Light Dark

Kendaraan Listrik Bukan Satu-satunya Cara Mengurangi Emisi Karbon

Mobil | 03 Jun 2022, 08:00 WIB
(Ilustrasi) Kendaraan listrik atau Electric Vehicle (EV) dinilai bukan satu-satunya cara untuk bisa mengurangi emisi karbon dalam industri otomotif. | Pixabay Joenomias

SUKABUMIUPDATE.com - Kendaraan listrik atau Electric Vehicle (EV) dinilai bukan satu-satunya cara untuk bisa mengurangi emisi karbon dalam industri otomotif.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Asosiasi Industri Otomotif Italia (ANFIA), Paolo Scudieri. Menurutnya metode lain bisa digunakan untuk memenuhi target yang sama sambil mempertahankan pengetahuan dan lapangan pekerjaan di Italia.


Advertisement

"Kendaraan listrik (EV) seharusnya tidak menjadi satu-satunya metode untuk mengurangi emisi karbon. Teknologi lain dapat membantu dekarbonisasi emisi yang dihasilkan oleh industri otomotif," ujar Paolo Scudieri, dikutip dari Autoevolution via Suara.com.

Baca Juga :

Saat ini komisi Eropa telah mengusulkan pengurangan 100 persen emisi CO2 pada 2035. Hal ini dinilai mengancam industri otomotif dengan mesin pembakaran.

Transisi menuju EV dinilai semakin jelas memperlihatkan bahwa dunia kekurangan logam penting yang diperlukan untuk memproduksi EV. Akibatnya upaya penambangan besar-besaran akan diperlukan agar bisa memenuhi permintaan yang meningkat bahkan hanya untuk pasar Eropa.


Advertisement

Ditambah lagi dengan minimnya infrastruktur untuk mendukung transisi, termasuk pemerataan titik pengisian antarwilayah.

photo(Ilustrasi) Mobil listrik - (Unplash dcbel)

Scudieri mengungkapkan, banyak kekhawatiran yang akhirnya membuat para pelaku industri harus berfokus ke Kendaraan listrik bertenaga baterai atau BEV yang saat ini didominasi produsen Asia. Hasilnya ada risiko hilangnya sekitar 73.000 pekerjaan di Italia.

Dia menambahkan bahwa 450 pembuat suku cadang mobil di Italia dari 2.200 berisiko tutup karena tidak bisa mengalihkan produksi ke Kendaraan listrik.

"Biofuel, bahan bakar sintetis, dan hidrogen juga dapat berkontribusi untuk mengurangi emisi karbon," ungkapnya.

Terakhir Scudieri menekankan, pengembangan biofuel dan EV dapat dengan cepat membantu mencapai target pengurangan daripada memilih langsung beralih ke EV.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran