Menu

Rabu, 20 November 2019, 12:32 WIB

Ini Hasil Rekaman Kamera Trap di Lokasi Kemunculan Macan Tutul di Simpenan Sukabumi

Petugas dari BBKSDA memasang kamera trap dilokasi kemunculan macan tutul di Kampung Cibutun, Desa Sangrawayang, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi, Jumat (1/11/2019) malam. | Sumber Foto:Nandi

SUKABUMIUPDATE.com - Petugas dari Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) membuka hasil rekaman kamera trap yang dipasang dilokasi kemunculan macan tutul di Kampung Cibutun, Desa Sangrawayang, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi.

Berdasarkan hasil dari kamera yang dipasang sejak 1 November 2019 sampai dengan 6 November 2019 tidak terekam kemunculan macan tutul di wilayah tersebut. 

BACA JUGA: Air Jadi Pemicu Macan Tutul Keluar dari Habitatnya di Cibutun Sukabumi

"Kamera hanya merekam keberadaan anjing kampung, berang-berang, kucing kampung dan manusia,"ujar Lana Sari, Kepala Bidang KSDA Jabar Wilayah 1 Bogor melalui siaran pers yang diterima sukabumiupdate.com, Rabu (20/11/2019).

 

Dengan tidak terekamnya macan tutul di lokasi ini, Lana menduga bahwa macan tutul yang terlihat masyarakat sedang melintas itu hanya berpindah dari satu petak hutan menuju petak hutan lainnya yang saling terpisah oleh jalan, kebun atau pemukiman. 

BACA JUGA: Lima Kamera Trap untuk Buktikan Keberadaan Macan Tutul Cibutun Sukabumi

Lana menduga faktor yang menyebabkan kemunculan macan tutul di wilayah Simpenan beberapa waktu lalu disebabkan kondisi cuaca panas yang mengakibatkan sumber air di dalam hutan mengering sehingga macan ini terpaksa mengakses sumber air terdekat yang menjadi milik masyarakat sekitar Kampung Cibutun, Simpenan.

Hal itu diperkuat dengan tidak adanya penyerangan terhadap ternak milik warga. Dengan demikian, dipastikan macan tutul turun dari hutan untuk mencari air.

"Disamping itu tidak adanya laporan penyerangan tehadap hewan ternak milik masyarakat juga mengindikasikan bahwa macan tutul tidak bertujuan untuk mencari pakan di luar habitatnya," jelasnya.

BACA JUGA: Rencana BBKSDA soal Macan Tutul di Cibutun Sukabumi, Ditangkap Atau Diusir

Dengan demikian, BBKSDA menghimbau masyarakat untuk tetap tenang. "Oleh karena itu, kami menghimbau agar masyarakat tidak perlu resah atau khawatir dengan kejadian munculnya macan tutul pada akhir bulan lalu," jelas Lana.

Lana menjelaskan, meskipun macan tutul tergolong sebagai satwa pemangsa taoi berdasarkan pengalaman BBKSDA, macan tutul cukup kharismatik dan tidak memiliki kecenderungan mengganggu manusia.

"Kecuali jika mereka merasa dipojokkan atau terprovokasi oleh manusia, tetapi kewaspadaan tetap diperlukan dan informasi secepatnya ke petugas kami jika ada kemunculan macan tutul lagi tetap diperlukan," tandasnya.

Reporter : NANDI
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Bagi pencinta Formula 1 (F1), tentu sudah tak asing dengan sosok Ayrton Senna. Pembalap asal Brasil ini merupakan salah satu legenda di era '90-an awal. Ayrton Senna cukup...

SUKABUMIUPDATE.com - Menjelang akhir tahun, berbagai survei dan daftar destinasi wisata populer di tahun 2019 mulai dikeluarkan oleh berbagai lembaga. Salah satunya adalah Euromonitor International, yang belum lama ini mengeluarkan...

SUKABUMIUPDATE.com - Memanggil pasangan dengan panggilan sayang adalah hal yang wajar. Bahkan, tradisi informal ini juga dilakukan oleh orang di lingkungan kerajaan seperti Kate Middleton. Istri Pangeran Wiiliam itu rupanya...

SUKABUMIUPDATE.com -  Belum lama ini, Indonesia sempat dihebohkan dengan kasus Hepatitis A di Depok. Masih mewabahnya hepatitis ini, ternyata tidak memengaruhi pendapat Prof. Dr. dr. Rino Alvian Gani, SpPD-KGEH,...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya