Light Dark

Salma Sempat Putus Sekolah, Remaja Penjual Gorengan di Sukabumi Kini Juara Kelas

Sukabumi | 16 Jun 2022, 14:39 WIB
Salma, Remaja 13 tahun warga Padaasih Cisaat Kabupaten Sukabumi Jawa Barat yang tahun 2021 lalu viral karena putus sekolah dan berjualan gorengan untuk membantu keluarga dan orang tuanya. | istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Masih ingat Salma? Remaja 13 tahun warga Padaasih Cisaat Kabupaten Sukabumi Jawa Barat yang tahun 2021 lalu viral karena putus sekolah dan berjualan gorengan untuk membantu keluarga dan orang tuanya. 

Berkat bantuan banyak pihak setelah kisahnya viral, remaja bernama lengkap Salma Fauzia Rahman ini kembali melanjutkan pendidikan. Ia pun tak ingin mengecewakan orang-orang yang sudah membantunya kembali ke sekolah, demi mewujudkan mimpi.


Advertisement

Salma mengabarkan berhasil meraih juara kelas di sekolahnya, walaupun hanya rangking 2. Foto remaja cantik dengan piala juara kelas kemudian dikirimkan ke AKBP Sumarni, mantan Kapolres Sukabumi Kota yang saat ini menjabat sebagai Kapolres Subang.

Hari ini, Kamis 16 Juni 2022, Sumarni membagikan kebahagiannya kepada redaksi sukabumiupdate.com, melalui pesan singkat whatsapp. Sumarni meneruskan dua pesan singkat Salma kepadanya bersama foto Salma memegang piala ranking 2. 

photoKepada AKBP Sumarni, Salma mengabarkan berhasil meraih juara kelas di sekolahnya, walaupun rangking 2. - (istimewa)


Advertisement

Berikut pesan Salma kepada AKBP Sumarni;

"Assalamualaikum ibu, alhamdulilah Salma rangking 2." 

"Alhamdulillah Salma sekarang peringkat 2.sy ucapkan banyak terima kasih ats semua bantuan dana untk Salma .yg sgt dibutuhkan Salma guna kebutuhan dn kperluan sekolah salma.sy tidk ingin salma mngecewakan ibu.semoga ibu sehat selalu dn panjang umur dan dilancarkan rezekinya amiin."

AKBP Sumarni belum menjawab pertanyaan lanjutan dari redaksi sukabumiupdate.com soal kabar bahagia dari Salma ini. Ia bersama banyak warga lainnya di Sukabumi adalah figur yang membantu Salma kembali ke sekolah.

photoKapolres Sukabumi Kota AKBP Sumarni saat berkunjung ke rumah Salma Fauzia Rahman (13 tahun) di Kampung Cipancur, RT 26/06 Desa Padaasih, Kecamatan Cisaat, Kabupaten Sukabumi, Senin, 26 Juli 2021 malam. - (dokumentasi sukabumiupdate)

Redaksi sukabumiupdate.com mencatat, Senin malam 26 Juli 2021 atau hampir setahun yang lalu, AKBP Sumarni, Kapolres Sukabumi Kota bersama jajarannya mendatangi rumah Salma di Gang Makam, Kampung Cipancur, RT 26/06 Desa Padaasih. Ia datang setelah mendapatkan kabar viral, Salma sudah hampir setahun tak sekolah karena pandemi covid-19 membuat penghasilan ayahnya sebagai sopir angkot anjlok.

"Setelah saya datang langsung ke rumahnya menemui keluarga yang bersangkutan, ternyata benar putus sekolah sampai kelas VI dan harusnya sudah SMP kelas II," kata Sumarni kepada awak media saat itu.

Percakapan pun terjadi antara Sumarni dengan Salma. "Kamu benar putus sekolah?" tanya Sumarni. "Iya bu," jawab Salma. "Tapi kamu mau sekolah lagi," lanjutnya. "Mau," timpal Salma yang tak banyak bicara saat Sumarni menawarkan bantuan untuk pendidikannya. 

Tawaran Sumarni ini disambut oleh Abdurahman, ayah Salma yang sehari-hari berprofesi sebagai sopir Angkutan Kota atau Angkot. "Saya ucapkan terima kasih banyak atas bantuannya kepada Salma," ungkap dia.

Baca Juga :

Meski Salma berjualan gorengan untuk membantu ekonomi keluarga, namun Sumarni tetap meminta remaja ini melanjutkan sekolahnya dan tidak berputus asa menggapai mimpi yang dicita-citakan. "Kita akan bantu yang bersangkutan sampai dia bisa lulus, bahkan ke perguruan tinggi insyaAllah," tuturnya.

Camat Cisaat Yudi Mulyadi yang ikut mendampingi Sumarni saat itu menjelaskan Pemerintah Kecamatan bersama Kepolisian Sektor Cisaat dan Pemerintah Desa Padaaasih telah mendaftarkan Salma ke Madrasah Tsanawiyah Yayasan Tarbiyah Islamiyah 3 yang berlokasi masih di Desa Padaasih. 

"Ini langkah awal kami untuk menindaklanjuti masalah ini. Ke depannya insyaAllah untuk pembiayaan sesuai kata Ibu Kapolres akan kita dukung sesuai kemampuan hingga selesai menempuh pendidikan di Mts Yasti 3 mulai ajaran baru tahun ini," kata Yudi.

Sebelumnya Salma terpaksa tidak lanjut ke jenjang sekolah menengah pertama selepas lulus dari Madrasah Ibtidaiyah Baitussalam pada 2020 lalu. 

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur

Image

Fit NW

Redaktur