Menu

13 Nov 2018, 06:30 WIB

Tanam Hanjeli, Desa Wisata Waluran Mandiri Sukabumi Genjot Produk Pangan Lokal

Kegiatan menanam (Ngaseuk) pohon hanjeli desa wisata Waluran Mandiri, Kecamatan Waluran Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. | Sumber Foto:Ragil Gilang

SUKABUMIUPDATE.com - Musim hujan telah tiba, mayoritas warga Pajampangan, Sukabumi Selatan kembali bersiap untuk menanam padi dan palawija baik di daratan (huma) maupun sawah.

Seperti halnya yang dilakukan oleh Kelompok Wanita Tani Mekar Mandiri Desa Waluran Mandiri, Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Mereka mulai menanam (Ngaseuk) tanaman hanjeli, yang menjadi program unggulan Desa Wisata Hanjeli di Desa Waluran Mandiri, Kecamatan Waluran.

Kegiatan menanam (Ngaseuk) pohon hanjeli desa wisata Waluran Mandiri, Kecamatan Waluran Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. (Foto Ragil Gilang)

"Targetnya bisa menanam hanjeli seluas tiga hakter yang tersebar di Desa Waluran Mandiri,"kata pendiri Desa Wisata Hanjeli Asep Hidayat, kepada sukabumiupdate.com, Selasa (13/11/2018).

Menurut Asep, bagi warga desa diluar kelompok tani wanita yang ingin tanam Hanjeli, bibitnya akan diberikan secara gratis.

"Bahkan saat panen nanti, desa yang akan membeli. Tanaman ini bisa tumpangsari dan tidak merugikan tanaman pokok."

BACA JUGA: Sambangi Kampung Wisata Hanjeli, Wabup Sukabumi: Produk Ini Akan Jadi Ciri Khas Sukabumi

Pemses Waluran Mandiri berniat menjadikan Hanjeli sebagai ikon ekonomi warga sekaligus daya tarik wisata. Kecamatan Waluran masuk dalam  zona Geopark Ciletuh Palabuhanratu.

"Wisatawan bisa melihat hanjeli mulai tumbuh satu bulan hingga panen 5-6 bulan. Ikut panen dan mengolah hanjeli menjadi beragam makanan seperti wajit, rengginang, bubur hanjeli, dodol, peuyeum dan tepung hanjeli," sambung Asep.

Desa wisata Waluranmandiri menjadi satu satunya di Indonesia yang memperkenalkan tanaman hanjeli dan olahan pangannya.

BACA JUGA: Nikmatnya Nasi Liwet Hanjeli Khas Desa Waluran Mandiri Sukabumi, Dijamin Nambah Terus

Hanjeli atau Jali (Coix lacryma-jobi L.), merupakan sejenis tumbuhan biji-bijian (serealia) tropika dari suku padi-padian atau Poaceae. Asalnya adalah Asia Timur dan Malaya namun sekarang telah tersebar ke berbagai penjuru dunia. Beberapa varietas memiliki biji yang dapat dimakan dan dijadikan sumber karbohidrat dan juga obat. Bulir yang masak terbungkus struktur yang keras, berbentuk oval dan berwarna putih.

Ada dua varietas yang ditanam orang. Coix lacryma-jobi var. lacryma-jobi memiliki cangkang (pseudokarpium) keras berwarna putih, bentuk oval, dan dipakai sebagai manik-manik. Coix lacryma-jobi var. ma-yuen dimakan orang dan juga menjadi bagian dari tradisi pengobatan Tiongkok.

Walaupun sekarang jali nyaris tidak lagi dikonsumsi, tumbuhan ini masih dikenal orang, seperti dalam lagu gambang kromong"Jali-jali". Di perdagangan internasional ia dikenal sebagai Chinese pearl wheat (gandum mutiara Cina), walaupun ia lebih dekat kekerabatannya dengan jagung daripada gandum.

Reporter : RAGIL GILANG/ADV
Redaktur : FIT NW
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERBARU

SUKABUMIUPDATE.com - Wakil Presiden Republik Indonesia KH Ma'ruf Amin dijadwalkan akan mengunjungi Kota Sukabumi pada Rabu (8/7/2020). Salah satu lokasi yang akan dikunjungi adalah SMA Negeri 4 Kota Sukabumi. Juru...

SUKABUMIUPDATE.com - Banyak orang yang memperlakukan cokelat seperti sesuatu yang menakutkan. Ada yang bilang cokelat bikin gemuk, bikin gigi rusak, atau hanya menambah kalori kosong. Apa benar?  Dikutip dari Tempo.co,...

SUKABUMIUPDATE.com - Musim pancaroba ditandai dengan perubahan cuaca atau suhu udara yang tidak menentu, seperti banyak angin dan hujan. Perubahan ini dinilai dapat meningkatkan potensi munculnya berbagai penyakit. Menguti Tempo.co,...

SUKABUMIUPDATE.com - Anak-anak dikenal aktif bergerak, melakukan kegiatan bereksplorasi sambil bermain. Saat bermain itulah, anak berisiko terjatuh, terluka hingga tak jarang menyebabkan benjol di kepala. Lalu apa pertolongan pertama yang...

Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya