Light Dark

Nelayan Sukabumi Digulung Ombak Ujung Genteng, BMKG: Ada Ancaman Gelombang Tinggi

Science | 18 Oct 2019, 05:18 WIB
Polisi mengecek tubing yang digunakan korban saat dihempas ombak di pantai Ujung Genteng | RAGIL GILANG

SUKABUMIUPDATE.com – Parno (59 tahun), Nelayan warga Kampung Simpang RT 003/009 Desa Cikangkung Kecamatan Ciracap Kabupaten Sukabumi, Kamis pagi kemarin tewas digulung ombak saat mencari ikan di pesisir Pantai Ujung Genteng. Ombak besar tiba-tiba membanting Parno yang tengah sibuk mengangkat jaring dengan bantuan ban dalam (tubing). 

Parno diduga terbelit jaring sehingga tak mampu berenang saat diterjang ombak dengan ketinggian lebih dari dua meter tersebut. Ia ditemukan sudah tak bernyawa skeitar lima belas menit kemudian oleh kedua rekannya, sesama nelayan.

BACA JUGA: Dihempas Ombak Tergulung Jaring, Nelayan Ujung Genteng Sukabumi Tewas Tenggelam

Soal ancaman ombak besar di pesisir Pantai Selatan Sukabumi termasuk Ujung Genteng masih diberlakukan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Hari ini, Jumat (18/10/2019)  BMKG merilis peringatan dini Gelombang tinggi dua hingga empat meter di samudra hindia dari perairan P.Enggano, Perairan Barat Lampung, Selat Sunda bagian selatan, Perairan selatan Jawa hingga NTB, Samudra Hindia barat Mentawai hingga selatan NTB.

Peringatan angin kencang diperkirakan terjadi di dari selat sunda hingga selatan Banten hingga perbatasan Sukabumi. BMKG memberikan peringatan untuk kegiatan pelayaran dan menangkap ikan terutama dengan kapal-kapal kecil.

 

Image

Fit NW

Redaktur

Image

Fit NW

Redaktur

Image

Reporter