. Beberapa bagian sangat berkawah dan beberapa relatif tidak berlubang.

Salah satu fitur yang menonjol adalah pola oval konsentris yang menyerupai trek balap, sementara di tempat lain bentuk V paralel membentuk bekas luka seperti chevron. 

Teori awal untuk menjelaskan penampilan campur aduk Miranda adalah bahwa itu adalah dunia Frankenstein—kumpulan fragmen dari Bulan pendahulu yang menyatu di orbit di sekitar Uranus.

Para astronom bertanya-tanya apakah zaman dulu Miranda mungkin telah dihancurkan oleh dampak antarplanet, yang menjadi sebuah peristiwa yang mungkin berkaitan dengan kemiringan ekstrim dari Uranus.

10. Mimas 

photoMimas - (NASA)

Ketika Voyager NASA melakukan perjalanan antariksa dan mengirim kembali gambar detail pertama Mimas pada 1980-an, para ilmuwan dan publik dikejutkan oleh kemiripannya dengan Death Star dari Star Wars.

MImas merupakan sebuah kawah besar dan diberi nama William Herschel, yang menemukan Bulan pada tahun 1789.

Baca Juga :

SOURCE: LIVE SCIENCE

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah