Light Dark

Ini Sejarah Rompi Orange KPK yang Ternyata Dirilis di Sukabumi

Fashion | 02 Jan 2021, 21:30 WIB

Ini Sejarah Rompi Orange KPK yang Ternyata Dirilis di Sukabumi

Fashion | 02 Jan 2021, 21:30 WIB
Eks Menteri Sosial Juliari Peter Batubara setelah menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, 6 Desember 2020. | Tempo/M Taufan Rengganis

SUKABUMIUPDATE.com - Di negara kita, koruptor nampaknya masih bisa bergaya trendi. Saat difoto awak media, mereka justru menebar senyum sana-sini. Perlu upaya agar mereka menyadari bahwa korupsi itu perbuatan busuk, bukan prestasi. Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK, memulainya dari Rompi. Dan sejarah ini datang dari Sukabumi.

Mengutip dari laman resmi KPK, transformasi baju tahanan itu bermula saat penampilan terdakwa kasus suap cek pelawat pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Miranda Goeltom menarik perhatian media.

Ia muncul ke hadapan publik dengan jaket putih berlogo KPK, dipadukan dengan ikat pinggang besar warna hitam. Di bagian bawah, nampak Miranda mengenakan rok warna hitam-putih bermotif batik, lengkap dengan sepatu hak tinggi warna hitam mengkilap.

Walaupun jaket ini dibordir dengan tulisan 'Tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi', Miranda tetap tampil modis. Padahal kebijakan agar tahanan KPK menggunakan jaket tersebut bertujuan supaya para koruptor mempunyai ciri khusus dan memberi efek malu atas perilakunya.

Miranda Swaray Goeltom mengenakan baju Tahanan KPK di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, 24 Juli 2012. Sumber foto: Tempo/Seto Wardhana

Ketua KPK saat itu, Abraham Samad mengatakan, sejak diluncurkan pada 13 Juli 2012, jaket berwarna putih tersebut memang banyak mendapat kritikan dari sejumlah pihak, mulai dari politisi hingga pelajar. Mereka meminta warna jaket itu diubah. Abraham menuturkan, warna putih dinilai tidak memberikan efek jera dan malu. Ia mengakui banyak surat masuk untuk meminta warna tersebut diganti.

Diketahui, lima tahun sebelum KPK menetapkan penggunaan jaket warna putih, pada 12 Agustus 2008, Koalisi Masyarakat Sipil sempat mengusulkan sejumlah contoh pakaian untuk tahanan lembaga antirasuah tersebut.

Kala itu, aktivis antikorupsi melakukan semacam peragaan busana dari area parkir Gedung KPK menuju lokasi konferensi pers. Ada tiga model dalam peragaan itu. Ketiganya menggunakan busana berupa terusan berlengan dengan celana panjang, lengkap dengan rantai hitam dan pemberat yang dilingkarkan di kakinya. Mirip narapidana di beberapa buku cerita.

Saat itu nampak satu aktivis mengenakan pakaian berwarna orange. Pakaian tersebut ia sulap dari baju bekas petugas kebersihan. Sementara aktivis lainnya mengenakan pakaian berwarna merah yang dimodifikasi dari seragam montir. Kemudian aktivis yang terakhir mengenakan pakaian praktik siswa sekolah kejuruan berwarna hitam. Di bagian belakang ketiga pakaian tersebut tertulis 'Tahanan KPK'.

Usulan baju tahanan KPK yang diperagakan oleh aktivis antikorupsi, 12 Agustus 2008. Sumber foto: Istimewa

Usai fenomena jaket modis tahanan KPK mencuat ke permukaan, lembaga antikorupsi ini kembali memikirkan bagaimana desain pakaian tahanan pada pertengahan 2013. Pimpinan lembaga tersebut kemudian menugaskan Kepala Bagian Rumah Tangga, Harry Hidayati untuk mendesain bagaimana model Rompi tahanan yang baru, berangkat dari masukan Koalisi Masyarakat Sipil.

Harry selanjutnya membuat desain sejumlah pakaian dengan beragam pilihan warna seperti loreng-loreng, hijau, dan orange. Akhirnya, Pimpinan KPK saat itu, Bambang Widjojanto, memilih orange sebagai warna baru untuk baju para tahanan.

Bambang mengatakan, alasan dipilihnya warna orange adalah agar para koruptor diketahui masyarakat bahwa mereka merupakan tahanan KPK. Jika mereka kabur, maka warna orange ini dianggap mudah dikenali dan terang.

Awalnya Rompi warna orange itu diberi satu garis hitam. Belakangan muncul pendapat, rompi tersebut mesti mempunyai tiga garis hitam untuk menandakan bahwa korupsi adalah kejahatan luar biasa. Keputusan itu akhirnya disetujui.

Setelah mendapat persetujuan, Harry lalu ke Pasar Tanah Abang untuk membeli bahan pakaian tersebut. Ia membuatnya sendiri, termasuk menyusun pola dan menjahitnya. Seragam baru tahanan KPK ini kemudian dirilis pertama kali pada 24 Mei 2013 ketika lokakarya media di Sukabumi. Setelah diluncurkan, rompi itu langsung diterapkan hingga saat ini.

Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo saat mengenakan rompi tahanan usai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, 25 November 2020. Sumber foto: Titro.id

Dalam penelusuran sukabumiupdate.com, sejumlah tersangka kasus korupsi yang ditetapkan KPK dalam beberapa waktu terakhir, nampak mengenakan rompi orange dengan tiga garis hitam. Termasuk Eks Menteri Sosial Juliari Peter Batubara yang tersandung kasus korupsi bantuan sosial Covid-19 dan Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo yang terjerat kasus korupsi ekspor benih lobster.

Image

Oksa Bachtiar Camsyah

Redaktur