Light Dark

Penelitian: Menyetrum Otak Dengan Aliran Listrik Bisa Membuat Orang Berhenti Merokok

Science | 28 Apr 2022, 10:05 WIB
Ilustrasi Menyetrum Otak agar Dapat Berhenti Merokok | Freepik

SUKABUMIUPDATE.com - Bagi orang yang kecanduan dengan rokok, untuk berhenti menghisap tembakau tersebut pasti bukanlah hal yang mudah. 

Tapi baru-baru ini ada sebuah penelitian menunjukan jika menyetrum Otak menggunakan aliran Listrik lemat dapat membantu seorang perokok untuk berhenti.


Advertisement

photoIlustrasi Merokok - (Freepik)

Seperti dilansir oleh suara.com dari laman  The Sun, Aliran ini menargetkan area dengan stimulasi Otak non-invasif (NIBS) membuat mereka semakin aktif. 

Proses ini meningkatkan kemungkinan perokok berhenti Merokok untuk selamanya sebesar 2,39 persen, kata para ahli.


Advertisement

Mereka menganalisis penelitian yang melibatkan 699 pasien yang disengat arus dari elektroda atau kumparan magnet yang ditempatkan di kulit kepala.

Ada dua jenis stimulasi Otak yang umum digunakan, yang dikenal sebagai stimulasi arus searah transkranial (tDCS) dan stimulasi magnetik transkranial (TMS).

TDCS mengirimkan muatan Listrik intensitas rendah melalui Otak menggunakan elektroda yang ditempatkan di kulit kepala pasien.

TMS di sisi lain, menggunakan kumparan logam ditempatkan pada kulit kepala pasien untuk menghasilkan pulsa magnetik, menciptakan arus Listrik singkat di jaringan otak.

Area yang ditargetkan menjadi semakin aktif tergantung pada frekuensi pulsa tersebut. Dr Benjamin Petit, dari Rumah Sakit Universitas Dijon di Prancis, mengatakan hasilnya meyakinkan.

Penulis utama Dr Benjamin Petit mengatakan: "Meskipun ulasan kami tampak sederhana, dengan hanya tujuh studi yang disertakan, tingkat kepercayaan yang rendah dan variabilitas antar-studi yang substansial, hasilnya tampak kuat dan kami merasa yakin dalam menyarankan bahwa NIBS adalah teknik minat untuk berhenti Merokok jangka pendek dan berkelanjutan,”

"Selain itu, kami mengidentifikasi beberapa uji coba ilmiah yang saat ini sedang berlangsung di bidang khusus ini."

Stimulasi non-invasif telah mendapatkan popularitas sebagai sarana untuk membantu orang menghentikan minuman keras dan obat-obatan lainnya, kata para ahli.

Baca Juga :

SOURCE: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Reza Nurfadillah