Light Dark

Capai 47,8 Persen Target Phising Indonesia Sasar Sektor Keuangan di Awal 2022

Komputer | 15 Jun 2022, 14:10 WIB
Capai 47,8 Persen Target Phising Indonesia Sasar Sektor Keuangan di Awal 2022 | IST

SUKABUMIUPDATE.com - Hingga saat ini, ancaman phishing di Indonesua masih sasar sektor sektor Keuangan seperti perbankan, sistem pembayaran, dan toko online.

Melansir suara.com, data terbaru Kaspersky untuk Indonesia pada periode Februari hingga April 2022 menunjukkan, hampir separuh (47,08 persen) upaya phishing terkait dengan keuangan.


Advertisement

Baca Juga :

Persentasenya berasal dari data yang dianonimkan berdasarkan pemicu komponen deterministik dalam sistem Anti-Phishing Kaspersky di komputer pengguna.

Komponen mendeteksi semua halaman dengan konten phishing yang coba dibuka pengguna dengan mengikuti link dalam pesan email atau di web, selama link ke halaman ini ada di database Kaspersky.

Berdasarkan statistik Kaspersky, tahun ini sektor perbankan dan sistem pembayaran di Indonesia paling banyak menghadapi upaya phishing, selama Februari, yaitu masing-masing sebesar 4,38 persen dan 34,85 persen.


Advertisement

photoPhising menjadi salah satu kejahatan digital yang banyak dilakukan pada saat ini. - (blog.malwarebytes.com)

Hal ini juga dapat dikaitkan dengan peningkatan nilai transaksi pembayaran digital hingga 41,35 persen pada Februari 2022 menurut Bank Indonesia.

Di sisi lain, toko online pun tidak luput dari upaya Phising dengan jumlah paling banyak terjadi sebesar 15,66 persen di bulan April tahun ini untuk Indonesia.

Phishing tetap menjadi trik paling efektif di lengan para penjahat dunia maya.

Ini adalah cara yang terkenal untuk menembus jaringan pengguna atau bahkan perusahaan dengan mengeksploitasi emosi pengguna.

"Sudah diketahui bahwa para penjahat dunia maya mengikuti setiap jejak uang, maka penting bagi bank, pengembang aplikasi, dan penyedia layanan untuk mengintegrasikan keamanan siber sejak awal pengembangan aplikasi," kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

Sementara sistem keamanan diterapkan di sebagian besar perusahaan Keuangan untuk melindungi pelanggan agar tidak menjadi korban aktivitas berbahaya.

Untuk perusahaan, metode perlindungan yang paling penting adalah selalu mengingat bahwa keamanan siber harus menjadi strategi yang “hidup”, dan bukan platform yang statis.

Ini akan memadukan teknologi dan upaya, yang akan terus diperbarui dan ditingkatkan.

Bank dan penyedia layanan perlu memastikan tim keamanan (atau pakar keamanan) yang akan dapat memastikan infrastruktur pertahanan siber tetap diperbarui, dan menyediakan dukungan apabila terjadi serangan dunia maya.

Baca Juga :

“Keberhasilan phishing sangat ditentukan oleh rendahnya tingkat kesadaran pengguna tentang bagaimana entitas yang coba ditiru oleh penipu, beroperasi," tambah Dony Koesmandarin, Territory Manager Indonesia di Kaspersky.

Menurutnya, baik pengguna atau pelanggan, tetap menjadi target potensial serangan phishing.

Untuk organisasi, dia menambahkan, karyawan internal membutuhkan pelatihan baru dan layanan pihak ketiga juga harus dievaluasi secara komprehensif.

"Oleh karena itu, untuk memberantas jenis ancaman ini, sangat dibutuhkan kolaborasi yang mumpuni dari semua pemangku kepentingan,” tukasnya.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Noity