Menu

15 Okt 2019, 13:32 WIB

Harus Kebal Dikeroyok, Suka Duka Wasit Sepakbola Tarkam Asal Parakansalak Sukabumi

Sahril Sidik, wasit sepakbola asal Parakansalak, Kabupaten Sukabumi.

SUKABUMIUPDATE.com - Wasit menjadi sosok yang penting di setiap pertandingan, namun menjadi wasit bukan perkara yang mudah apalagi dalam sepakbola.

Tak jarang ketika satu tim kalah, wasit jadi kambing hitam dituding berat sebelah dan lain sebagainya. Meski demikian, banyak yang salut dengan peran wasit ketika tegas dalam memimpin pertandingan.

BACA JUGA: Kenalan dengan Wasit Sepakbola Berhijab Indonesia Nur Holisah

Pahit manis menjadi wasit inilah yang dirasakan Sahril Sidik (21 tahun) warga Kampung Balandongan RT 04/01, Desa Bojonglongok, Kecamatan Parakansalak, Kabupaten Sukabumi. Wasit yang memiliki lisensi C3 ini sempat diancam, bahkan menjadi sasaran amukan suporter ketika pertandingan berakhir rusuh.

"Saya sering diancam oleh supporter atau dipukul, dicekik," kata Sahril mengawali perbincangan dengan sukabumiupdate.com, Selasa (15/10/2019).

BACA JUGA: Lupa Bawa Koin, Wasit Liga Inggris Wanita Kena Sanksi

Selama enam tahun berkarir menjadi wasit, Sidik sudah pernah memimpin jalannya pertandingan diberbagai turnamen sepakbola. Dari turnamen antar kampung (tarkam), tingkat Kabupaten Sukabumi, bahkan memimpin pertandingan tim sepak bola artis. Jam terbang inilah yang menjadikan Sahril selalu siap dan seakan kebal menghadapi persoalan dalam pertandingan.

"Saya pernah memimpin pertandingan, Piala Bupati, Piala Menpora U15, pernah memimpin pertandingan Selebriti FC juga di Jakarta, atau pertandingan antara kampung. Ya jadi gak aneh dipelakukan seperti itu," terangnya.

Pendapat dari menjadi wasit ini tak begitu besar, hanya Rp 130 ribu perhari. 

BACA JUGA: Wawan Kecewa Dengan Keputusan Wasit

Tak hanya tekanan saat pertandingan berlangsung saja yang dihadapi Sahril. Tekanan juga dihadapi Sahril menjelang pertandingan. Dirinya sering kali berhadapan dengan orang utusan tim yang akan bertanding, tujuannnya meminta untuk berpihak kepada tim yang ditanganinya. Namun tawaran itu pasti ditolak.

"Banyak yang meminta saya untuk berpihak dengan ditawarkan sejumlah uang, tapi saya tolak dengan lembut demi menjaga perasaannya," paparnya.

Kini, Sahril termasuk dalam anggota Asosiasi Sepakbola Kabupaten (Askab) Sukabumi yang masih dalam naungan PSSI. Sahril menekuni profesi sebagai wasit berawal dari iseng. "Lama-kelamaan nyaman ngawal di pertandingan antar kampung atau persabatan di Kampung. Dan pernah pendidikan Wasit di Bogor pada tahun 2017," tandasnya.

Reporter : CRP 3
Redaktur : ANDRI SOMANTRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Kapten tim Persib Bandung Supardi Nasir mengaku sangat antusias menjalani latihan perdana bersama rekan-rekan lainnya di skuat Maung Bandung. Persib menggelar latihan perdana di stadion Gelora Bandung...

SUKABUMIUPDATE.com - Erdian Aji Prihartanto alias Anji mengaku siap bekerja sama dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) sebagai upaya membalas kesalahannya. Penyanyi pop itu sebelumnya mendapat kecaman dari sejumlah pihak...

SUKABUMIUPDATE.com - BPJS Ketenagakerjaan menyebutkan sampai saat ini masih ada perusahaan yang belum melaporkan upah karyawan yang sebenarnya, termasuk untuk keperluan program subsidi gaji bagi pekerja berpenghasilan di bawah...

SUKABUMIUPDATE.com - Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia atau YLKI Tulus Abadi mengatakan salah satu faktor penyebab munculnya klaim-klaim obat anti Covid-19 adalah buruknya politik manajemen penanganan wabah...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya