Menu

03 Apr 2020, 23:34 WIB

Meninggal, Warga Desa Cibodas Palabuhanratu Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Jenazah di dalam peti mati diturunkan dari ambulans oleh petugas rumah sakit yang menggunakan APD sesuai dengan protokol penanganan virus Corona atau covid 19. | Sumber Foto:Nandi

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19 yang dirawat di RSUD Sekarwangi Cibadak, Kabupaten Sukabumi, meninggal dunia, Jumat (3/4/2020). Pasien PDP ini merupakan seorang pria berusia 47 tahun warga Desa Cibodas, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi.

Setelah dinyatakan meninggal dunia, jenazah pria tersebut langsung dibawa menggunakan ambulans dari RSUD Sekarwangi dan tiba di Desa Cibodas sekitar pukul 21.00 WIB. Jenazah saat itu langsung dibawa ke TPU di desa tersebut untuk dimakamkan.

BACA JUGA: Sempat Dirawat di Palabuhanratu, PDP Positif Hasil Rapid Test Corona Kini di RSUD Sekarwangi

 Jenazah di dalam peti mati diturunkan oleh tiga orang petugas rumah sakit yang menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai dengan protokol penanganan virus Corona atau covid 19. Proses pemakaman juga sesuai protap penanganan virus corona.

Kepala Desa (Kades) Cibodas Junajah Jajah Nurdinsyah mengatakan, dari pengakuan pihak keluarga, setelah pulang kerja dari Jakarta pria tersebut merasa sakit dan berobat ke dokter umum di Palabuhanratu. Namun setelah empat hari, sakitnya tidak kunjung sembuh sehingga pria itu berobat ke RSUD Palabuhanratu.

BACA JUGA: Update 3/4/2020: 17 dari 47 PDP Kabupaten Sukabumi Sembuh, 81 ODP Selesai Pemantauan

 Namun dari RSUD Palabuhanratu, pria itu dirujuk ke RSUD Sekarwangi Cibadak hingga akhirnya meninggal dunia Jumat (3/4/2020). "Awalnya yang bersangkutan katanya sakit tifus dan jantung," ungkap Junajah.

Menurut Junajah, hingga saat ini dirinya belum mendapat informasi dari Dinas Kesehatan terkait penyebab meninggalnya pria tersebut. Namun yang pasti menurutnya pihak rumah sakit sudah berusaha mengobati yang bersangkutan.

BACA JUGA: 2 Positif 144 Negatif, Pemkab Sukabumi Revisi Hasil Rapid Test Covid-19

"Sejauh ini dinas kesehatan belum menjelaskan secara pasti apakah yang bersangkutan gejala atau tidak, yang jelas Dinas Kesehatan sudah semaksimal mungkin mengobati, melayani dengan baik yang bersangkutan," jelasnya.

Maka dari itu, karena belum jelas penyebab kematiannya, Junajah meminta warganya tetap tenang. "Saya meminta kepada warga tidak perlu panik, tetap waspada, biasakan hidup bersih selalu mencuci tangan sebelum atau sesudah melakukan aktivitas," jelasnya.

BACA JUGA: 178 Warga Kabupaten Sukabumi Lakukan Rapid Test Corona, Ini Hasilnya!

Sementara itu, ada warga yang meninggal ini membuat pihak kepolisian melakukan antisipasi di Desa Cibodas. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi adanya penolakan pemakaman jenazah tersebut. Tak hanya pihak kepolisian, Camat dan kepala puskesmas pun datang ke Desa Cibodas.

Berdasarkan hasil musyawarah Kepala Desa, RT dan RW, keluarga dan warga, akhirnya disepakati menerima jenazah tersebut. Adapun kesepakatannya, pada saat Jenazah tiba langsung dikebumikan guna mencegah penularan terhadap warga sekitar.

"Warga masyarakat menerima dan tidak menolak Jenazah tersebut dengan kesepakatan setibanya jenazah langsung dimakamkan," jelas Kapolsek Palabuhanratu Kompol Oki Eka Kartikayana.

Hingga berita ditayangkan belum ada keterangan resmi dari pusat informasi dan koordinasi Covid-19 Kabupaten Sukabumi.

Reporter : NANDI
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Rabu, 27 Mei 2020, mengumumkan pembentukan sebuah yayasan yang akan menjadi sumber pendanaan baru, di mana uang yang terkumpul di yayasan...

SUKABUMIUPDATE.com - Presiden AS Donald Trump akan menandatangani perintah eksekutif pada perusahaan media sosial pada hari Kamis setelah Trump mengancam akan menutup situs web yang dituduhnya membungkam suara-suara konservatif. Dilansir...

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah DKI Jakarta mensyaratkan mereka yang hendak masuk dan keluar wilayah Ibu Kota memiliki Surat Izin Keluar Masuk selama pandemi Covid-19. Dilansir dari tempo.co, jika tidak mengantongi...

SUKABUMIUPDATE.com - Lima mahasiswa terdakwa kasus meninggalnya Ipda Erwin dan terbakarnya tiga anggota Polres Cianjur dalam aksi unjuk rasa yang berujung ricuh diputuskan bersalah. Terdakwa utama dijatuhi hukuman 12...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya