Light Dark

Mengenal Asep Supriatna, Tunanetra Pemain Organ Tunggal dari Karawangkulon Sukabumi

Figur | 17 Dec 2018, 02:18 WIB
Asep Supriatna (30 tahun). | Koko Muhamad

SUKABUMIUPDATE.com - Kehilangan penglihatan tidak lantas membuat Asep Supriatna (30 tahun) putus asa. Pria ini justru telah menjalani profesi sebagai pemain organ tunggal sejak tahun 2012. Profesi yang jarang dijalani seorang Tunanetra.

Bagi Asep, kekurangannya bukanlah penghambat keberhasilan. Warga Kampung Karawangkulon, RT 2 RW 7, Desa Karawang, Kecamatan Sukabumi, Kabupaten Sukabumi ini mengaku tidak merasa kehilangan kebahagiaan walaupun dirinya serba kekurangan.

“Allah SWT sudah memberikan saya seperti ini, nikmati aja. Tidak pernah diratapi karena itu paling tidak boleh, dengan segala yang saya miliki hari ini saya bahagia,” kata Asep mengawali pembicaraan saat ditemui sukabumiupdate.com seusai mengisi acara di sebuah hotel di kawasan Salabintana, Sukabumi (Minggu, 16/12/2018).

Kemampuan Asep dalam memainkan alat musik keyboard diperolehnya karena faktor keterdesakan dan kerja keras. Setelah kuliah tahun 2011, sarjana pendidikan lulusan salah satu Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Sukabumi tersebut mengaku kesulitan mencari kerja.

“Waktu itu mau ngajar di sekolah umum kondisi saya begini. Mau ngajar di Sekolah Luar Biasa (SLB) juga tidak punya akta SLB, jadinya tidak bisa apa-apa,” tutur Asep.

BACA JUGA: Aep Saepudin, Difabel Ahli Panjat Pohon dari Sagaranten Sukabumi

“Lalu ada teman yang menawarkan mengisi acara perayaan tahun baru 2012 di sebuah rumah makan di jalur, tapi musiknya organ tunggal,” imbuhnya.

Mendapat tawaran pekerjaan, Asep yang waktu mudanya sering main band mengaku bingung karena ia belum pernah memainkan alat musik keyboard untuk organ tunggal. Akhirnya ia memutuskan datang ke rumah teman yang punya keyboard untuk belajar.

“Karena dikasih waktu 28 hari jadi setiap hari saya belajar d rumah teman, sampai-sampai sama ibunya disuruh dibawa pulang keyboardnya. Pada waktunya Alhamdulillah bisa tampil walaupun sedikit grogi,” kenang Asep.

Sejak saat itu, Asep mulai sering tampil reguler dan akhirnya bekerja di beberapa rumah makan, sambil terus belajar mengasah kemampuannya main keyboard dan tahun 2015 ia kembali ke rumahnya karena rumah makan tempatnya bekerja bangkrut.

Meskipun belum bekerja lagi secara tetap, kini ia sering tampil mengisi acara musik sesuai panggilan, dan kemampuannya semakin mahir.

BACA JUGA: Kisah Haru Seorang Ibu Urus Dua Anak Kandung Idap Kelainan Otak di Sagaranten Sukabumi

Disela perbincangan, Asep pun menyelipkan kisah tentang kebutaan yang dialaminya. Anak kedua dari empat bersaudara ini mengaku tidak buta sejak lahir. Menurut cerita yang ia peroleh dari keluarganya, pada usia 10 bulan dirinya sakit demam sampai menyebabkan kebutaan di kedua matanya.

“Waktu itu tidak dibawa berobat ke medis, awalnya buta yang sebalah kanan, lalu keduanya,” ungkapnya.

Sesekali ia minta izin membalas pesan singkat format suara yang masuk ke HP nya, dengan terampil ia mainkan jari-jarinya membalasnya.

Dengan karakter dan kemampuan yang ia miliki, Asep bisa menjadi insprisasi bagi banyak orang, ia memiliki prinsif tidak mau tergantung kepada orang lain, anti meminta, dan berusaha tidak menyusahkan orang lain.

“Saya ingin diperlakukan sama seperti orang lain, kalaupun dihargai harus karena karyanya, tidak harus diistimewakan juga,” lanjutnya.

BACA JUGA: Posting Pertemuan dengan Adul, Jokowi: Sungguh Menginspirasi Kita Semua

Namun ia juga mengakui masih banyak rekan-rekannya yang spirit dan keadaanya tidak sama dengan dirinya dan memerlukan bantuan dari orang lain.

“Mereka perlu dibantu, tetapi pada fase-fase tertentu saja, pada kondisi tertentu saja, bantuan jangan sampai membuat mereka ketergantungan, tetapi bantuan yang membuat mereka mandiri,” kata Asep.

Meski sudah memiliki karya yang bisa dinikmati banyak orang sekaligus sumber rejeki bagi dirinya, Asep masih memiliki cita-cita yang belum tercapai sampai saat ini yaitu berkeluarga.

“Calon juga belum punya, tetapi saya bercita-cita punya keluarga, barangkali bapak mau ngasih calon ke saya,” pungkas Asep sambil tersenyum.

Image

Ardi Yakub

Reporter

Image

Ardi Yakub

Redaktur

Image

KOKO MUHAMAD

Reporter