Light Dark

Menpan RB Minta ASN Belanjakan THR di Pasar Tradisional

Nasional | 16 Apr 2022, 23:00 WIB
Menteri PANRB Tjahjo Kumolo saat memberikan pernyataan bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani terkait pemberian THR dan gaji ke-13 bagi ASN, TNI, Polri, pensiunan, dan pejabat negara , secara daring, Sabtu (16/4/2022). | Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo meminta aparatur sipil negara (ASN) untuk membelanjakan THR di daerahnya dan di pasar -pasar tradisional. Sehingga, kata Tjahjo, diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi di daerah.

"(THR) Kita bisa belanjakan di daerah di pasar-pasar tradisional sehingga bisa meningkatkan pertumbuhan perekonomian di daerah dan sampai kepada pertumbuhan ekonomi nasional," ujar Tjahjo dalam jumpa pers yang disiarkan di Youtube Kementerian Keuangan, Sabtu (16/4/2022).


Advertisement

Politisi PDI Perjuangan itu menyebut pemberian THR dan gaji ke 13 merupakan bentuk apresiasi pemerintah, yang selama dua tahun ini,  mencermati gelagat perkembangan dan dinamika seluruh aparatur pemerintah baik pusat maupun daerah. 

"Dengan memberikan kontribusi khususnya dalam penanganan pandemi Covid-19  yang selalu terus menggerakkan dan mengorganisir, tidak hanya di lingkungan pemerintah, pemda namun juga masyarakat yang ada di lingkungannya," tutur Tjahjo.

Selain itu, Tjahjo mengatakan pemberian THR termasuk gaji ke-13, merupakan upaya pemerintah menjaga tingkat daya beli.

Pemerintah kata Tjahjo juga memberi kemudahan untuk ASN dan keluarganya para pensiun untuk mudik dengan tetap protokol kesehatan dan juga harus sudah divaksin. "Jadi mari kita manfaatkan apresiasi perhatian pemerintah, presiden, wakil presiden,  bu menteri keuangan dan teman-teman anggota DPR juga sehingga tahun 2022 pemerintah masih bisa memberi dukungan baik THR, peningkatan tunjangan kinerja maupun penambahan dana pensiun untuk mudik," katanya 


Advertisement

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani menuturkan dalam pemberian THR dan gaji ke 13 tahun 2022, dilakukan penyesuaian besaran. 

Yakni pemberian THR dan gaji ke 13 diberikan gaji/pensiun  pokok dan tunjangan yang melekat (tunjangan keluarga, tunjangan pangan, tunjangan jabatan struktural/fungsional umum).

Pemerintah juga memberikan 50 persen kinerja per bulan bagi yang mendapatkan tunjangan kinerja.

"Untuk tahun ini kita tambahkan 50 persen dari tunjangan kinerja per bulan bagi yang mendapatkan tunjangan kinerja," kata Sri Mulyani. 

Sehingga kata Sri Mulyani besaran THR lebih besar dari tahun 2021. "Jadi besarannya lebih besar dari tahun 2021," ucap dia.

Selain itu, Sri Mulyani menuturkan, karena THR dan gaji ke-13 diberikan kepada aparatur negara, dalam hal ini aparatur negara di pusat dan di daerah termasuk TNI dan Polri, untuk instansi pemerintah daerah yang mengelola aparatur negara daerah paling banyak 50 persen tambahan penghasilan. 

Yakni dengan memperhatikan kemampuan kapasitas fiskal daerah masing-masing yang diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

"Jadi kalau untuk pemerintah pusat bagi tunjangan kinerja per bulan ditambahkan kepada THR dan gaji ke-13, untuk instansi daerah 50 persen adalah paling banyak 50 persen tambahan penghasilan tentu memperhatikan kemampuan fiskal masing-masing daerah," papar dia.

SUMBER: SUARA.COM

Image

Admin SUpdate

Image

Andri Somantri

Redaktur