Light Dark

Dokter di Afrika Selatan Ungkap Gejala Varian Omicron: Bisa Dirawat di Rumah

Internasional | 29 Nov 2021, 16:02 WIB
Ilustrasi virus corona. Angelique Coetzee seorang dokter di Afrika Selatan, yang juga ikut mengidentifikasi varian baru Covid-19 omicron, menyebut pasien terinfeksi varian omicron, yang dirawatnya mengalami gejala ringan sehingga bisa dirawat di rumah. | pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Angelique Coetzee seorang dokter di Afrika Selatan, yang juga ikut mengidentifikasi varian baru Covid-19 omicron, menyebut pasien terinfeksi varian omicron, yang dirawatnya mengalami gejala ringan sehingga bisa dirawat di rumah.

Mengutip reuters dari tempo.co, menurut Coetzee ada tujuh pasien Covid-19 yang dirawat di kliniknya, dan mereka memiliki gejala yang berbeda-beda. varian omicron terdeteksi pertama kali oleh National Institute of Communicable Diseases (NICD) di Afrika Selatan pada 25 November 2021, Diagnosis itu diperoleh dari sampel yang diambil dari sebuah laboratorium dari 14 November 2021 sampai 16 November 2021.

Coetzee mengatakan pada 18 November 2021 ada seorang pasien di kliniknya mengalami kelelahan yang akut sudah dua hari, tubuh pegal-pegal dan sakit kepala. “Gejala-gejala ditingkat seperti itu hampir sama dengan orang terinfeksi virus corona yang biasa. Lantaran kami belum menangani pasien Covid-19 dalam 8 sampai 10 pekan terakhir, maka kami memutuskan untuk melakukan tes,” kata Coetzee, yang menambahkan pasien itu dan keluarganya positif Covid-19.

Pada hari yang sama, lebih banyak pasien yang datang ke kliniknya dengan gejala yang mirip sehingga dia berpikir ada sesuatu yang salah. Sejak 18 November itu, dia kedatangan satu sampai tiga pasien (Covid-19) dalam sehari.

photoBendera Afrika Selatan - (pixabay)

“Kami telah melihat banyak pasien mengalami varian Delta Covid-19 dalam gelombang ketiga pandemi Covid-19. Dan ini (omicron) tidak sesuai dengan gambaran klinis. Sebagian besar (pasien) mengalami gejala ringan dan sejauh ini belum ada yang dilarikan untuk menjalani operasi. Kami bisa merawat pasien-pasien ini secara konservatif di rumah,” kata Coetzee.

Coetzee, yang juga anggota Komite Penasehat bidang vaksin, mengatakan tidak seperti varian Delta, sejauh ini pasien-pasien (omicron) tidak melaporkan kalau mereka kehilangan penciuman atau mati indra perasa. Tidak ada pula penurunan tingkat oksigen yang signifikan dengan varian baru Covid-19 ini.      

Sumber: Reuters/Tempo.co

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur