Menu

Rabu, 20 November 2019, 21:16 WIB

Helikopter From Cibubuay Sukabumi Harus Terbang! Bantu Jujun Sempurnakan JN77GM

Kepala Desa Darmareja, Bersama Humas Lapan dan Peneliti Lapan memberikan bingkisan kepada Jujun Junaedi, Selasa (19/11/2019). | Sumber Foto:sukabumiupdate (Syahrul Himawan)

SUKABUMIUPDATE.com – Uji terbang helikopter rakitan Jujun Junaedi warga Kampung Cibubuay,
Desa Darmareja Kecamatan Nagrak Kabupaten Sukabumi dipastikan ditunda. Pria lulusan STM (sekarang SMK) ikut saran tim ahli LAPAN (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional) untuk menyempurnakan faktor teknis dan keamanan termasuk prosedur keselamatan penerbangan dari Gardes JN77GM, nama dari helikopter rakitannya.

Kreatifitas dan keterbukaan Jujun akan saran dan informasi dari ahli penerbangan ini diapresiasi oleh members grup media sosial INFO MILITER INDONESIA. Dalam postingannya dituliskan…

Members.....Tim dari LAPAN diketuai Teuku Mohd Ichwanul Hakim yang merupakan peneliti PUSAT TEKNOLOGI PENERBANGAN Lapan pada Selasa ( 19/11/2019 ) mendatangi kediaman Jujun Junaedi di Sukabumi untuk memeriksa kondisi helikopter buatan nya, usai memeriksa helikopter tersebut dinyatakan bahwa karya Jujun belum siap untuk uji apapun dan masih membutuhkan banyak penyempurnaan, penyempurnaan ada pada masalah teknis yang tentu berkaitan dengan keamanan pilot maupun umum, masalah teknis seperti kekuatan mesinnya, dimana Jujun menggunakan Genset dengan kekuatan 24 tenaga kuda, namun dengan kekuatan tersebut tidak cukup kuat menerbangkan helikopter dengan 1 orang pilot, untuk dapat terbang membutuhkan minimal mesin 70 tenaga kuda, dengan kekuatan mesin yang memadai akan diperoleh kestabilan daya angkat rotor utama dengan rotor pada ekor helikopter, kedatangan Tim LAPAN untuk mengapresiasi serta memberi masukan Ilmu pengetahuan penerbangan kepada sang pembuat heli sehingga mendapat sambutan positif dari Jujun Junaedi, nanti saat heli sudah layak diterbangkan maka harus melalui aturan panduan Keselamatan Penerbangan agar demi keselamatan bersama, mari beri apresiasi karya cipta anak bangsa untuk kemajuan NKRI.

Jujun memang masih sangat bersemangat mewujudkan mimpinya menerbangkan Gardes JN77GM. Saran dari tim ahli LAPAN bagi Jujun adalah tambahan motivasi agar dia lebih menyempurnakan helikopter yang sudah dirakit selama lebih satu tahun dengan biaya tidak kurang dari Rp 30 juta rupiah ini.

Jujun saat ini tengah memikirkan faktor baling-baling yang menurut LAPAN harus diperbaiki. Mempertimbangkan kekuatan struktur baling-baling utama dan ekor, karena kedua baling-baling tersebut itu untuk menstabilkan posisi helikopter sehingga perlu diuji darat sebelum uji terbang.

Ia pun tidak pernah menutup pintu bagi siapun yang ingin ikut menyempurnakan helikopter rakitannya itu. “Saya siap menerima bantuan apapun, baik sumbang saran atau piranti untuk menyempurnakan Gardes JN77GM. KArena impian untuk menerbangkannya harus diwujudkan. Saya sudah banyak dapat ilmu dari tim ahli LAPAN, semuanya insyaallah saya kerjakan,” jelas Jujun kepada sukabumiupdate.com usai menerima kunjungan tim LAPAN, Selasa kemarin (19/11/2019).

BACA JUGA: Menristek Tanggapi Helikopter Rakitan Jujun, Habibie From Cibubuay Sukabumi

Salah satu pekerjaan rumah yang menurut Jujun sudah ditemukan solusinya adalah kekuatan mesin yang akan menggerakan baling-baling. Seharusnya mesin yang nantinya menggerakkan helikopter ini memiliki tenaga di atas 50 HP (Horse Power), sementara mesin pada helikopter rakitannya itu hanya mampu mengeluarkan 24 HP.

Jujun tak abis akal, Habibie asal Cibubuay itu akan memanipulasi RPM mesin tersebut demi memenuhi kebutuhan HP. Karena RPM pada mesin genset 700 cc itu cukup mumpuni.

BACA JUGA: Belum Layak Uji Terbang, LAPAN Minta Jujun Perakit Helikopter Asal Sukabumi Sempurnakan Ini

"Yang kita butuhkan untuk mengangkat Helikopter 1.300 RPM, sedangkan total RPM pada mesin 3.600. Jadi kita masih mempunyai harapan, dengan memanipulasi RPM mesin itu yang disesuaikan dengan kebutuhan mengangkat helikopter saja. Sisanya RPM itu dirubah menjadi HP," tandasnya.

Jujun juga butuh bantuan untuk mencari area yang lebih luas jika nanti helikopter ini sudah ujicoba darat sebelum diterbangkan, karena awalnya ia merasa cukup dikebun milik keluarganya di bawah pemukiman yang luasnya tidak lebih dari lapangan voli. Ini syarat faktor keamanan sehingga helikopter ini bisa diuji terbang.

BACA JUGA: Analisis Ahli Penerbangan Soal Helikopter Rakitan Jujun, Habibie From Cibubuay Sukabumi

"Saya akan tetap mencoba dengan kondisi yang begitu aman dan sesuai aturan. Dengan mencoba di lapangan luas yang tidak membahayakan orang lain. Atau mengikat Helikopter ini agar tidak liar kemana-mana ketika diterbangkan ada masalah," ujar Jujun saat diwawancarai di halaman rumahnya.

Jauh lebih penting, Jujun butuh bantuan kordinasi karena faktor keamanan ini harus dikonsultasikan ke kementrian perhubungan karena terkait aturan keselamatan penerbangan. Ini adalah saran lainnya dari tim ahli LAPAN untuk Jujun yang memimpikan Gardes JN77GM mengangkasa bak garuda, menghindari macetnya jalur utara Sukabumi.

 

Reporter : SYAHRUL HIMAWAN
Redaktur : FIT NW
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Dinas Pendidikan Kabupaten Sukabumi melalui kepala bidang SD, Agus Muharam mengatakan akan memprioritaskan perbaikan SD Negeri Cikaramat, Desa Cihaur, Kecamatan Simpenan yang ambruk beberapa waktu lalu. "Insya Allah...

SUKABUMIUPDATE.com - Berikut daftar perolehan medali sementara SEA Games 2019 hingga Jumat (7/12) Peringkat Negara Emas Perak Perunggu Total 1 Filipina 72 55 50 177 2 INDONESIA 40 41 48 129 3 Vietnam...

SUKABUMIUPDATE.com - Iwan Setiawan (36 tahun) warga Kampung Ciporeang RT 06/06 Desa Mekarmukti, Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi ditemukan tewas bunuh diri, Jumat (6/12/2019). Duda anak satu tersebut mengakhiri hidupnya...

SUKABUMIUPDATE.com - Anggota komisi II DPRD Kabupaten Sukabumi Ace Herlina mengaku prihatin atas terjadinya sekolah ambruk di Kabupaten Sukabumi. Sebelumnya, salah satu atap kelas SDN Cikaramat, Desa Cihaur, Kecamatan...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya