Light Dark

Kasus Anak Gugat Ayah Kandung, Pengacara Meninggal Saat Sidang

Jawa Barat | 24 Jan 2021, 12:00 WIB

Kasus Anak Gugat Ayah Kandung, Pengacara Meninggal Saat Sidang

Jawa Barat | 24 Jan 2021, 12:00 WIB
Dedi Mulyadi mengunjungi RE Koswara, pria berusia 85 tahun yang digugat anaknya sendiri. | [Suara.com/Cesar Yudistira]

SUKABUMIUPDATE.com - Masitoh, seorang Pengacara dalam kasus Anak Gugat Ayah Kandung meninggal dunia saat sidang.

Tergugat adalah Kakek Koswara (85 tahun) asal Cinambo, Kota Bandung. Sementara penggugat adalah anaknya sendiri, Dadang. Dalam kasus itu, Dadang dibantu adiknya yang pengacara, Masitoh.

Nahas, saat kasus ini masih bergulir, Masitoh dikabarkan Meninggal Dunia karena sakit jantung pada Senin (18/1/2021).

Koswara memiliki enam orang anak. Dari enam anak Koswara, hanya satu orang yang berada di pihak Koswara, yakni sang anak kelima, Hamidah.

"Bapak sudah tahu, Masitoh kakak saya meninggal dunia. Tadi setelah dari pengadilan saya kasih tahu dan ke makamnya," jelas Hamidah dilansir dari suara.com.

Meskipun begitu Hamidah tak mengetahui secara persis apakah almarhumah kakaknya itu sudah dimaafkan oleh sang ayah atau belum. 

"Saya enggak tahu karena bapak tidak menyampaikan secara langsung. Saat ini bapak sehat," papar Hamidah. 

Hamidah membenarkan bahwa ayahnya telah membuat pernyataan tertulis yang menyebut bahwa ia tak mengakui 4 orang anaknya. Sang ayah sangat kecewa dengan sikap anak-anak yang menggugatnya itu.

"‎Iya, bapak saya menulis pernyataan tertulis tidak mengakui empat orang, Deden, Masitoh, Ajid dan Muchtar sebagai anaknya. Itu ditandatangani tertulis oleh bapak saya, di hadapan notaris dan tujuh saksi. Itu karena bapak saya sangat kecewa, padahal semuanya anak seibu sebapak," ucap Hamidah, saat diwawancara Selasa pertengahan Januari 2021 lalu. 

Senada dengan pernyataan Hamidah, Koswara menyatakan bahwa ia sangat kecewa dengan sikap masitoh dan saudara-saudaranya yang melayangkan gugatan. Koswara mengaku, di masa senjanya ini ia hanya ingin berisitirahat setelah semasa hidup bekerja memenuhi kebutuhan anak-anak tersebut.

"Padahal dia juga anak saya yang ketiga. Pengacara, Masitoh SH MH," ujar Koswara. 

"Saya uang dari mana. Menyekolahkan mereka juga sudah lebih dari itu (Rp 3 miliar). Nyarinya juga hujan panas berangkat kerja untuk cari uang demi keperluan mereka. Saya cuma mau istirahat saja sekarang," lanjut Koswara.

Selepas Masitoh meninggal dunia, proses hukum tetap berlanjut. Peran Masitoh sebagai kuasa hukum Deden digantikan oleh advokat lain bernama Komar Sarbini.

Sumber: Suara.com

Image

Herlan Heryadie

Redaktur

Image

Herlan Heryadie

Redaktur

Image

Reporter