Light Dark

Open BO Banting Setir Jadi Driver Online Gara-gara Takut Ditangkap

Jawa Barat | 23 Jan 2021, 17:00 WIB

Open BO Banting Setir Jadi Driver Online Gara-gara Takut Ditangkap

Jawa Barat | 23 Jan 2021, 17:00 WIB
ILUSTRASI Open BO Prostitusi Online | Ayobandung.com

SUKABUMIUPDATE.com - Polisi gencar membongkar praktik prostitusi online di Kota Bandung. Hal ini memberikan efek getar bagi para pelaku di bisnis ini. Banyak pelaku bisnis prostitusi online yang tiarap karena takut tertangkap. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, mereka memilih banting setir ke profesi lain.

Ayu, tentu saja bukan nama sebenarnya, mengaku sudah hampir satu bulan tak menjajakan layanan kencan singkat. Perempuan yang baru menginjak usia 24 tahun ini takut tertangkap polisi. Apalagi, ia biasa beroperasi di sebuah apartemen di Jalan Cihampelas KOTA Bandung di mana pada pertengahan Desember 2020 lalu polrestabes bandung membongkar satu jaringan prostitusi online di tempat itu.

Diberitakan sebelumnya, dalam kasus itu polisi mengamankan dua orang yang diduga sebagai mucikari, yakni M. Taufik Ismail (21) dan Deri Indriana (24). "Kenal juga sama yang ditangkep. Beda tower sih, tapi ya tahu sama tahu, jadi suka sapa-sapaan aja. Tapi gak saru circle," ujarnya saat ditemui Suara.com di sebuah kafe di bilangan Jalan Sultan Tirtayasa Bandung, Jumat (22/1/2020).

Uniknya, pekerjaan yang dipilih Ayu sejak berhenti dari bisnis prostitusi online adalah menjadi pengemudi taksi online. Ia memilih pekerjaan itu karena beberapa hal. Pertama kata dia, tak mungkin mencari pekerjaan di sektor formal karena banyak tatto yang menempel di tubuhnya. "Jadi pemandu lagu juga gak mungkin soalnya kan PSBB lagi Kota Bandung, yang kerja di karaoke aja pada nganggur lagi," katanya.

Kebetulan kata Ayu, dirinya baru memperoleh SIM A. Dan seorang kawannya meminjamkan akun aplikasai taksi online padanya.

Ayu sendiri tak memiliki kendaraan. Toyota Calya yang ia gunakan merupakan milik seorang kawannya. Ia menyewa kendaraan itu dengan tarif Rp80 ribu per hari.Dalam sehari, Ayu mengaku mampu mendapat pendapatan kotor sekitar Rp200 ribu. "Itu dari aplikasi aja. Tapi ada tambahan lain kaya anter jemput temen atau anter nge-make up," katanya.

Padahal, tarif sekali kencan singkat saat ia masih aktif di dunia prostitusi online dulu adalah Rp500 ribu. Meski begitu, Ayu mengaku bersyukur masih bisa bertahan di masa sulit ini. Ditanya apakah suatu saat ia akan kembali lagi ke dunia prostitusi, Ayu tak memberi jawaban pasti.

"Pengennya mah hidup normal kaya orang lain. AKu jalanin aja dulu. Kalau ada rezekinya di luar dunia itu pasti aku jalanin. Kalau kepepet mah ya gimana lagi," tandasnya.

Sumber: SUARA.COM

Image

Andri Somantri

Redaktur

Image

Andri Somantri

Redaktur

Image

Reporter