Light Dark

Mengaku Tiduri 10 ABG Sampai Ada yang Hamil, Fotografer Ini Terancam Dikebiri

Nasional | 20 Jan 2021, 23:00 WIB

Mengaku Tiduri 10 ABG Sampai Ada yang Hamil, Fotografer Ini Terancam Dikebiri

Nasional | 20 Jan 2021, 23:00 WIB
Rahadi diringkus anggota polisi di Batam. Dia ditangkap karena diduga menjadi predator anak. | [Ist]

SUKABUMIUPDATE.com - Seorang pria bernama Rahadi Saputra (21) diamankan polisi pada Selasa (19/1/2021) malam. Pria yang mengaku berprofesi sebagai Fotografer itu ditangkap karena tersangkut kasus asusila, di mana anak di bawah umur yang menjadi korbannya.

Bermodalkan keahliannya dalam fotografi, Rahadi berhasil meniduri 10 korban yang kebanyakan merupakan ABG dan masih di bawah umur. Dalam modusnya, dia menawari ABG perempuan sebagai model. Setelah melakukan sesi pemotretan, tersangka merayu korban untuk bisa melayani syahwatnya

"Setelah selesai sesi foto, pelaku mencoba merayu, kemudian membawa korban-korbannya dan memaksa untuk bersetubuh," ujar Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt, dikutip dari Suara.com, Rabu (20/1/2020).

Dari hasil interograsi, Rahardi mengaku sudah meniduri 10 remaja di bawah umur yang dijadikannya model. "Tapi ini akan terus berkembang, karena proses penyelidikan masih terus berlanjut," kata Harry.

Barang bukti yang berhasil diamankan yaitu, handphone yang digunakan untuk merayu korban-korbannya. Kamera merk Cannon, pakaian dan pakaian dalam.

Direskrimum Polda Kepri Kombes Arie Dharmanto menambahkan, 10 korban yang ditiduri Rahardian rata-rata berusia 16 tahun dan sudah ada dua korban yang hamil.

"Tidak menutup kemungkinan, dari apa yang sudah diakui pelaku sempat mengatakan korban lebih dari 10 orang. Yang diingat hanya 10 nama, tapi tidak menutup kemungkinan lebih dari 10, karena pelaku sempat mengatakan lupa," ujar Arie.

Harry mengatakan, atas perbuatannya, pelaku dikenakan pasal 81 Ayat 2 UU Nomor 17 Tahun 2016 tentang penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2016 PPA dengan ancaman pidana maksimal 15 Tahun penjara.

Pun Arie juga menambahkan, pihaknya bisa menerapkan undang-undang baru yang sudah disahkan beberapa waktu lalu, yakni kebiri kimia.

"Yang salah satunya disebut kebiri kimia, yang nanti akan diputuskan oleh hakim di pengadilan," ucap Arie.

Rahadi diperkirakan sudah melakukan modusnya ini sudah lama. Terakhir korban yang berhasil dirayunya untuk disetubuhi pada September 2020 lalu. "Kalau korbannya ada 10, ada kemungkinan sejak tahun 2018 atau 2017," kata Arie.

Sumber: Suara.com

Image

Herlan Heryadie

Redaktur

Image

Herlan Heryadie

Redaktur

Image

Reporter