Light Dark

Apa Itu Pajak Progresif Kendaraan? Berikut Cara Menghitungnya

Keuangan | 25 Jun 2022, 17:10 WIB
(Ilustrasi) Pajak Progresif Kendaraan. | IST

SUKABUMIUPDATE.com - Ada beberapa jenis pajak yang diberlakukan di Indonesia, salah satunya Pajak Progresif kendaraan. 

Mengutip dari tempo.co, Pajak Progresif merupakan tarif pungutan pajak dengan persentase yang didasarkan pada jumlah atau kuantitas objek pajak dan berdasarkan harga atau nilai objek pajak.


Advertisement

Hal tersebut menyebabkan tarif pajak pada jenis Pajak Progresif akan semakin meningkat bila jumlah objek pajak semakin banyak dan nilai objek pajak mengalami kenaikan. 

Dalam realisasinya, ada dua jenis Pajak Progresif yang berlaku, yaitu Pajak Penghasilan (PPh) dan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB). 

Dilansir dari laman indonesia.go.id, Pajak Progresif akan diterapkan pada Kendaraan bermotor yang memiliki kesamaan nama pemilik dengan alamat tempat tinggal pemilik. 

Jadi, besaran biaya pajak akan mengalami peningkatan seiring bertambahnya jumlah Kendaraan sehingga Kendaraan pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya dikenai tarif berbeda.


Advertisement

Baca Juga :

photo(Ilustrasi) Surat-surat kendaraan. - (IST)

Misalnya, Anda menjual Kendaraan ke orang lain, tapi Anda tak melakukan balik nama kepemilikan Kendaraan itu. Maka Pajak Progresif akan ditanggungkan pada pemilik lama karena nama dan alamat tempat tinggal pemilik Kendaraan itu masih sama.

Dengan demikian, jika Anda menjual Kendaraan bermotor kepada orang lain, sebaiknya segera melakukan proses balik nama sehingga Anda tidak lagi membayar Pajak Progresif untuk Kendaraan tersebut.

Dasar pengenaan pajak bagi Kendaraan bermotor diatur dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. 

Undang-undang ini menyebutkan bahwa kepemilikan kedua untuk pembayaran pajak dikelompokkan menjadi tiga, yaitu:

Misalnya, jika Anda memiliki satu mobil, satu motor, dan satu truk dalam satu rumah, semua Kendaraan itu atas nama pribadi. 

Masing-masing Kendaraan ditetapkan menjadi kepemilikan pertama karena berbeda jenis. Otomatis, Anda hanya dikenakan Pajak Progresif pertama.

Pengenaan tarif pajak progresif

Menurut Pasal 6 Undang-Undang Nomor 28 tahun 2009, ketentuan tarif Pajak Progresif bagi Kendaraan bermotor ditetapkan sebagai berikut:

  • Kepemilikan Kendaraan bermotor pertama dikenakan biaya paling sedikit 1 persen, sedangkan paling besar 2 persen.
  • Kepemilikan Kendaraan bermotor kedua, ketiga, dan seterusnya dibebankan tarif paling rendah 2 persen dan paling tinggi 10 persen.

Cara menghitung pajak progresif

Perlu Anda perhatikan bahwa dasar perhitungan pajak harus didasarkan pada dua unsur kendaraan. Yakni, Nilai Jual Kendaraan Bermotor (NJKB) dan Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ).

NJKB bukan harga pasaran umum, melainkan harga atau nilai yang sudah ditetapkan oleh Dispenda (Dinas Pendapatan Daerah) yang sebelumnya sudah mendapatkan data dari Agen Pemegang Merek (APM).

Untuk menghitung pajak progresif, dimulai dengan cara mencari NJKB kendaraan. NJKB diperoleh dengan rumus: (PKB/2) x 100. 

Nilai PKB (Pajak Kendaraan Bermotor) bisa Anda temukan di lembar STNK bagian belakang. Jika sudah mengetahui hasil NJKB, kalikan dengan persentase pajak progresif. 

Pastikan persentase sesuai urutan kepemilikan kendaraan. Selanjutnya, tentukan Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ) untuk mendapatkan Pajak Progresif tiap kendaraan.

Blokir STNK agar tak kena pajak progresif

Saat seseorang menjual Kendaraan miliknya, maka wajib memblokir Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK). Tujuannya supaya tak kena Pajak Progresif saat membeli Kendaraan baru.

Pasalnya, Pajak Progresif dikenakan kepada seseorang yang namanya terdaftar memiliki lebih dari satu kendaraan, bahkan bila berbeda orangnya tetapi masih terdaftar dalam satu Kartu Keluarga (KK).

Misalnya, seorang anak mempunyai Kendaraan pribadi dan masih terdaftar dalam satu KK dengan orang tuanya, maka akan dikenakan pula Pajak Progresif itu kepada si anak. 

Lain halnya bila anak itu sudah memiliki alamat berbeda dengan orang tuanya, maka Pajak Progresif tak diberlakukan pada anak tersebut.

Penerapan aturan Pajak Progresif kendaraan bermotor ini bertujuan untuk mengurangi kemacetan di Jakarta. Adanya Pajak Progresif juga diharapkan agar masyarakat beralih menggunakan angkutan umum.

Cara memblokir STNK

Pemilik Kendaraan hanya perlu menyediakan pernyataan penjualan Kendaraan bermaterai serta melampirkan foto copy STNK dan KTP. 

Bila melakukan transaksi jual kendaraan, segera mendatangi kantor Samsat terdekat lalu menyerahkan surat pernyataan dan kelengkapan tersebut sehingga petugas segera melakukan pemblokiran dan pemilik berikutnya wajib segera membalik nama.

Bila tak ada fotokopi STNK, yang terpenting menyertakan nomor polisi dan jenis kendaraan, disertakan juga KTP yang sesuai dengan STNK dan surat pernyataan. 

Prosesnya tidak memakan waktu lama, tergantung dari kelengkapan dokumen yang harus diserahkan.

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Noity