Light Dark

Jangan Memanaskan Makanan di Microwave Gunakan Wadah Plastik, Ini Alasannya

Sehat | 23 May 2022, 23:00 WIB
(Ilustrasi) Label microwave safe pada wadah plastik bukan berarti benar-benar aman digunakan memanaskan makanan | Shutterstock

SUKABUMIUPDATE.com - Beberapa orang kerap memanaskan Makanan di microwave menggunakan wadah plastik karena dianggap lebih simpel. Namun, plastik juga mendatangkan risiko untuk lingkungan dan kesehatan. 

Mengutip dari Tempo.co, berlawanan dengan kepercayaan populer, label "microwave safe" pada wadah plastik bukan berarti benar-benar aman. Meskipun ada hierarki jenis plastik mana yang menjadi ancaman lebih besar bagi kesehatan kita, label ini tidak ada hubungannya dengan kesehatan.


Advertisement

“Microwave safe" tidak berarti bahan kimia tidak akan larut dari wadah ke dalam Makanan saat dihangatkan, melainkan, bahwa plastik dapat menahan panas oven microwave tanpa meleleh.

Baca Juga :

Dilansir dari Mind Body Green, BPA paling terkenal sebagai bahan kimia yang membuat plastik tidak aman, tetapi kenyataannya banyak bahan kimia lain yang digunakan untuk memproduksi plastik yang merugikan kesehatan kita.


Advertisement

Bahan kimia yang berkontribusi pada struktur dan stabilisasi plastic, seperti ftalat, BPA, BPS, PCB, stirena, dan dioksin, dapat memengaruhi kadar hormon dan kesuburan, kesehatan metabolisme, dan keseimbangan fisiologis secara keseluruhan.

Dokter spesialis anak dan profesor New York University, Leonardo Trasande, sebelumnya mengatakan bahwa pada tingkat mikroskopis, plastik diserap ke dalam Makanan dengan panas.

Menurut Trasande, cara terbaik untuk menghindari menelan plastik tersebut adalah dengan tidak menggunakannya untuk microwave sama sekali. Kemudahan memanaskan Makanan dalam wadah plastik di microwave tidak sebanding dengan risikonya.

photo(Ilustrasi) Menggunakan makanan non plastik  - (Unsplash)

Jadi, ingin memanaskan Makanan yang ada di wadah plastik, pindahkan ke piring atau mangkuk kaca atau keramik untuk dimasukkan ke dalam microwave.

Namun, sulit menghilangkan plastik dari kehidupan sehari-hari. Tapi ada kiat untuk mengurangi paparan plastik. Berikut adalah beberapa tips untuk menghindari plastik dan komponen kimia yang tidak diinginkan.

1. Buang wadah plastik jika sudah usang

Jika wadah plastik retak, tergores, atau usang, segera buang karena bahan kimia lebih cenderung larut seiring waktu atau setelah rusak.

2. Ganti produk plastik sekali pakai

Lakukan transisi ke sedotan, botol air, peralatan makan, dan piring yang dapat digunakan kembali yang terbuat dari kaca, baja tahan karat, atau bahkan kayu untuk memastikan tidak menelan bahan kimia yang berasal dari plastik secara tidak sengaja.

3. Pilih produk Makanan kemasan yang ramah lingkungan

Banyak perusahaan Makanan telah beralih ke kemasan ramah lingkungan. Cobalah untuk menghindari kantong plastik, wadah, dan pembungkus bila memungkinkan. Lebih baik lagi, bawalah tas yang dapat digunakan kembali ke pasar untuk menghindari menggunakan plastic sekali pakai.

4. Hindari plastik berlabel No. 3, 6, dan 7

Jika tidak dapat menghindari kemasan plastik sepenuhnya, cobalah menghindari plastik berlabel No. 3, 6, dan 7 yang biasanya tertera di bawahnya. “Perhatikan nomor pada botol plastik, khususnya tiga, enam, dan tujuh,” kata Trasande. “Tiga untuk ftalat; nomor enam untuk styrene, dan tujuh untuk bisphenols  (alias BPA).”

SUMBER: TEMPO.CO

Image

Admin SUpdate

Image

Dede Imran