Light Dark

Bagaimana Dongkrak Ekonomi Desa Tanpa Urbanisasi? Emil Minta Bantuan ICMI

Jawa Barat | 20 Oct 2021, 14:01 WIB
Ilustrasi. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau Emil berpesan kepada anggota ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia) Orwil Jabar untuk memperkuat pengetahuan teknologi digital kepada masyarakat desa untuk menekan perpindahan orang dari desa ke kota | kanaljabar.com

SUKABUMIUPDATE.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau Emil berpesan kepada anggota ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia) Orwil Jabar untuk memperkuat pengetahuan teknologi digital kepada masyarakat desa untuk menekan perpindahan orang dari desa ke kota atau urbanisasi. Urbanisasi harus ditekan karena Indonesia akan menghadapi bonus demografi pada tahun 2045.

Menurut Gubernur, dengan memberikan pengetahuan seputar teknologi digital maka masyarakat desa tidak perlu pergi ke kota untuk mencari pekerjaan.   “Saya titip ke ICMI bagaimana kita menyeimbangkan teknologi menekan urbanisasi,” ucapnya saat menjadi keynote speech webinar nasional ICMI Orwil Jabar : “Inovasi Teknologi Anak Bangsa Menuju Indonesia Emas 2045” di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Selasa, 19 Oktober 2021. 


Advertisement

Apabila penguatan teknologi di desa bisa berjalan dengan lancar maka peningkatan ekonomi desa  bisa melesat melalui kecanggihan teknologi. “Maka dari itu saya memperkuat teknologi dari desa yang mengubah cara. Ada jualan sabun yang tadinya door to door sekarang omsetnya ratusan juta di Jabar dengan teknologi. ICMI dapat  membantu rakyat kecil dengan teknologi tepat guna,” ungkap gubernur dikutip dari rilis Humas Jabar. 

Ia menilai bonus demografi penduduk Indonesia pada 2045 yang umumnya berusia produktif akan menjadi acuan agar tidak melulu warga desa harus pergi ke kota. 

photoGubernur Jabar Ridwan Kamil - (dok Humas Jabar)


Advertisement

“Demografi dunia penduduk kita makin banyak dan Indonesia diprediksi pada 2045, 70 persen dibawah 46 tahun. Jadi generasi di Jabar ini yang sepuh itu mungkin hanya sekitar 12 persen,” katanya. 

Baca Juga :

Selain itu, gubernur minta masyarakat kita jangan jadi pembeli semata. Melainkan sebagai generasi yang memproduksi dengan inovasi agar menghasilkan sesuatu barang yang bernilai untuk di ekspor.   

“Kita jangan jadi negara pembeli, tapi jadi negara produksi. Saya pemimpin daerah yang paling depan dengan kalimat inovasi dan kolaborasi bisa mewarnai di level indonesia yang levelnya luas. Karena ilmu membawa pintu dalam kemajuan kita,” tandas Kang Emil. 

photoKonten ini didukung oleh DISPUSIPDA Jabar - (PED JABAR)

Image

Admin SUpdate

Image

Fit NW

Redaktur