Light Dark

Teliti Bunker di Selatan Sukabumi, Temuan Tim Arkeologi di Sukatani Waluran

Science | 21 Sep 2021, 20:41 WIB
Sisa bangunan. Tim arkeologi Jawa Barat melakukan penelitian keberadaan bunker di Kampung Sukatani RT 12/03 Desa Sukamukti Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi | istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Tim arkeologi Jawa Barat melakukan penelitian keberadaan bunker atau bangunan pertahanan yang ada di pesisir selatan Sukabumi. Hari ini, Selasa (21/9/2021) tim mendatangi salah satu bangunan bersejarah itu di Kampung Sukatani RT 12/03 Desa Sukamukti Kecamatan Waluran, Kabupaten Sukabumi, Jabar.

Tim arkeologi yang berada di bawah Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi ini melakukan penggalian di lokasi tersebut. Bangunan ini berada di lahan perkebunan milik warga, sekitar 80 meter dari jalan provinsi ruas Waluran - Surade.

Kondisi bunker memang sudah tidak utuh, bahkan tim peneliti bersama warga sempat menggali terlebih dahulu untuk melihat struktur bunker tersebut. Digali sedalam 1,75 meter hingga dasar pondasi. 

Ketua Tim Peneliti arkeologi Jawa Barat, Octaviadi mengatakan selama 2 hari ini, mereka melakukan penelitian bangunan-bangunan pertahanan di pesisir selatan Kabupaten Sukabumi, salah satunya yang ada bangunan pertahanan di Kecamatan Waluran ini. 

photoTim arkeologi Jawa Barat melakukan penelitian keberadaan bunker atau bangunan pertahanan yang ada di pesisir selatan Sukabumi. - (istimewa)

"Di Waluran ini, terdapat sekitar 4 titik, ada di Pinang Jajar, di pesawahan, dekat rumah warga, dan di kebun. Tadi kami melakukan metode penggalian," jelasnya kepada sukabumiupdate.com, Selasa 21 September 2021.

Penggalian dilakukan karena bunker sudah tertimbun tanah, puing bangunan, serta tumbuhan. Lanjut Octaviadi, metode penggalian dipilih untuk bisa melihat bentuk tampilan bunker. 

"Setelah kami menggambar, mencatat baik ukuran, dimensi, bentuk dasar atau denah bangunan maka kami timbun kembali," ungkapnya.

Untuk bunker di Kampung Sukatani, lanjut Octaviadi ukuran panjang 8 meter, lebar 5 meter, didalamnya terbagi dua ruangan, besar dan kecil. "Kondisinya sudah tidak utuh, padahal pada umumnya bunker ada atapnya, serta ada dindingnya, namun yang di Kampung Sukatani, diindikasikan dirusak," jelasnya.

Baca Juga :

Ia menjelaskan beberapa bunker di selatan Sukabumi sudah di survey oleh tim arkeologi mulai dari Ujunggenteng, Surade, Waluran, Kiaradua, serta Kecamatan Lengkong. Hasil dari penelitian semua ini nanti diserahkan kepada pihak Pemda Kabupaten Sukabumi, dan Pemda lah yang akan menindaklanjuti hasil penelitian. 

"Kami merekomendasi kepada Pemda, agar bunker - bunker yang jumlahnya banyak dan sebarannya saling berkaitan untuk dilestarikan, karena bisa menjadi edukasi, sumber pelajaran sejarah," pungkasnya.

Image

Ragil Gilang

Reporter

Image

Fit NW

Redaktur