Light Dark

Sandiaga Uno Sebut Lewat Literasi Penulis Bisa Bangkitkan Ekonomi Indonesia

Inspirasi | 05 Nov 2021, 09:00 WIB
Ilustrasi penulis. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia dan Ketua Dewan Pembina GEKRAFS Sandiaga Uno menyoroti tingkat literasi Indonesia yang menduduki peringkat 62 dari 70 negara pada 2019 | pixabay

SUKABUMIUPDATE.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia dan Ketua Dewan Pembina GEKRAFS Sandiaga Uno menyoroti tingkat literasi Indonesia yang menduduki peringkat 62 dari 70 negara pada 2019. Data tersebut seakan membuktikan bahwa sumber daya manusia sebagai aset belum berkembang secara optimal, khususnya Penulis sebagai salah satu profesi. 

Itu sebabnya, Sandiaga mengajak Penulis untuk mendukung pemulihan ekonomi Indonesia melalui literasi. Hal tersebut diungkapkannya dalam acara Indonesia Literacy Fest (ILF) yang diselenggarakan secara virtual pada awal pekan ini.


Advertisement

“Tingkat literasi Indonesia berada di peringkat 62 dari 70 negara pada 2019, dimana sumber daya manusia sebagai aset belum berkembang secara optimal. Hal ini harus menjadi perhatian, semua kalangan perlu bekerja sama untuk meningkatkan peringkat Indonesia termasuk pentahelix ekonomi kreatif,” kata Sandiaga Uno dalam pembukaan ILF beberapa waktu lalu, mengutip siaran pers yang diterima Suara.com.

Sandiaga juga menambahkan harapannya untuk para peserta ILF dapat agar mengambil ilmu dari narasumber, yakni Penulis nasional, tentang teknis menulis serta bagaimana melahirkan karya dan bisa diterbitkan secara daring maupun luring. Sehingga nantinya, semua dapat membangkitkan kembali perekonomian Indonesia melalui literasi.

photomembaca - (pixabay)


Advertisement

Mengusung tema, “Memahat Peradaban dengan Tulisan”, ILF merupakan kolaborasi antara KBM App, platform digital membaca dan menulis berbasis komunitas, bekerja sama dengan Gerakan Ekonomi Kreatif (GEKRAFS). Pagelaran ILF ini pun menghadirkan puluhan Penulis nasional, sutradara dan praktisi literasi, di antaranya Asma Nadia, Hanum Salsabila Rais, Helvy Tiana Rosa, Trinity Traveler, Okky Madasari, Isa Alamsyah, hingga Gol A Gong.

Terlebih lagi dalam situasi pandemi Covid-19, kemampuan literasi dibutuhkan agar setiap informasi dapat dipilah dan dipahami sehingga tidak mudah terperangkap informasi hoax. Seperti yang disampaikan oleh Bunda Literasi Jawa Barat Atalia Praratya Kamil, “Budaya literasi itu penting agar kita bisa menjadi generasi masa depan yang cerdas, tidak reaktif, tidak mudah terprovokasi, tidak mudah terkena hoaks, dan juga terutama kita bisa menjadi kreatif dan kompetitif,” kata Atalia yang turut hadir membuka ILF.

Atalia juga menyampaikan dukungannya pada KBM App dan Indonesia Literacy Fest agar dapat memberikan banyak manfaat serta berkontribusi meningkatkan budaya baca masyarakat Indonesia. Setelah berlangsung selama lima hari sepanjang 28 Oktober hingga 1 November 2021, ILF berhasil dihadiri oleh lebih dari 5.000 peserta dan menjadi wadah kolaborasi untuk lebih dari 100 komunitas literasi dari berbagai daerah di Indonesia.

KBM App juga membantu meningkatkan kemampuan menulis dari para anggota komunitas tersebut melalui kegiatan lomba menulis dan writing camp yang akan dilaksanakan dari November 2021 hingga Januari 2022.

Dalam kesuksesan dan dukungan yang begitu besar CEO KBM App Tendi Murti juga memiliki harapan besar dari penyelenggaraan Indonesia Literacy Fest ini, “Melalui perhelatan Indonesian Literary Fest ini, harapannya pembaca dan Penulis di Indonesia semakin bertumbuh pesat. Selain menjadi wadah bagi para penulis, KBM App sebagai aplikasi di bidang dan literasi digital, semoga dapat membantu pemulihan ekonomi pada sisi ekonomi kreatif,” pungkas Tendi.

SUMBER: SUARA.COM

Video Lainnya:

Peneliti Indonesia Riset Ampas Kopi untuk Material Baterai Kendaraan Listrik

Vanessa Angel dan Suami Meninggal di Tol, Polisi: Dibawa ke RS

Api Sambar Bensin, Ruko Kanopi di Kebonpedes Sukabumi Kebakaran

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur