Light Dark

Penjelasan Stablecoin, Aset Kripto yang Menghebohkan Korea Selatan

Keuangan | 26 May 2022, 13:30 WIB
Ilustrasi Penjelasan Stablecoin, Aset Kripto yang Menghebohkan Korea Selatan | via: bitcoinist.com

SUKABUMIUPDATE.com - Penambang Aset Kripto pasti kan pernah mendengar istilah stablecoin. Salah satu Aset Kripto ini menarik perhatian dan menghebohkan Korsel.

Bahkan Do Kwon orang selaku orang pembuat Stablecoin Terra dan Luna yang dianggap sebagai dalang dibalik runtuhnya Terra Luna menjadi incaran Kejaksaan Korea Selatan.


Advertisement

Melansir dari suara.com, perbuatannya dianggap kriminal karena setelah nilai kedua aset digital itu turun drastis, banyak investor merasa tertipu akibat kehilangan uang. 

Kantor Kejaksaan Korea Selatan saat ini telah memulai penyelidikan terhadap lembaga di balik proyek Terra Terraform Labs dimana Do Kwon diketahui adalah pemimpin proyek tersebut. 

Baca Juga :

Lantas Apa Itu Stablecoin?

photoApa Itu Stablecoin? - (via: theconversation.com)


Advertisement

Secara umum, Stablecoin adalah Aset Kripto berupa token, yang nilainya dipatok dengan aset bernilai tetap atau stabil, seperti mata uang negara (fiat money), yakni dolar AS dan euro. Ada pula Stablecoin yang dipatok dengan harga emas (gold).

Selain menggunakan mata uang yang asli disimpan di bank, nilainya dipatok dengan surat utang perusahaan ataupun surat utang negara, seperti yang diterapkan oleh perusahaan Tether untuk USDT.

Perusahaan penerbit harus berusaha menstabilkan USDT agar nilainya tetap 1 banding 1 terhadap dolar AS. 

Kendati terkesan lebih stabil, namun Stablecoin masih menyimpan sejumlah pekerjaan rumah. Antara lain urusan regulasi dan hukum jika proyek yang menggunakan Stablecoin dinyatakan gagal. 

Masyarakat dunia bisa belajar tentang kegagalan Stablecoin dari kasus Terra dan Luna yang melibatkan Do Kwon asal Korea Selatan. 

Pemerintah Korea Selatan menyatakan kasus tersebut sebagai kejahatan keuangan siber. Sebelumnya, lima investor juga melaporkan Terraform ke aparat kepolisian karena memiliki gabungan kerugian senilai 1,4 miliar won. 

Baca Juga :

Forking Kripto

Atas kejadian ini, forking Kripto perlu dipertimbangkan sebagai langkah antisipatif. Pengertian forking Kripto secara umum adalah kondisi sebuah Aset Kripto yang harus dibagi ke dalam dua jenis yakni hard forking dan soft forking. 

Pembagian ini dimaksudkan karena blockchain yang bercabang layaknya garpu atau fork dalam bahasa Inggris.

Dalam sistem hard forking, sebuah aset tidak hanya akan dibagi dua. Lebih lanjut, keduanya akan dibangun dalam kode yang berbeda dan tidak saling terhubung alias kompatibel.

Dengan begitu, keduanya akan menjadi Aset Kripto yang sama sekali berbeda satu sama lain. Blockchain atau bank yang menaunginya pun akan berdiri sendiri-sendiri. Kripto baru yang datang lewat forking tidak akan dihubungkan dengan blockchain lama meskipun nama asetnya mirip.  

Disisi lain, soft forking akan meningkatkan fungsi dan fitur perangkat lunak yang menjadi tempat penyimpanan Kripto tersebut.

Seperti diketahui, Kripto adalah mata uang digital sehingga perangkat lunaknya perlu dilengkapi fungsi dan fitur yang menunjang. 

Berbeda dengan hard forking, dalam soft forking meskipun aset telah dibagi dalam dua jenis, keduanya masih terhubung satu sama lain. 

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM | NADIA LUTFIANA MAWARNI

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah