Menu

28 Sep 2019, 22:33 WIB

Truk Melebihi Batas Tonase, Warga Cikembar Blokade Jalan

Warga Cibatu, Cikembar, Kabupaten Sukabumi memblokade ruas jalan kabupaten lantaran sering dilalui kendaraan bertonase melebihi kapasitas. Aksi tersebut dilakukan pada Sabtu (28/09/2019). | Sumber Foto:Demmi Pratama

SUKABUMIUPDATE.com - Warga Cibatu, Cikembar, Kabupaten Sukabumi memblokade ruas jalan kabupaten lantaran sering dilalui kendaraan bertonase melebihi kapasitas. Aksi tersebut dilakukan pada Sabtu (28/09/2019).

Warga protes terhadap lalu lalang mobil besar yang di dominasi mobil tambang kapur dari wilayah Jampang Tengah yang melintasi jalan kabupaten dari arah Cibatu - Pangleseran yang hanya berkapasitas delapan ton sejak beberapa hari terakhir.

BACA JUGA: Warga Sukaresmi Cisaat Blokade Jalan Rusak, Kadis PU: Ada Prosesnya

Kendaraan-kendaraan besar ini terpaksa melintasi jalan tersebut karena ruas Jalan Cibatu-Yonif 310-Cikembar sedang dalam perbaikan, sehingga tak bisa melintas.

Aksi yang dilakukan warga ini menuai reaksi dari beberapa warga Padabeunghar, khususnya para pengusaha tambang di Jampang Tengah. Pasalnya mobil tambang mereka terpaksa melintasi jalan kabupaten karena ruas jalan provinsi sedang dalam perbaikan.

BACA JUGA: Video: Jalan Amblas, Kendaraan Tonase Besar Jangan Melintas Nyalindung Sukabumi

Salah seorang warga Jampang Tengah, Devi Pujianto (35 tahun) mengatakan arus mobil tambang yang terhenti akan berakibat pada perekonomian warga yang menggantungkan hidupnya dari tambang.

"Kami sudah minta izin dan kebijakan ke Dinas PU Kabupaten agar mobil tambang bisa melintas jalur kabupaten selama perbaikan jalan provinsi, dengan mengurangi tonase kami yang disesuaikan dengan kapasitas jalan. Jika pabrik tidak bisa melakukan pengiriman, maka mata pencaharian kami juga terganggu," ungkapnya kepada sukabumiupdate.com.

BACA JUGA: Jalan Amblas Akibat Pergerakan Tanah, Kendaraan Bertonase Besar Diarahkan Jalur Lain

Meski situasi sempat memanas, aksi kedua kelompok warga ini juga mengakibatkan beberapa mobil besar tertahan di sekitar Jembatan Cimandiri dan mengganggu para pengguna jalan lain. Beruntung kondisi dapat segera diredam aparat TNI dan kepolisian dari Jampang Tengah dan Cikembar. Akhirnya dua kelompok warga tersebut mengikuti arahan anggota untuk melakukan mediasi.

"Kami sudah melakukan mediasi dengan mereka dan sudah ada titik temu. Mudah-mudahan Senin kami bisa lakukan musyawarah lagi dengan beberapa pihak pengguna jalan. Namun tetap untuk beberapa kendaraan berat yang melebihi tonase tidak diperbolehkan dan ini sesuai aturan," ungkap Kapolsek Cikembar AKP I Djubaedi.

BACA JUGA: Perusahaan Siap Tanggung Jawab, Kerusakan Jalan di Sagaranten Akibat Trus Over Tonase

Sementara itu Kepala UPTD PU Wilayah Cibadak, Rahmat yang juga bertemu sejumlah perwakilan warga menyebut permasalahan ini sudah mendapat titik temu.

"Solusinya kami akan pertemukan pihak pengusaha dan warga dengan PPK (Pejabat Pembuat Komitmen), Muspika Jampang Tengah dan Muspika Cikembar. Namun tetap kendaraan bertonase lebih dari delapan ton tak boleh melintasi jalan kabupaten. Solusinya nanti kita akan lakukan pelebaran di beberapa titik jalan provinsi, namun tetap merujuk pada keputusan PPK," pungkasnya.

Reporter : DEMMI PRATAMA
Redaktur : HERLAN HERYADIE
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Persib Bandung menjalani dua kali uji coba melawan dua klub penghuni Liga 3, yakni Mandala dan Bandung United di stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Sabtu...

SUKABUMIUPDATE.com - Siapa yang tidak mengenal keripik pisang dan keripik singkong? Pecinta kuliner atau bukan, pasti sudah pernah mencobanya. Namun, olahan keripik pisang dan keripik singkong dibuat berbeda oleh para...

SUKABUMIUPDATE.com - Kekinian, penggunaan sepeda di jalan raya semakin marak. Bisa dijadikan tunggangan tanpa jejak emisi, tidak menggunakan bahan bakar fossil atau minyak bumi, mengaplikasikan physical distancing atau jaga...

SUKABUMIUPDATE.com - Heboh adanya postingan di media sosial berupa beras bantuan pangan non tunai (BPNT) bercampur bijih plastik di Desa Sukaratu, Kecamatan Bojongpicung, Kabupaten Cianjur, membuat pihak kecamatan dan...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya