Light Dark

Mengenal Planet Neptunus: Es Raksasa di Tata Surya yang Miliki 14 Bulan

Science | 27 Jun 2022, 21:00 WIB
Mengenal Planet Neptunus: Es Raksasa di Tata Surya yang Miliki 14 Bulan | NASA

SUKABUMIUPDATE.com - Neptunus adalah Planet terjauh dari matahari dan salah satu dari dua "raksasa es" di tata surya. 

Planet biru yang dingin ini berjarak sekitar 30 kali lebih jauh dari matahari daripada Bumi dan membutuhkan waktu sekitar 165 tahun Bumi untuk menyelesaikan satu orbit tunggal di sekitar bintang kita.


Advertisement

photoPlanet Neptunus - (NASA)

Neptunus berputar di sekitar porosnya lebih cepat dari Bumi, jadi satu hari di Neptunus hanya sekitar 16 jam Bumi.

Dan inilah beberapa hal yang harus kamu tahu tentang Planet Neptunus yang kami rangkum dari Live Science.

Baca Juga :


Advertisement

Kapan Neptunus Ditemukan?

Para ilmuwan menemukan Neptunus pada tahun 1846, setelah mereka melakukan perhitungan orbit untuk Uranus yang mengindikasikan ada Planet tak dikenal yang mempengaruhi gravitasi Uranus.

Menurut Natural History Museum, Neptunus tidak bisa dilihat dengan mata telanjang, tetapi para peneliti dapat mengkonfirmasi keberadaan Planet ini menggunakan teleskop. 

Sementara menurut NASA, para astronom sebelumnya telah melihat Neptunus melalui teleskop pada awal 1612, tetapi belum mengidentifikasinya sebagai planet.

Waktu yang Dibutuhkan untuk Sampai ke Neptunus

Neptunus adalah Planet kedelapan dari matahari dan Planet terakhir di tata surya, sejak para ilmuwan menurunkan Pluto dari status Planet penuh menjadi planet kerdil pada tahun 2006. Melansir dari space.com, Neptunus juga merupakan planet terjauh di Tata Surya dari Bumi dan mengorbit pada jarak antara 2,7 miliar mil (4,3 miliar kilometer) dan 2,9 miliar mil (4,7 miliar km) dari planet bumi, tergantung dimana kedua planet berada di orbitnya,

Sementara untuk penyelidikan Voyager 2 membutuhkan waktu 12 tahun untuk mencapai Neptunus, menurut Laboratorium Propulsi Jet NASA. 

Seberapa Dingin Neptunus?

Menurut National Air dan Space Museum, suhu di atmosfer Neptunus sekitar minus 373 derajat Fahrenheit (minus 225 derajat Celcius). Hal tersebut dikarenakan Neptunus lebih jauh dari matahari daripada Uranus.

Kamu mungkin mengira Neptunus lebih dingin, tetapi suhu kedua Planet itu hampir sama. Neptunus memancarkan lebih dari dua kali lebih banyak panas yang diserapnya dari matahari, mirip dengan Jupiter dan Saturnus.

"Sumber panas ekstra di Neptunus [dan Jupiter dan Saturnus] sebagian besar disebabkan oleh kontraksi gravitasi," Joshua Tollefson, seorang ilmuwan data dari University of California, Berkeley, mengatakan kepada majalah All About Space pada tahun 2019.

"Saat Planet secara perlahan berkontraksi secara gravitasi, material yang jatuh ke dalam mengubah energi potensialnya menjadi energi panas, yang kemudian dilepaskan ke atas dari planet."

Neptunus juga memiliki angin terkuat di tata surya, yang dapat mencapai 1.200 mph (1.9301 km/jam), menurut Cool Cosmos. 

Musim di Neptunus masing-masing berlangsung sekitar 40 tahun dan belahan bumi selatan Planet saat ini berada di Bumi yang setara dengan musim panas.

Namun, sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan dalam The Planetary Science Journal, menggunakan gambar inframerah Planet untuk menentukan bahwa meskipun memasuki musim panas pada tahun 2005, suhu global Neptunus sebenarnya turun 14,4 F (8 C) antara tahun 2003 dan 2018. 

Para peneliti berspekulasi bahwa penurunan suhu di atmosfer Neptunus dapat disebabkan oleh salah satu elemen tak dikenal, seperti cuaca ekstrim atau perubahan radiasi matahari. 

"Saya pikir Neptunus itu sendiri sangat menarik bagi banyak dari kita karena kita masih tahu sedikit tentang itu," kata penulis utama studi Michael Roman, seorang astronom di University of Leicester di Inggris.

"Ini semua mengarah pada gambaran yang lebih rumit tentang atmosfer Neptunus dan bagaimana perubahannya seiring waktu."

Terbuat dari Apakah Neptunus?

Menurut NASA, Neptunus sebagian besar terdiri dari air, amonia dan metana dan bisa menyembunyikan lautan "super panas" di bawah awan dinginnya.

Planet ini tidak memiliki permukaan yang padat, tetapi memiliki inti yang padat seperti Bumi. Seiring dengan Uranus, Neptunus disebut “es raksasa".

Nama tersebut membedakan Neptunus dari "raksasa gas" Jupiter dan Saturnus karena Neptunus dan Uranus memiliki lebih banyak molekul pembentuk es, menurut Planetary Society.

Neptunus dan Uranus terkenal juga dengan "hujan berlian”, Hal ini dimungkinkan karena tekanan atmosfer yang tinggi di kedua Planet tersebut — yang lebih dari 200.000 kali lipat dari tekanan di Bumi — memecah metana di atmosfer untuk melepaskan karbon.

Karbon kemudian mengelompok bersama dalam rantai panjang untuk membentuk pola kristal seperti berlian. 

"Berlian" ini tenggelam melalui mantel, dimana mereka diuapkan oleh kondisi yang bahkan lebih ekstrim — wilayah terdalam dari mantel Planet ini kemungkinan mencapai sekitar 12.140 F (6.727 C) dengan tekanan 6 juta kali lipat dari Bumi — sebelum mengambang kembali untuk proses untuk mengulang, Live Science sebelumnya melaporkan.   

Apakah Neptunus Memiliki Bulan?

Neptunus memiliki 14 bulan dan setidaknya lima cincin. Triton, bulan terbesar Neptunus, mengorbit berlawanan arah dengan putaran planet.

Orbit terbalik ini menunjukkan bahwa Triton tidak selalu dipasangkan dengan Neptunus, dan para ilmuwan berpikir itu ditarik ke gravitasi Neptunus dari Sabuk Kuiper jutaan tahun yang lalu, menurut NASA.

Nereid, salah satu bulan Neptunus lainnya, memiliki orbit yang lebih aneh lagi, menjadikannya salah satu bulan teraneh di tata surya. 

Bulan ini dapat berayun mendekati Neptunus pada jarak 870.000 mil (1,4 juta km) dan berayun sejauh 6 juta mil (9,7 juta km). 

Salah satu alasan untuk orbit bulan yang aneh ini mungkin karena ketika Triton ditarik ke arah Neptunus, ia membuang orbit bulan-bulan Neptunus yang ada dan mengirim sebagian besar dari mereka melesat ke luar angkasa. 

Namun, Nereid bisa menjadi bulan asli yang menempel di tepi gravitasi Neptunus untuk membentuk orbitnya saat ini.

Baca Juga :

SOURCE:  LIVE SCIENCE

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah