Light Dark

Lakukan 15 Kali Suntik Silikon, Seorang Perempuan Meninggal

Sehat | 23 Jun 2022, 15:30 WIB
(Ilustrasi) Banyak perempuan melakukan suntik silikon untuk memperindah bentuk tubuh dan meningkatkan kepercayaan diri | iStock

SUKABUMIUPDATE.com - Banyak Perempuan melakukan suntik Silikon untuk memperindah bentuk tubuh dan meningkatkan kepercayaan diri. Namun, hal tersebut bisa jadi berbahaya jika dilakukan secara berlebihan seperti yang dialami Perempuan satu ini.

Melansir dari Suara.com, seorang Perempuan dengan inisial I dikabarkan meninggal di sebuah apartemen di kawasan Cipulir, Kebayoran lama Jakarta Selatan. Ia meninggal akibat malpraktik penyuntikan Silikon di bokong oleh dua orang transpuan yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka.


Advertisement

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Budhi Herdi Susianto mengatakan, secara garis besar ada gangguan jaringan di sekitar bokong korban. Hanya saja, Budhi tidak bisa menjelaskan rinci lantaran pihak dokter yang bisa memberikan keterangan.

Baca Juga :

"Berdasarkan hasil autopsi ada gangguan jaringan, nah gangguan jaringan ini tentunya dokter yang mungkin akan menjelaskan penyebabnya kenapa, yang jelas kesimpulan yang disampaikan pada kami diduga penyebab matinya ada gangguan jaringan yang disebabkan oleh masuknya benda ke dalam di bokong korban," kata Budhi di kawasan Mabes Polri, Senin (20/6/2022).

Tapi, sebenarnya apa itu silikon? Dan apa bahayanya jika masuk ke dalam tubuh? Dilansir dari Healthline,  Silikon merupakan bahan buatan lab yang terdiri dari beberapa bahan kimia yang berbeda seperti Silikon (elemen alami), oksigen, karbon dan hidrogen.


Advertisement

Ini biasanya diproduksi sebagai plastik cair atau fleksibel. Ini digunakan untuk keperluan medis, listrik, memasak, dan lainnya. Karena Silikon dianggap stabil secara kimiawi, para ahli mengatakan itu aman untuk digunakan dan kemungkinan tidak beracun.

Itu menyebabkan Silikon banyak digunakan dalam implan kosmetik dan bedah untuk meningkatkan ukuran bagian tubuh seperti payudara dan bokong, misalnya.

Namun, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) sangat memperingatkan agar tidak menggunakan Silikon cair sebagai filler menepuk bagian tubuh mana pun, seperti bibir.

FDA telah diperingatkan bahwa Silikon cair yang disuntikkan dapat bergerak ke seluruh tubuh dan dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius, termasuk kematian.

photo(Ilustrasi) silikon banyak digunakan dalam implan kosmetik dan bedah untuk meningkatkan ukuran bagian tubuh - (Unplash Sam Moghadam Khamseh)

Silikon cair dapat memblokir pembuluh darah di bagian tubuh seperti otak, jantung, kelenjar getah bening, atau paru-paru, yang mengarah ke situasi yang sangat berbahaya. Pengisi injeksi yang disetujui FDA terbuat dari zat seperti kolagen dan asam hialuronat, bukan silikon.

Jadi, meskipun telah disetujui, penggunaan Silikon cair di dalam implan payudara, misalnya, FDA melakukannya hanya karena implan menahan Silikon cair yang terkandung di dalam cangkang.

Namun, penelitian konklusif tentang toksisitas Silikon masih kurang. Beberapa ahli telah menyuarakan keprihatinan mereka atas implan payudara Silikon dan penggunaan Silikon lainnya yang "diterima" di dalam tubuh manusia.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran