Menu

Senin, 16 April 2018, 20:43 WIB

Belum Terima Ganti Rugi Tol Bocimi, Warga Nanggerang Sukabumi Ontrog Kantor Desa

Sejumlah warga saat mendatangi kantor Desa Nanggerang. | Sumber Foto:Rawin Soedaryanto

SUKABUMIUPDATE.com - Sebanyak 210 warga Desa Nanggerang Kecamatan Cicurug Kabupaten Sukabumi  sekaligus pemilik bidang tanah yang tergerus mega proyek tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi)  seksi 2 Cigombong – Cibadak mendatangi kantor desa, Senin (16/4/2018).

Kedatangan warga tersebut untuk meminta kepastian pelaksanaan pembayaran ganti rugi kepada panitia pengadaan Tol.

BACA JUGA:  Tergerus Tol Bocimi, 210 Bidang Tanah Milik Warga Nanggerang Sukabumi Terima Penetapan Harga

Salah seorang warga sekaligus pemilik bidang tanah, Ujang Sugandi (52 Tahun) menuturkan, dirinya beberapa pekan lalu menerima amplop penetapan harga  dan validasi terkait kelengkapan administrasi serta  sudah ada kesepakatan harga.

“Nyatanya sampai hari ini belum ada kepastian kapan pembayaran kami terima," ungkapnya kepada sukabumiupdate.com, Senin(16/4/2018).

BACA JUGA: Sosialisai Pengadaan Tol Bocimi Dibanjiri Keluhan Warga Desa Parungseah Sukabumi

Oleh karena itu, sambung Ujang, dirinya bersama dengan pemilik bidang tanah lainnya mendesak kepada kepala desa agar menyampaikan masalah  kepastian pembayaran pembebasan lahan tol ini kepada pihak Kementerian PUPR RI agar mendapatkan jawaban yang jelas.

"Kami khawatir menjelang bulan puasa dan lebaran tanah yang akan dibeli semakin mahal. Selain itu juga sulit mencari pekerja bangunan, mengingat banyaknya warga yang akan membangun rumah," pintanya.

BACA JUGA: Dari Sekolah Hingga Lapangan Bola, 1,5 Ha Aset Pemdes Nanggerang Tergusur Proyek Tol BOCIMI

Sementara itu, Kepala Desa Naggerang, Ade Daryati mengungkapkan, mengenai masalah kepastian pembayaran proyek tol Bocimi pihaknya juga belum menerima informasi dari tim pelaksana pengadaan tol. 

"Kami bingung mau menjawab apa? karena kami pun sama seperti masyarakat yang terkena gusur,” terangnya.

BACA JUGA: Lahan Tol Bocimi Seksi II Cigombong-Sukabumi Mulai Diukur

Ade mengakui, validasi data kepemilikan tanah dan kesepakatan harga sudah dilakukan oleh tim pengadaan tanah dengan masyarakat,  bahkan kala itu pihak Tol berjanji setelah divalidasi dan disepakati harga maka akan dilakukan pembayaran. Namun hingga  kini belum ada realisasi pembayaran sehingga masyarakat mempertanyakan kepastian tersebut.

“Kami akan menyampaikan aspirasi warga ini ke Kementerian PUPR dan BPN sebagai Panitia Pengadaan Tanah(P2T)," pungkasnya.

Reporter : RAWIN SOEDARYANTO
Redaktur : KHAERU SOBRI
E-mail Redaksi : sukabumiupdateredaksi@gmail.com
E-mail Marketing : marketingsukabumiupdate@gmail.com
Komentar Anda
sukabumiupdate.com tidak bertanggujawab atas komentar yang ditulis. Isi komentar sepenuhnya menjadi tanggujawab komentator seperti yang tertuang dalam UU ITE.

BERITA TERKAIT

SUKABUMIUPDATE.com - Harga bawang putih dan cabai merah besar di pasar semi modern Palabuhanratu merangkak naik. Bawang putih yang awalnya Rp 20 ribu per kilogram menjadi Rp 23 ribu....

SUKABUMIUPDATE.com - Pemerintah (Pemkab) Kabupaten Sukabumi menggelar bimbingan teknis (Bimtek) penanganan permasalahan tanah bagi aparat desa di salah satu hotel, Jalan Cikukulu, Cicantayan, Senin (16/4/2018). Kegiatan yang berlangsung dari tanggal...

SUKABUMIUPDATE.com - Sebanyak 30 orang perangkat desa dari tiga kecamatan, yaitu kecamatan Cisaat, Cicantayan dan Kadudampit Kabupaten Sukabumi, mendapat bimbingan teknis (bimtek) penanganan masalah-masalah pertanahan. Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Sukabumi,...

    © 2017 Copyright. SukabumiUpdate.com. All Right Reserved
Ikuti Berita
Sukabumi Update Lainnya