Menu

24 Jan 2020, 08:45 WIB

Pemerintah Akui Rumah Hatta dan Sjahrir di Kota Sukabumi Belum Jadi Cagar Budaya

Rumah bekas tahanan Bung Hatta dan Sjahrir di Jalan Bhayangkara, Kota Sukabumi. | Sumber Foto:Oksa BC

SUKABUMIUPDATE.com - Rumah bekas tahanan Bung Hatta dan Sjahrir di komplek Setukpa Lemdikpol (Sekolah Pembentukan Perwira Lembaga Pendidikan Polri) Jalan Bhayangkara, Kota Sukabumi, baru terdaftar sebagai cagar budaya.

Rusmeijani Setyorini, Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Banten mengatakan, karena baru terdaftar sehingga bangunan eks tahanan Bung Hatta dan Sjahrir tersebut belum ditetapkan sebagai cagar budaya. Menurut Rusmeijani, untuk ditetapkan sebagai cagar budaya ada hal yang mesti dipenuhi.

BACA JUGA: Save Cagar Budaya Eks Tahanan Hatta dan Sjahrir di Sukabumi, Ini Solusi dari Pemerhati Sejarah

"Baru terdaftar, belum bisa ditetapkan, karena di Sukabumi belum dibentuk tim ahli cagar budaya," kata Rusmeijani kepada sukabumiupdate.com, Kamis (23/1/2020).

Rusmeijani menjelaskan, dirinya sangat mengetahui bawah bangunan tersebut merupakan heritages dan dirinya pun meminta untuk tidak dilakukan perubahan. Kendati demikian, Rusmeijani mengaku tidak bisa mempertahankan keberadaan plang di depan rumah tersebut untuk tetap berdiri, karena memang legalitas aset milik Setukpa.

Kini plang bertuliskan “Benda Cagar Budaya Rumah Bekas Tahanan Bung Hatta dan Syahrir” itu telah dicabut sebab rencananya, bangunan tersebut akan digunakan sebagai rumah bagi perwira menengah Setukpa.

BACA JUGA: Kenapa Plang Cagar Budaya Eks Tahanan Hatta dan Sjahrir di Kota Sukabumi Hilang?

"Pihak Setukpa sulit untuk diajak bersinergi dalam pelindungan Rumah tersebut. Sangat berbeda dengan di Serang, dimana terdapat bangunan OSVIA yang ditempati Polres, tapi mereka selalu berdiskusi untuk mempertahankan keasliannya. Sekarang untuk pembiayaan air, dan listrik oleh Setukpa dan juru pelihara dari BPCB," jelas Rusmeijani.

Sementara itu, Kasi Muskala Jarahnitra Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Sukabumi, Ika, mengungkapkan, terkait penetapan cagar budaya, hal itu memiliki proses yang panjang dan  harus di kaji terlebih dahulu oleh tim ahli cagar budaya yang bersertifikasi. Sedangkan di daerah Sukabumi dan sekitarnya belum memiliki tim ahli cagar budaya.

BACA JUGA: Pembangunan Bioskop di Sukabumi Gusur Heritage? Apa Kata Pemkot dan Pegiat Sejarah

"Syaratnya harus ada 5 orang tim ahli dari jurusan sejarah, pilologi, hukum, arsitek, dan arkeologi, yang lulus sertifikasi cagar budaya tersebut," kata  Ika.   

Ika menuturkan, di Kabupaten Sukabumi dan Cianjur sendiri pun pun belum memiliki tim ahli tersebut. Saat ini, baru Kota Bogor yang telah memiliki 4 dan Kota Sukabumi 2 orang.

BACA JUGA: Faham Bakal Kembangkan Potensi Wisata Heritage Pakai Perda

"Itupun baru lulus bulan November 2019, tapi belum menerima sertifikatnya, sehingga belum bisa bekerja karena harus ada pendampingan dengan daerah tetangga atau menunggu dari provinsi untuk menambah personil yang tersertifikasi," tambahnya.

Ika mengaku, pihaknya akan terus berupaya untuk bekerja sebaik mungkin dan mengikuti prosedur yang berlaku.

"Status bangunan itu sudah terdaftar di Balai Cagar Budaya Banten. BPCB Banten berkewajiban melindungi setiap bangunan cagar budaya," tandasnya.

Reporter : OKSA BC
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

oleh: Indra Gunawan - PGSD Penjas, FPOK, UPI(@indragoen_ , indragunawan161198@gmail.com-netizen)Beberapa bulan kebelakang ini, telah terjadi persoalan yang sangat menggegerkan dunia, jutaan orang sudah terpapar dan dinyatakan positif terkena dampaknya....

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat memutuskan tidak memperpanjang penerapan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB proporsional yang berakhir pada 2 Juli, dan memilih memasuki fase pra adaptasi...

SUKABUMIUPDATE.com - Pencurian sepeda gunung (MTB/Montain Bike) di Perumahan Babakan Damai, Cisaat Kabupaten Sukabumi terekam kamera pengintai CCTV. Pelaku diduga melancarkan aksinya Rabu Subuh kemarin, menyusuri halaman rumah dan...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat Lina Ruslinawati memulai rangkaian reses III di tahun 2020, dengan melakukan kunjungan ke desa-desa di wilayah Kabupaten Sukabumi. Kunjungan pertama Kamis (2/7/2020)...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya