Menu

Selasa, 28 Mei 2019, 14:43 WIB

Ryan, Korban Penembakan di Cibadak Kebingungan Soal Biaya Pengangkatan Proyektil

Ryan Rasyidi, salah satu korban penembakan di sebuah toko pakaian di Jalan Suryakencana, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi, mengalami luka di punggung. | Sumber Foto:Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Korban penembakan di Jalan Suryakencana, Cibadak, Kabupaten Sukabumi, Ryan Rasyidi (21 tahun) kebingungan soal biaya untuk pengangkatan proyektil peluru di RSHS Bandung.

Ryan warga Kampung Pamatutan RT 18/07, Desa Bojonggenteng, Kecamatan Bojonggenteng, tertembak di bagian punggung saat berada di toko pakaian Key Shop pada Sabtu (25/5/2019) petang lalu. Selain Ryan, Sarip Hidayatullah seorang pegawai toko pakaian Queen juga tertembak dibagian leher.

BACA JUGA: Korban Penembakan di Toko Pakaian Cibadak Sukabumi Dirujuk ke RSHS Bandung

Kepala Desa (Kades) Bojonggenteng Dedi Sudirman mengatakan, sebelum dirujuk ke RSHS Bandung, pihak RSUD Sekarwangi menjelaskan kepada pihak keluarga korban bahwa pengangkatan proyektil bisa diklaim BPJS Ketenagakerjaan. Namun saat di RSHS, BPJS ketenagakerjaan milik Ryan tak dapat digunakan karena berbagai hal.

"Dari pihak RSHS menyatakan tidak mungkin di area kerja ada yang bawa senapan angin dan kejadian diluar kerja," ujar Dedi kepada sukabumiupdate.com, Selasa (28/5/2019).

BACA JUGA: Pasca Penembakan, Aktivitas Pertokoan di Jalan Suryakencana Cibadak Normal Seperti Biasa

Dedi mengungkapkan, karena tidak bisa diklaim maka pihak keluarga mengambil layanan umum. Sehingga biaya seluruhnya ditanggung secara mandiri oleh pihak korban. Biaya pengangkatan proyektil pun tak dapat ditanggung oleh KIS sebab bukan penyakit.

"Untuk meringankan pembiayaan, Pemdes Bojonggenteng akan berupaya menggalang dana dari masyarakat lalu meminta tolong kepada pihak Baznas, Dinkes, Dinsos dan Pemerintah Kabupaten Sukabumi," ujar Dedi.

Menurut Dedi, kabar terbaru yang dia dapat, Ryan sudah masuk poli dan di rontgen. "Hari Senin itu sudah masuk poli dan dirontgen. Untuk sekarang saya belum mendapatkan informasi lagi terkait perkembangan warga saya di RSHS Bandung," kata Dedi.

Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kebakaran meludeskan sebuah rumah dan kandang berisi 4.000 ekor ayam DOC di Kampung Citatah RT 20/01, Desa Kadununggal, Kecamatan kalapanunggal, Kabupaten Sukabumi, Selasa (28/5/2019). Selain rumah dan kandang,...

SUKABUMIUPDATE.com - Dinas kesehatan Kabupaten Sukabumi menginstruksikan setiap puskesmas untuk membuka posko kesehatan selama libur panjang Idul Fitri 1440 H. "Setiap puskesmas harus membuat posko kesehatan untuk pelayanan Kesehatan masyarakat...

SUKABUMIUPDATE.com - Tujuh remaja putri asal Cikidang, Kabupaten Sukabumi menorehkan sejarah membanggakan di kancah dunia. Mereka adalah Selawati Solihin, Andara Rizma, Lista Natasya Peniawati, Nita Karlina, Siwi Widiastuti, Siti...

SUKABUMIUPDATE.com - Wakil Walikota Sukabumi, Andri Setiawan Hamami menyebut keberadaan Bazar Ramadan bertujuan untuk membantu masyarakat, lantaran harga yang ditawarkan lebih murah daripada harga di pasaran. BACA JUGA: Wawalkot: Insiden di...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya